Aktivis anti kudeta Myanmar merancang protes jalanan baru setelah melumpuhkan mogok
Aktivis anti kudeta Myanmar merancang protes jalanan baru setelah melumpuhkan mogok

Aktivis anti-kudeta Myanmar merancang protes jalanan baru setelah melumpuhkan mogok

(Reuters) – Aktivis pro-demokrasi Myanmar merancang untuk meneruskan demonstrasi jalanan pada hari Khamis, sehari setelah mogok senyap di seluruh negara menyaksikan perniagaan ditutup dan orang tinggal di rumah sebagai tunjuk perasaan menentang pemerintahan tentera di negara Asia Tenggara.

Sebagai tanda tekanan antarabangsa yang lebih jauh terhadap rampasan kuasa 1 Februari, Amerika Syarikat merancang untuk mengenakan sekatan ke atas dua konglomerat yang dikendalikan oleh tentera Myanmar, kata sumber yang mengetahui perkara itu kepada Reuters.

Menandakan pertukaran taktik oleh penunjuk perasaan, mogok senyap pada hari Rabu meninggalkan kawasan pusat perdagangan yang padat seperti Yangon di selatan dan Monywa di Myanmar tengah sepi.

Walaupun skala protes jalanan menurun dalam beberapa hari terakhir, aktivis meminta demonstrasi besar pada hari Khamis.

“Ribut paling kuat berlaku selepas kesunyian,” kata pemimpin protes Ei Thinzar Maung dalam catatan media sosial.

Perang yang diterangi lilin berlaku di Myanmar sekali lagi semalam, gambar di media sosial menunjukkan, dengan beberapa tunjuk perasaan awal yang kecil sudah bermula pada hari Khamis pagi.

Di Thanlyin di pinggir Yangon, para penunjuk perasaan mengangkat papan nama yang bertuliskan: “Kami tidak menerima rampasan kuasa tentera”, sementara kakitangan perubatan yang memakai jas putih mengadakan perarakan subuh di kota kedua Mandalay.

Sekurang-kurangnya 286 orang terbunuh ketika pasukan keselamatan menggunakan kekuatan mematikan untuk mengatasi kerusuhan, menurut kumpulan aktivis Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP).

Lima lagi orang cedera semalam di Mandalay, bandar kedua Myanmar, lapor media Myanmar Now.

Seorang lelaki berusia 16 tahun kemudian mati setelah ditembak di bahagian belakang, kata outlet.

Pengebumian seorang gadis berusia tujuh tahun yang dibunuh pada hari Selasa, mangsa bungsu yang paling dikenali, berlaku pada hari Rabu di Mandalay.

Jurucakap tentera, yang mengatakan pada hari Selasa 164 penunjuk perasaan telah terbunuh, tidak menjawab panggilan yang meminta komen.

MENTERI ASING SINGAPURA DI JAKARTA

Junta pada hari Rabu membebaskan ratusan orang yang ditangkap dalam tindakan kerasnya terhadap demonstrasi menentang penggulingan pemerintahan terpilih Aung Sang Suu Kyi.

Tidak ada kabar dari pihak berkuasa mengenai berapa banyak tahanan yang dibebaskan, tetapi AAPP mengatakan 628 orang dibebaskan setelah lebih dari 2,900 ditangkap sejak rampasan kuasa.

Junta telah menghadapi kecaman antarabangsa karena melakukan rampasan kuasa yang menghentikan peralihan Myanmar yang perlahan ke demokrasi dan kerana penindasannya yang mematikan.

Ia telah berusaha untuk membenarkan pengambilalihan tersebut dengan mengatakan pilihan raya 8 November yang dimenangi oleh Liga Nasional Demokrasi Suu Kyi (NLD) adalah penipuan – satu tuduhan yang ditolak oleh suruhanjaya pilihan raya. Pemimpin tentera telah menjanjikan pilihan raya baru tetapi belum menetapkan tarikh dan mengisytiharkan keadaan darurat.

Kesatuan Eropah dan Amerika Syarikat mengenakan sekatan pada hari Isnin terhadap individu yang terlibat dalam rampasan kuasa dan penindasan para penunjuk perasaan.

Sementara itu, langkah Perbendaharaan AS untuk menyenarai hitam dua konglomerat yang dikendalikan oleh tentera – Myanmar Economic Corporation (MEC) dan Myanmar Economic Holdings Ltd (MEHL) – dan membekukan sebarang aset yang mereka pegang di Amerika Syarikat dapat dilakukan seawal Khamis, sumber kata.

Tentera mengawal sejumlah besar ekonomi Myanmar melalui syarikat induk dan anak syarikatnya.

Suu Kyi, yang memenangi Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1991 atas kempennya untuk membawa pemerintahan sipil demokratik ke Myanmar, telah ditahan sejak rampasan kuasa dan menghadapi tuduhan yang dikatakan oleh peguamnya telah dibuat untuk memperlekehkannya.

Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan akan bertemu dengan rakan sejawatannya dari Indonesia, Retno Marsudi di Jakarta dalam perjalanan bermula pada hari Khamis yang diharapkan akan merangkumi perbincangan mengenai Myanmar.

Malaysia dan Indonesia sedang mencari pertemuan mendesak kelompok rantau ASEAN di Asia Tenggara, di mana Myanmar adalah anggota untuk membincangkan krisis tersebut.

(Pelaporan oleh Reuters Staff; Penulisan oleh Ed Davies; Penyuntingan oleh Michael Perry)

Sila Baca Juga

Analisis Penumpukan tentera Rusia meningkatkan pertarungan ketika pertempuran di Ukraine

Analisis: Penumpukan tentera Rusia meningkatkan pertarungan ketika pertempuran di Ukraine semakin meningkat

MOSCOW / KYIV / WASHINGTON (Reuters) – Puluhan kapal pengangkut pasukan dan peluncur peluru berpandu …

%d bloggers like this: