Agensi menyokong yang terburuk
Agensi menyokong yang terburuk

Agensi menyokong yang terburuk

PETALING JAYA: Agensi pengurusan bencana menghadapi banjir besar yang dijangka berlaku ketika musim tengkujuh timur laut bermula bulan ini.

Usaha bantuan banjir, kata mereka, akan kelihatan berbeza tahun ini untuk mematuhi prosedur operasi standard (SOP) semasa pandemi Covid-19.

Pengarah pengurusan dan operasi bencana Angkatan Pertahanan Awam (APM) Abdul Wahab Rahim mengatakan APM akan mengambil langkah berjaga-jaga tambahan memandangkan wabak Covid-19.

“Semua anggota yang ditugaskan untuk pasukan penyelamat akan memakai alat pelindung diri (PPE) sepenuhnya sepanjang misi menyelamat.

“Jumlah orang di dalam kapal juga akan berkurang sesuai dengan SOP yang ditetapkan oleh pemerintah, kecuali dalam situasi darurat,” katanya, sambil menambahkan bahwa langkah-langkah lain seperti pemeriksaan suhu akan dilakukan sebelum membawa orang-orang pengungsi ke pusat pemindahan.

Dia mengatakan mereka yang mempunyai suhu lebih dari 37.5 ° C dan gejala yang berkaitan akan dihantar ke hospital untuk tindakan selanjutnya.

Penghunian di pusat pemindahan, katanya, juga akan berkurang kerana khemah mudah alih akan ditempatkan mengikut jarak yang ditentukan melalui SOP.

“Lebih banyak pusat akan ditunjuk untuk usaha bantuan banjir kali ini dan akan dilengkapi dengan bekalan penuh yang diperlukan oleh para pengungsi yang tinggal di sana selama banjir.

“Oleh kerana monsun timur laut diharapkan akan berlangsung hingga Maret tahun depan, kita harus bersiap untuk yang terburuk,” kata Abdul Wahab, sambil menambahkan bahawa puncak musim biasanya pada bulan Disember dan Januari.

APM, katanya, mengambil pendekatan yang berbeda tahun ini kerana akan menubuhkan sembilan zon utama di seluruh negara untuk menyelaraskan logistik dan tenaga kerja dan bukannya hanya memiliki satu pangkalan terpusat di Lembah Klang.

APM juga akan mengerahkan lebih banyak personel untuk usaha bantuan banjir dibandingkan dengan 10,000 tahun lalu, tambahnya.

Ketua Pengarah Jabatan Bomba dan Penyelamat, Datuk Seri Mohammad Hamdan Wahid berkata, pihaknya akan bekerjasama dengan Kementerian Kesihatan mengenai cara yang betul untuk melakukan usaha menyelamat kerana Covid-19.

“Sebagai contoh, ketika kita mengungsi, kita perlu berhubungan dengan kementerian atau petugas kesehatan daerah untuk memastikan apakah wilayah yang akan kita lalui adalah zona merah Covid-19.

“Kita juga harus berhubungan dengan kementerian dan bersiap sedia untuk menghadapi berbagai kasus, seperti sebuah rumah sakit yang merawat pesakit Covid-19 atau daerah MCO yang ditingkatkan.

“Sekiranya ada mangsa yang mengalami gejala dan dianggap sebagai pesakit yang sedang disiasat (PUI), kami akan merujuk ke Kementerian Kesehatan di mana harus dikarantina mereka kerana mereka tidak dapat bercampur dengan korban banjir lain,” katanya.

Anggota Bomba dan Penyelamat perlu memakai penutup muka, topeng muka dan sarung tangan untuk melindungi diri daripada dijangkiti virus, tambahnya.

“Kami juga telah menyiapkan topeng muka dan pembersih tangan untuk mangsa banjir untuk digunakan ketika kami memindahkannya.”

Anggota bomba, terutama yang berasal dari zona merah dan oren, harus menjalani pemeriksaan dan pemeriksaan kesihatan sebelum dikerahkan, ”katanya.

Persiapan menghadapi banjir telah dilakukan sejak bulan September, dengan kira-kira 12,500 kakitangan dari 320 stesen berhampiran kawasan panas dalam keadaan siap sedia, Mohammad Hamdan mendedahkan.

Aset lain seperti kapal penyelamat, lori dan helikopter juga akan digerakkan dalam usaha bantuan banjir, dan mereka juga akan berkoordinasi dengan agensi lain seperti Jabatan Meteorologi Malaysia dan Jabatan Saliran dan Pengairan (JPS), yang akan memantau tahap air badan berhampiran kawasan panas.

Sila Baca Juga

Tunggu dan lihat pendekatan untuk vaksin

Tunggu dan lihat pendekatan untuk vaksin

PETALING JAYA: Kementerian Kesihatan akan memerhatikan penggunaan vaksin Covid-19 di United Kingdom, yang mengumumkan peluncuran …