Ahli perubatan Sepanyol mengalami trauma mental beberapa bulan selepas gelombang
Ahli perubatan Sepanyol mengalami trauma mental beberapa bulan selepas gelombang

Ahli perubatan Sepanyol mengalami trauma mental beberapa bulan selepas gelombang pertama COVID-19

BARCELONA (Reuters) – Sudah lapan bulan sejak dia terakhir merawat pesakit dengan COVID-19, tetapi jururawat Sepanyol, Ricardo Belmonte masih merasa cemas ketika mengenang gelombang pertama wabak itu di unit rawatan intensif Hospital Vall d’Hebron Barcelona .

Pada awal tahun lalu pesakit meminta dia untuk menyelamatkan nyawa mereka dan dia harus tinggal berjauhan dengan keluarganya selama tiga bulan untuk melindungi mereka dari jangkitan.

“Perasaan cemas telah tinggal bersama saya selama ini. Saya mengatasinya dengan bantuan keluarga saya, bercakap dengan rakan sekerja yang lain,” kata Belmonte, 50.

Coronavirus dan penyakit yang berkaitan, COVID-19, mempunyai kesan yang lebih mendalam kerana ibu bapanya mengidapnya dan membunuh bapanya yang berusia 90 tahun.

“Itu membuat saya marah kerana tidak dapat merawatnya,” Belmonte ingat, tidak dapat menahan air mata. Sudah hampir setahun dia tidak dapat memeluk ibunya.

Jumlah emosional untuk merawat pesakit COVID-19 sedang dalam pemeriksaan yang semakin meningkat, kerana para pegawai perubatan yang terlalu banyak bekerja di seluruh dunia menghidupkan kembali pengalaman mereka di wad hospital yang sesak dan kadar kematian yang tinggi.

Sepanyol telah menjadi antara negara yang paling teruk dilanda, dengan sekitar 3 juta kes dan lebih daripada 61,000 kematian.

Kira-kira 45% kakitangan kesihatan di Sepanyol berisiko tinggi mengalami beberapa jenis gangguan mental setelah gelombang pertama coronavirus, menurut tinjauan baru-baru ini terhadap 9.000 profesional di 18 hospital. Ia juga menunjukkan 3.5% dari mereka mempunyai pemikiran untuk membunuh diri.

Kemurungan, kegelisahan dan gangguan tekanan selepas trauma adalah keluhan yang paling biasa. Kesan kesihatan mental lebih tinggi di kalangan orang yang menangkap COVID-19 atau yang ahli keluarganya melakukannya.

“Orang-orang, termasuk pekerja (kesihatan), mengalami kesulitan mengakui mengalami masalah psikologi kerana mereka menganggapnya sebagai kelemahan, kesalahan peribadi,” kata Eduard Vieta, ketua psikiatri dan psikologi di Klinik Hospital Barcelona, ​​yang merupakan bagian dari kajian ini.

Dia mengatakan bahawa hospital menawarkan kaunseling, dan telah menemukan bahawa salah satu cabaran terbesar adalah meyakinkan pekerja kesihatan untuk keluar dari garis depan COVID-19, kerana mereka “tidak melihat had mereka”.

Belmonte menolak tawaran ahli terapi rumah sakitnya kerana dia lebih suka membuka keluarganya.

Dia mengatakan bahawa dia dengan senang hati akan merawat pesakit COVID-19 di unit rawatan intensif (ICU) tempat dia bekerja, yang mengkhususkan diri dalam kardiologi, tetapi dari bulan Mac hingga Mei hanya menangani COVID-19.

Rakan sekerjanya Teresa Pastor, 53, merasakan sebaliknya. Walaupun dia menyukai pekerjaannya, dia tidak mahu mengembalikan pengalaman itu di ICU tempat dia bekerja.

Merawat pesakit COVID-19 telah mengubahnya dan dia masih merasakan kesan emosi. Pastor telah meningkatkan latihan yoga untuk menanamkan ketenangan, dan ingin pekerjaan sambilan menjaga tumbuh-tumbuhan atau haiwan, menghindari kontak dengan manusia.

“Parut (mental) akan bertahan, kerana tidak ada yang akan menghapus apa yang anda hidup. Apa yang berbeza adalah bagaimana anda merawat bekas luka ini dan jika anda mahu mereka kelihatan atau tidak,” kata Pastor.

Dia juga enggan berjumpa dengan ahli terapi, lebih suka bercakap dengan keluarga dan rakan-rakan dan mencari ketenangan.

Tetapi dia mengatakan banyak profesional menyembunyikan perasaan mereka kerana stigma yang mereka percayai berkaitan dengan kesihatan mental.

“Orang tidak cenderung membicarakan hal ini,” katanya.

(Pelaporan oleh Joan Faus dan Nacho Doce; pelaporan tambahan oleh Luis Felipe Castilleja; Penulisan oleh Joan Faus; Penyuntingan oleh Mike Collett-White)

Sila Baca Juga

Dunia bertindak balas terhadap laporan AS mengenai pembunuhan Khashoggi

Dunia bertindak balas terhadap laporan AS mengenai pembunuhan Khashoggi

(Reuters) – Dunia bertindak balas terhadap pembebasan penilaian intelijen AS pada hari Jumaat bahawa Putera …

%d bloggers like this: