Alasan SPR untuk menangguhkan Undi18 tidak masuk akal kata Pemuda
Alasan SPR untuk menangguhkan Undi18 tidak masuk akal kata Pemuda

Alasan SPR untuk menangguhkan Undi18 tidak masuk akal, kata Pemuda MCA

PETALING JAYA: Tidak ada alasan untuk menangguhkan pelaksanaan Undi18, kata Pemuda MCA.

Jurucakapnya Lee Yee Yuan mengatakan pengumuman Suruhanjaya Pilihan Raya mengenai kelewatan pelaksanaan Undi18, yang menurunkan usia minimum pengundian menjadi 18, adalah “tidak masuk akal dan tidak masuk akal”.

“Bagaimana SPR dapat meramalkan kapan pilihan raya umum akan diadakan atau adakah pada masa itu, negara masih berada di bawah MCO?

“Tugas SPR sekarang adalah mengemas kini daftar pemilih, apa kaitan MCO dengan ini?

“Pindaan untuk membolehkan Undi18 mendapat sokongan bipartisan, oleh itu tidak ada alasan untuk menangguhkannya kerana Undi18 mencerminkan sentimen majoriti pemuda,” katanya pada sidang media di Wisma MCA pada hari Jumaat (26 Mac).

Pasukan petugas khas, dia mendesak, harus ditubuhkan untuk menyelidiki dan mengetahui mengapa proses reformasi pengundian ini menghadapi penundaan.

Dia menambah ketua SPR harus mengundurkan diri jika dia tidak mampu melaksanakan perubahan ini untuk membolehkan para pemuda menggunakan hak mengundi mereka.

Pemuda MCA, tegasnya, percaya bahawa belia negara adalah harapan negara.

“Kami berharap akan ada lebih banyak belia untuk berpartisipasi dalam politik dan pembangunan negara,” katanya.

Pada 16.2019 Julai, Parlimen sebulat suara meluluskan pindaan untuk membenarkan pendaftaran pemilih automatik (AVR), menurunkan usia pengundian menjadi 18, dan menjadikan usia minimum 18 untuk warganegara Malaysia mencalonkan diri sebagai pejabat awam.

November lalu, Menteri di Jabatan Perdana Menteri Datuk Seri Takiyuddin Hassan mengatakan inisiatif itu dijangka akan dilaksanakan pada bulan Julai tahun ini.

Namun, pada hari Khamis (25 Mac), SPR mengumumkan bahawa penurunan usia minimum pengundian dan AVR hanya dapat dilakukan setelah 1,2022 September.

Pengerusi SPR, Datuk Abdul Ghani Salleh mengatakan bahawa pekerjaan itu terhalang oleh perintah kawalan pergerakan untuk mengekang jangkitan Covid-19.

Sementara itu, ketua biro koordinasi pergerakan masyarakat sipil MCA, Heng Zhi Li, yang merupakan seorang peguam, mengatakan tidak boleh ada alasan bagi SPR untuk menunda menurunkan usia pengundian.

Dia mengatakan apa-apa pindaan perundangan lebih lanjut untuk memungkinkan pembaharuan pemungutan suara dapat dilakukan melalui cabang pemerintahan Eksekutif, dan bukannya harus melalui Parlimen lagi, kerana ini kebanyakannya merupakan perundangan subsidiari.

“Namun ada beberapa perdebatan mengenai Undang-Undang Kesalahan Pilihan Raya di mana beberapa ahli akademik berpendapat bahawa ia perlu dipinda (melalui Parlimen).

“Pada pendapat saya, tidak perlu. Satu-satunya bahagian yang memerlukan pindaan menyentuh usia calon.

“Kami fikir pindaan ini dapat dilakukan kemudian ketika Parlimen bersidang,” kata Heng pada sidang media.

Heng menambah bahawa masalah untuk melaksanakan AVR dapat diselesaikan dengan menggunakan maklumat IC remaja melalui Jabatan Pendaftaran Negara (JPN).

“Kami mendesak SPR untuk melihat perkara ini dengan serius dan kami mendesak pemerintah untuk mengambil inisiatif untuk memantau keseluruhan reformasi,” katanya.

Pakar undang-undang perlembagaan Prof Emeritus Datuk Dr Shad Saleem Faruqi sebelumnya telah menunjukkan bahawa untuk kanak-kanak berusia 18 tahun untuk mengundi dalam pilihan raya akan datang, dan agar AVR berkuat kuasa, perubahan yang harus dilakukan harus dibuat pada Akta Kesalahan Pilihan Raya, 1954 Peraturan Pilihan Raya (Kelakuan Pilihan Raya) 1981 dan Peraturan Pilihan Raya (Pendaftaran Pemilih) 2002.

Sila Baca Juga

PM untuk mengetuai delegasi Msian pada sidang kemuncak D 8 yang

PM untuk mengetuai delegasi M’sian pada sidang kemuncak D-8 yang bertemakan belia dan teknologi

PETALING JAYA: Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin akan mengetuai delegasi Malaysia pada Sidang Kemuncak …

%d bloggers like this: