Alibaba Pinduoduo memerangi krisis makanan China yang menjulang
Alibaba Pinduoduo memerangi krisis makanan China yang menjulang

Alibaba, Pinduoduo memerangi krisis makanan China yang menjulang

Pertempuran untuk menyediakan 1.4 bilion orang dengan buah-buahan dan sayur-sayuran segar membawa syarikat e-dagang China ke kawasan pedalaman negara itu, di mana mereka berusaha untuk merevolusikan amalan pertanian selama berabad-abad untuk mendapatkan bekalan masa depan untuk perniagaan runcit dalam talian mereka yang sedang berkembang.

Pemerintah Xi Jinping telah lama menjadikan swasembada dalam makanan sebagai “isu negara teratas” kerana berusaha untuk mengelakkan krisis makanan yang menjulang. Keperluan untuk memodenkan 200 juta ladang berskala kecil China semakin mendesak semasa wabak ini, ketika gangguan output dan logistik bertepatan dengan pembeli dari rumah yang beralih ke Alibaba Group Holding Ltd dan peruncit Internet lain untuk produk mereka.

Kini, beberapa syarikat swasta terbesar di negara ini bergabung dengan usaha negara untuk membantu penanam meningkatkan pengeluaran, meningkatkan kualiti makanan dan menurunkan harga. Bagi syarikat gergasi e-dagang, ini adalah salah satu cara untuk mengukuhkan kedudukan mereka di pasar runcit dalam talian yang dijangka bernilai lebih dari US $ 120bil (RM484.93bil) menjelang 2023, tanpa melanggar tindakan keras Beijing terhadap amalan monopoli baru-baru ini seperti harga pemangsa. dan pengaturan eksklusif paksa.

Di Fujian di sepanjang pantai timur, Alibaba telah menyediakan gelang pintar bagi para penternak ayam untuk mengawasi kesihatan unggas mereka, sementara di bawah bimbingan JD.com Inc., penanam padi di utara yang gersang di China telah memasang sensor pintar untuk mendapatkan pandangan masa nyata untuk pengairan. Di barat, saintis di Yunnan bekerjasama dengan Pinduoduo Inc untuk menggunakan kecerdasan buatan untuk mengautomasikan penanaman strawberi.

“Pertanian adalah bidang penting yang didukung oleh pemerintah China,” kata Liu Yue, seorang penganalisis dengan firma penyelidikan pasaran EqualOcean. Dengan belia luar bandar berpusu-pusu ke bandar untuk pekerjaan yang lebih baik dan keselamatan makanan semakin terancam oleh racun perosak dan kaedah pertanian yang ketinggalan zaman, juara teknologi negara itu ingin sekali membantu Beijing, katanya.

Penggerak di sebalik dorongan platform e-dagang ke dalam pertanian pintar adalah lonjakan bahan makanan dalam talian, yang dijangka meningkat dua kali lipat menjadi sekitar 820bil yuan (RM511.60bil) menjelang 2023 dari tahun lalu, menurut iResearch. Kategori ini mengatasi elektronik pengguna sebagai penyumbang terbesar di JD.com pada separuh pertama tahun lalu, sementara Alibaba membuat dorongan yang lebih besar ke dalam perniagaan dengan mengambil bahagian yang lebih besar dalam hypermart Sun Art Retail Group Ltd.

Sementara itu, sekumpulan pesaing yang lebih kecil mulai dari Xingsheng Youxuan dan MissFresh – kedua-duanya disokong oleh Tencent Holdings Ltd – ke Dingdong Maicai sedang dalam proses mengumpulkan miliaran dolar untuk merebut saham yang lebih besar dari pasaran pengedaran makanan segar dalam talian. Itu mendorong media negeri untuk memberi amaran pada bulan Disember agar tidak terlalu ramai di sektor ini, dengan mengatakan bahawa gergasi Internet dengan data dan algoritma yang maju harus melakukan lebih banyak lagi dalam inovasi teknologi.

“Covid-19 telah membantu mempercepat pertukaran pembelian tersebut ke saluran dalam talian,” kata Vey-Sern Ling, seorang penganalisis Bloomberg Intelligence. “Ini adalah pasar yang belum dimanfaatkan, dan syarikat harus ikut serta atau ketinggalan.”

Pada saat para pemimpin China menekan monopoli di bidang dari fintech hingga e-commerce, pertanian pintar adalah satu bidang di mana kepentingan komersial gergasi teknologi itu selaras dengan agenda nasional.

Dalam garis panduan yang dikeluarkan pada hari Minggu, Dewan Negara meminta peningkatan investasi swasta untuk mengembangkan teknik pertanian moden dan memperkuat desa menggunakan teknologi canggih. Ilmu pembiakan dan penanaman juga disenaraikan sebagai salah satu keutamaan teknologi utama Beijing untuk lima tahun ke depan, bersama AI, pengkomputeran kuantum dan cip komputer. JD mengatakan projek ladang pintarnya sekurang-kurangnya 50% dibiayai oleh subsidi kerajaan.

Walaupun ada usaha, selera makan buah-buahan dan sayur-sayuran segar telah menyebabkan kebanyakan ladang intensif buruh tradisional China – kira-kira 98% daripada 200 juta pengusaha adalah keluarga atau perniagaan kecil – berjuang untuk terus bertahan. Batasan negara terhadap pemilikan tanah dan kawasan yang beragam yang merangkumi anak tangga Mongolia Dalam hingga ke pantai tropis pulau Hainan di selatan menyukarkan pelaksanaan pertanian berskala industri yang biasa dilihat di AS dan Eropah. Data dari Biro Perangkaan Nasional juga menunjukkan bahawa kira-kira satu pertiga pekerja ladang berusia 55 tahun ke atas, dan kadar kelahiran berada pada tahap terendah, menyebabkan kos buruh meningkat.

Lei Jinrong adalah salah satu petani yang mendapat manfaat daripada bekerjasama dengan peruncit dalam talian. Pemilik Fuxin Farm di wilayah Fujian telah melengkapkan 1,000 ekor ayamnya dengan gelang gaya Apple Watch yang dibekalkan oleh Alibaba. Peranti ini secara digital mengesan jumlah langkah yang diambil oleh burung setiap hari dan apa-apa di bawah 20,000 akan menjadi tanda awal penyakit, katanya, sambil menambah bahawa dia tidak perlu lagi melakukan rondaan di ladangnya untuk mencari unggas yang sakit. Ini bermakna Lei dapat memperbanyak pengeluaran tanpa mengambil lebih banyak pekerja – berita baik kerana gaji rata-rata di kampungnya hampir empat kali ganda dalam satu dekad yang lalu.

Di wilayah timur Shandong, petani persik meningkatkan pendapatan sebanyak 50% tahun lalu setelah menggunakan teknologi blockchain JD untuk mengenkripsi setiap langkah proses penanaman dan meningkatkan kepercayaan dan ketelusan, menarik pengguna yang sudah lama memakai skandal makanan dari susu tepung tercemar hingga telur tiruan.

“Peningkatan kecekapan dan ekonomi skala akan menurunkan biaya sementara produk berkualiti tinggi akan menghasilkan harga yang lebih baik,” kata Charlie Chen, ketua penelitian pengguna di China Renaissance di Hong Kong. Ini akan memberi manfaat kepada petani dan pengendali e-dagang, katanya.

Pinduoduo, yang mengumpulkan US $ 6.1bil (RM24.65bil) pada bulan November untuk membiayai inovasi pertaniannya, mengandalkan usaha ini untuk membantunya menggandakan penjualan produk pertanian kepada 1 trilion yuan (RM622.81bil) menjelang 2025. Syarikat menjangkakan inisiatif untuk membantunya mempelbagaikan lebih dari sekadar peruncitan dalam talian, kerana bertujuan untuk melesenkan teknologi pertanian canggih, menurut David Liu, naib presiden strategi.

Sebilangan besar inisiatif ini masih dalam tahap awal dan peningkatan akan memakan masa, kerana petani baru-baru ini mulai mengumpulkan data – asas menjalankan AI dan teknologi generasi seterusnya – dan menguji kaedah baru untuk berkembang. Tetapi pendorong kembar permintaan yang meningkat untuk produk dalam talian dan desakan Beijing untuk berdikari dalam bekalan makanan bermakna serangan raksasa teknologi untuk memodenkan ladang China baru saja bermula.

“Pertanian pintar benar-benar cara untuk maju,” kata Lei, peternak ayam. “Kita semua harus berinovasi.” – Bloomberg

Sila Baca Juga

Privasi menghadapi risiko di tempat kerja pasca Covid berteknologi tinggi

Privasi menghadapi risiko di tempat kerja pasca-Covid berteknologi tinggi

WASHINGTON: Orang yang kembali bekerja berikutan pandemi yang panjang akan menemui pelbagai alat yang dilengkapi …

%d bloggers like this: