Akses ke persekitaran yang bersih sihat dan lestari adalah hak
Akses ke persekitaran yang bersih sihat dan lestari adalah hak

Akses ke persekitaran yang bersih, sihat dan lestari adalah hak asasi manusia, kata Saifuddin

PUTRAJAYA (BK): Akses ke persekitaran yang selamat, bersih, sihat, dan lestari adalah hak asasi manusia yang perlu dilindungi dan dipromosikan, kata Datuk Saifuddin Abdullah.

Menteri Luar Negeri mengatakan Malaysia menegaskan kedudukan itu ketika bersama-sama menaja resolusi di Majlis Hak Asasi Manusia Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) pada 8 Oktober di Geneva, Switzerland.

Resolusi itu adalah yang pertama bagi Majlis, dalam mewujudkan hubungan yang jelas dan langsung antara persekitaran yang bersih, sihat, dan lestari dengan hak asasi manusia, katanya.

Malaysia juga menaja bersama resolusi HRC terkait yang menetapkan kedudukan Pelapor Khusus untuk mempromosikan dan melindungi hak asasi manusia secara global dalam konteks perubahan iklim.

“Malaysia menyambut baik Resolusi HRC yang menyoroti implikasi hak asasi manusia terhadap kerosakan alam sekitar dan perubahan iklim yang dihadapi oleh individu dan masyarakat di seluruh dunia, terutama kumpulan yang rentan, termasuk masyarakat pribumi, orang tua, orang kurang upaya, dan wanita,” katanya dalam satu kenyataan Selasa (12 Okt).

Katanya, dengan menyokong Resolusi tersebut, Malaysia mengakui bahawa kemerosotan alam sekitar, perubahan iklim dan pembangunan yang tidak berkelanjutan merupakan beberapa ancaman yang paling mendesak dan serius terhadap kemampuan generasi sekarang dan masa depan untuk menikmati hak asasi manusia, termasuk hak untuk hidup, hak untuk kesihatan , pembangunan, perumahan, air dan makanan.

“Malaysia bertujuan untuk memainkan peranannya dalam melaksanakan hak yang baru diakui ini, termasuk dengan membangun kemampuan sebagai bagian dari upaya melindungi lingkungan dan menerapkan kebijakan yang sesuai untuk melindungi keanekaragaman hayati dan ekosistem, sesuai dengan Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan,” katanya.

Dia menambahkan bahawa untuk tujuan ini, Malaysia berjanji untuk bekerja erat dengan negara lain, organisasi internasional dan serantau, masyarakat sipil, Suruhanjaya Hak Asasi Manusia Malaysia (Suhakam), akademik, dan sektor korporat, dalam menjamin masa depan yang lebih baik untuk generasi berikutnya .

Saifuddin mengatakan bahawa keutamaan Malaysia dalam menangani perubahan iklim adalah bagian dari janji negara itu untuk pencalonannya ke Majlis Hak Asasi Manusia PBB untuk jangka 2022-2024, pada pilihan raya yang akan diadakan di New York pada hari Khamis (14 Okt).

Ini juga sejalan dengan Rancangan Malaysia ke-12 (2021-2025), seperti yang baru-baru ini diumumkan oleh Perdana Menteri, Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob ke arah pertumbuhan yang makmur, inklusif, dan mampan untuk semua.

Rancangan Malaysia ke-12 berhasrat untuk memajukan pertumbuhan hijau dengan menerapkan agenda pembangunan yang bersih, hijau dan berdaya tahan melalui pendekatan seluruh negara, tambahnya. – BK

Sila Baca Juga

Selesema babi Afrika 23 ladang babi Pulau Pinang dilanda

Selesema babi Afrika: 23 ladang babi Pulau Pinang dilanda

BATU KAWAN: Setakat ini, sebanyak 23 ladang babi di Pulau Pinang dikesan terjejas akibat demam …