Aktivis hak wanita Saudi yang dipenjara diberi penampilan mahkamah yang
Aktivis hak wanita Saudi yang dipenjara diberi penampilan mahkamah yang

Aktivis hak wanita Saudi yang dipenjara diberi penampilan mahkamah yang jarang berlaku

BEIRUT (Reuters) – Empat aktivis hak wanita Saudi yang dipenjara diberi penampilan jarang di mahkamah pada hari Rabu, kata keluarga salah seorang dari mereka, ketika catatan hak asasi manusia kerajaan itu menghadapi pemeriksaan baru setelah kekalahan pilihan raya Presiden AS Donald Trump.

Loujain al-Hathloul, 31, kelihatan lemah, tubuhnya gemetar tidak terkawal dan suaranya lemah, kata kakaknya Lina kepada Reuters, sambil menambah bahawa ibu bapanya telah duduk di sebelahnya di mahkamah. Ini adalah penampilan pertamanya sejak Mac tahun lalu.

Hakim mengumumkan bahawa dia akan memindahkan kes itu dari mahkamah jenayah biasa ke mahkamah pengganas, kata Lina al-Hathloul. Human Rights Watch mengecam keputusan itu sebagai usaha untuk meningkatkan kes tersebut.

Seorang saudari lain, Alia al-Hathloul, menulis tweet bahawa tiga aktivis hak wanita terkemuka lainnya – Nassima Al-Sadah, Samar Badawi dan Nouf Abdelaziz – juga muncul. Maklumat lebih lanjut mengenai penampilan mereka tidak tersedia dengan segera

Pejabat media pemerintah Arab Saudi tidak segera menanggapi permintaan Reuters untuk memberi komen.

Keempat wanita itu adalah di antara lebih daripada selusin aktivis yang ditangkap pada tahun 2018, tahun Arab Saudi mencabut larangan lama untuk mengemudi wanita tetapi mengiringi langkah itu dengan tindakan keras terhadap aktivis yang berkempen menentang larangan tersebut.

Pegawai mengatakan bahawa penangkapan aktivis wanita dilakukan kerana disyaki mencederakan kepentingan Saudi dan menawarkan sokongan kepada unsur-unsur yang memusuhi di luar negara. Beberapa tuduhan telah diumumkan kepada umum, tetapi mereka yang menentang Hathloul termasuk berkomunikasi dengan wartawan asing, berusaha melamar pekerjaan di PBB dan mengikuti latihan privasi digital, kata keluarganya.

Kumpulan hak asasi mengatakan sekurang-kurangnya tiga wanita, termasuk Hathloul, ditahan di penjara selama berbulan-bulan dan mengalami penderaan termasuk kejutan elektrik, cambuk dan serangan seksual. Pegawai Saudi telah menafikan tuduhan penyeksaan.

Hathloul melakukan mogok lapar bulan lalu untuk memprotes keadaan penahanannya. Keluarganya mengatakan bahawa dia terpaksa meninggalkan mogok makan setelah dua minggu kerana para penjaganya mengejutkannya setiap dua jam.

“Betapa kredibelnya bahwa setelah lebih dari satu tahun diadili di mahkamah pidana, hakim sekarang mengatakan dia tidak memiliki bidang kuasa dan memindahkannya ke pengadilan terorisme?” saudari Lina al-Hathloul memberitahu Reuters.

Adam Coogle, Wakil Pengarah Bahagian Timur Tengah dan Afrika Utara di Human Rights Watch, memanggil pemindahan kes itu ke pengadilan keganasan “satu lagi usaha untuk menodai Hathloul dan kegiatannya, tetapi tidak ada yang harus tertipu mengenai kes ini sebenarnya mengenai. “

SCRUTINY SELEPAS TRUMP

Arab Saudi menghadapi pengawasan yang lebih besar atas catatan hak asasi manusia berikutan kekalahan Trump pada pilihan raya 3 November, penyokong kuat pemimpin de facto Putera Mahkota Mohammed bin Salman.

Pemilihan Presiden Joe Biden telah menggambarkan Arab Saudi sebagai “pariah” untuk rekod hak asasi manusia dan mengatakan bahawa dia akan mengambil garis tegas. Minggu lalu, kerajaan itu menjadi tuan rumah pertemuan puncak pemimpin G20 maya, salah satu penampilan terakhir Trump dalam diplomasi dunia.

Puluhan anggota parlimen barat, kumpulan hak asasi manusia terkemuka dan keluarga aktivis yang dipenjara mengutuk sidang kemuncak itu.

Dalam surat kepada duta besar Saudi ke Washington pada hari Selasa, sekumpulan senator bipartisan meminta Arab Saudi untuk membebaskan aktivis hak wanita.

Di bawah putera mahkota, Riyadh telah melakukan pembaharuan kod sosial yang ketat, dengan menggunakan sistem “penjagaan” yang mengharuskan wanita mendapatkan kebenaran saudara lelaki untuk melakukan perjalanan ke luar negeri, bekerja di luar rumah atau mengambil keputusan penting.

Pembaharuan sosial disertai oleh garis keras mengenai perbezaan pendapat politik, dan pembunuhan wartawan yang berpangkalan di AS Jamal Khasshoggi dalam misi diplomatik Saudi di Istanbul merosakkan reputasi antarabangsa Putera Mohammed.

Dalam satu wawancara awal bulan ini, duta besar Arab Saudi ke Britain mengangkat prospek keganasan bagi aktivis wanita yang dipenjara. Ketika ditanya oleh Reuters pada hari Sabtu apakah Arab Saudi sedang mempertimbangkan untuk menuntut, menteri luar Arab Saudi mengatakan ini adalah “bukan masalah” kerana wanita-wanita itu masih diadili.

(Pelaporan oleh Raya Jalabi; Penyuntingan oleh Peter Graff)

Sila Baca Juga

Alat dengar pertama Apple menjadi pendahulu khusus untuk cermin mata

Alat dengar pertama Apple menjadi pendahulu khusus untuk cermin mata AR akhirnya

Celah pertama Apple Inc pada alat dengar dirancang untuk menjadi pendahuluan yang niche yang mahal …

%d bloggers like this: