Adakah TikTok menghantar data ke China Penyelidikan Citizen Lab terkini
Adakah TikTok menghantar data ke China Penyelidikan Citizen Lab terkini

Adakah TikTok menghantar data ke China? Penyelidikan Citizen Lab terkini mengatakan mungkin tidak

TikTok, aplikasi perkongsian video pendek yang dimiliki oleh syarikat China ByteDance, tidak menimbulkan ancaman keselamatan negara kepada AS, sebuah kajian baru oleh kumpulan penyelidikan yang berafiliasi dengan University of Toronto, Citizen Lab menyimpulkan, kerana pentadbiran Biden terus mengkaji potensi risiko yang ditimbulkan oleh aplikasi China untuk menentukan sama ada aplikasi tersebut harus dilarang.

Dalam laporan yang diterbitkan pada hari Isnin, Makmal Citizen mengatakan bahawa pihaknya tidak menemukan “penghantaran data secara terang-terangan” oleh TikTok kepada pemerintah China kerana aplikasi tersebut tidak menghubungi pelayan yang berada di China selama pengujiannya. Namun, para penyelidik tidak menolak kemungkinan data pengguna yang dikumpulkan di luar China dapat dikirim ke negara itu nanti.

Menurut penulis kajian utama Pellaeon Lin, TikTok mengumpulkan jumlah data yang serupa dengan Facebook untuk mengesan tingkah laku pengguna dan menayangkan iklan yang disasarkan. Data ini merangkumi maklumat peranti seperti pengecam dan nama alamat rangkaian, serta corak penggunaan seperti catatan yang disukai oleh pengguna.

ByteDance tidak segera menanggapi permintaan komen yang dihantar pada hari Selasa. Laporan ketelusan yang dikeluarkan oleh TikTok bulan lalu, yang menyenaraikan permintaan data penguatkuasaan undang-undang yang diterima secara global pada separuh kedua tahun 2020, tidak menunjukkan permintaan dari China, di mana hanya aplikasi adiknya, Douyin.

TikTok, yang merupakan aplikasi bukan permainan yang paling banyak dimuat turun di dunia bersama Douyin bulan lalu, telah menjadi sasaran kebimbangan global kerana pemilikannya di China.

Ketika TikTok dengan cepat menjadi kegemaran di kalangan remaja di Amerika Utara, penggubal undang-undang AS telah menimbulkan kebimbangan mengenai akses pemerintah China yang berpotensi ke data pengguna AS. Tahun lalu, pentadbiran Trump bergerak untuk melarang aplikasi di AS dengan alasan kebimbangan keselamatan negara, memaksa ByteDance mencari pembeli untuk operasi TikTok di AS. Syarikat China akhirnya mencapai kesepakatan dengan Oracle, tetapi South China Morning Post baru-baru ini melaporkan bahawa ByteDance telah menjauhkan diri dari perjanjian itu setelah Donald Trump kalah dalam pemilihan semula.

Walaupun, dengan kepresidenan Biden yang baru, ancaman pengusiran tampaknya telah reda, masalah TikTok di AS mungkin tidak akan berakhir, menurut penganalisis, kerana pentadbiran baru telah menjelaskan bahawa pihaknya akan terus memusatkan perhatian pada risiko keselamatan yang ditimbulkan. oleh teknologi Cina.

TikTok juga menghadapi kecurigaan di bahagian lain dunia, termasuk India, yang melarang platform tersebut bersama 58 aplikasi buatan China yang lain pada bulan Jun 2020 berikutan perbalahan perbatasan yang mematikan antara kedua-dua negara. Bulan ini, pesuruhjaya perlindungan data Ireland Helen Dixon menyatakan kebimbangan bahawa data warga EU mungkin diakses oleh jurutera AI di China.

Walaupun pengkritik antarabangsa juga telah menimbulkan kebimbangan bahawa TikTok mungkin sengaja menyebarkan kandungan yang menguntungkan pemerintah China, Citizen Lab mengatakan “tidak ada juga kelebihan perniagaan bagi TikTok untuk menyebarkan jenis konten ini kepada pengguna antarabangsa, terutama jika ada berat sebelah jelas kerajaan China ”.

Laporan itu juga mendapati bahawa aplikasi tersebut tidak menyekat kata kunci yang diujinya, yang kebanyakannya berkaitan dengan politik Cina dan Covid-19. Walau bagaimanapun, para penyelidik melihat bahawa beberapa jawatan yang sensitif secara politik kemudiannya tidak dapat digunakan. Oleh kerana tidak jelas sama ada siaran dihapus oleh pengguna atau platform, Makmal Citizen mengatakan bahawa bukti penapisan politik tidak dapat disimpulkan.

Citizen Lab juga menyelidiki masalah privasi, keselamatan dan penapisan yang berkaitan dengan Douyin, yang beroperasi di pasar dengan kawalan kandungan yang ketat.

Ia mendapati bahawa aplikasi melarang pengguna menyiarkan kandungan sensitif secara politik menurut undang-undang China. Walaupun Douyin dan TikTok mempunyai banyak persamaan dalam kod sumbernya, para penyelidik mendapati bahawa Douyin menghadkan beberapa kata kunci. Aplikasi ini juga mengumpulkan lebih banyak data berbanding dengan TikTok, yang mendorong kebimbangan privasi dari para penyelidik.

Citizen Lab, yang melakukan penyelidikan mengenai ancaman digital, sebelumnya telah melihat aplikasi sosial popular Tencent Holdings WeChat dan platform dalam talian Cina yang lain. Dalam salah satu penemuan penting pasukan tahun lalu, WeChat dikatakan melakukan pengawasan terhadap gambar dan fail yang dikongsi di platform oleh akaun antarabangsa yang didaftarkan di luar China. Platform tersebut didakwa menggunakan kandungan yang dipantau untuk melatih algoritma penapisannya.

Pada tahun yang sama, Citizen Lab juga menemui bukti bahawa WeChat menyenarai hitam lebih daripada 500 kombinasi kata kunci yang berkaitan dengan wabak coronavirus. Ini termasuk teks yang merujuk kepada Li Wenliang, dokter pemberi maklumat dari Wuhan yang kemudian meninggal dunia akibat coronavirus baru. – Pos Pagi China Selatan

Sila Baca Juga

Pembuat jam tangan Switzerland menggunakan digital untuk memamerkan produk baru

Pembuat jam tangan Switzerland menggunakan digital untuk memamerkan produk baru, menghidupkan semula penjualan

ZURICH (Reuters) – Pembuat jam tangan mewah Switzerland, biasanya bukan peminat peruncitan dalam talian, melancarkan …

%d bloggers like this: