Airbus meneroka reka bentuk jet badan sempit dengan pembuat enjin
Airbus meneroka reka bentuk jet badan sempit dengan pembuat enjin

Airbus meneroka reka bentuk jet badan sempit dengan pembuat enjin GE

PARIS: Airbus SE telah mengumpulkan idea enjin untuk jetliner berbadan sempit yang sedang dikembangkan, membuat cadangan untuk reka bentuk gear baru dari General Electric (GE) Co.

Cadangan awal GE, yang diungkapkan dalam pendapat pengadilan, mengungkapkan perbincangan yang sebelumnya tidak dilaporkan antara pembuat mesin dan Airbus untuk pesawat “generasi akan datang”. Keputusan mahkamah kemudian dimeteraikan, menunjukkan tahap minat yang tinggi terhadap apa yang akan berlaku untuk Airbus.

Tidak jelas sama ada pesawat yang diperdebatkan itu akan menjadi model baru atau peningkatan kepada yang sudah ada dalam katalog syarikat, seperti jet lorong tunggal A320neo atau A220. Keputusan mahkamah tidak menyebutkan ketika GE mengusulkan mesin baru, sama ada pesawat itu mungkin akan dipasarkan, atau sejauh mana perbincangannya.

Ketua pejabat eksekutif Airbus, Guillaume Faury telah menunjukkan bahawa badan sempit syarikat itu akan menjadi reka bentuk bebas karbon, dengan usaha yang sedang dilakukan untuk mengembangkan pesawat bertenaga hidrogen, walaupun pemerhati penerbangan juga bertanya-tanya apakah pesawat baru yang diisi secara konvensional mungkin sedang dalam perjalanan Penganalisis Agensi Rakan Kongsi Nick Cunningham berkata perbincangan mungkin menyangkut model yang pada mulanya digerakkan oleh bahan bakar jet tetapi dapat disesuaikan dengan penggunaan bahan bakar lain.

“Tubuh sempit baru akan dimulai dengan turbofan yang digerakkan dengan minyak tanah, tetapi dengan ruang lingkup untuk menggunakan teknologi pendorong baru ketika mereka muncul,” katanya. Teknologi seperti itu untuk pesawat ukuran penuh tidak mungkin siap sebelum 2030, walaupun pesawat serantau yang lebih kecil dapat terbang sebelum itu, katanya.

Saham Airbus diperdagangkan 1% lebih tinggi di Paris, mengatasi penurunan tahun ini kepada 29%. Saingan AS Boeing Co telah menurun 33%.

Airbus sedang membangun versi jarak jauh A321neo yang akan membolehkan syarikat penerbangan terbang lebih jauh dengan pesawat yang lebih kecil dan lebih cekap. Keluarga A320neo menawarkan enjin LEAP 1A dari usaha sama GE, atau turbofan yang diarahkan oleh Pratt & Whitney’s PW1100G sebagai pilihan. Neo, yang bermaksud pilihan enjin baru, adalah versi A320 yang lebih menjimatkan bahan bakar.

“GE Aviation terus menerus mengkaji peluang dengan pesawat udara, termasuk Airbus dan Boeing, mengenai teknologi mesin untuk pesawat generasi akan datang. Perincian perbincangan ini adalah rahsia, ”kata syarikat AS melalui e-mel.

Airbus juga tidak mendedahkan sifat perbincangan.

“Kami dalam dialog berterusan dengan pembuat enjin kami mengenai teknologi terkini dan inovasi berterusan,” katanya melalui e-mel.

“Terdapat banyak kajian. Tidak semua kajian melihat cahaya hari. “

Cunningham mengatakan perbincangan mungkin merupakan “tipu daya” oleh Airbus untuk menekan Boeing bergerak lebih awal dengan pesawat berbadan sempit baru sebelum teknologi benar-benar siap. Itu membolehkan syarikat Eropah masuk beberapa tahun kemudian dengan pesawat yang unggul.

Strategi lorong tunggal syarikat AS itu hancur oleh landasan 737 Max, yang menyaingi A320neo, setelah dua kemalangan maut. – Bloomberg

Sila Baca Juga

AmInvestment memulakan beli di Perak Transit berdasarkan potensi model perniagaan

AmInvestment memulakan ‘beli’ di Perak Transit berdasarkan potensi model perniagaan

KUALA LUMPUR: AmInvestment Bank Research telah memulakan liputan mengenai Perak Transit Bhd dengan cadangan “beli” …

%d bloggers like this: