Alihkan perbelanjaan ketenteraan untuk meningkatkan kesihatan dan memerangi kemiskinan kata
Alihkan perbelanjaan ketenteraan untuk meningkatkan kesihatan dan memerangi kemiskinan kata

Alihkan perbelanjaan ketenteraan untuk meningkatkan kesihatan dan memerangi kemiskinan, kata Vatican

VATICAN CITY (Reuters) – Pandemi koronavirus harus membuat pemerintah menyedari bahawa perbelanjaan pertahanan tidak dapat menjamin keselamatan bagi penduduk mereka dan harus mendorong mereka sebaliknya mengalihkan dana untuk meningkatkan perawatan kesihatan dan memerangi kemiskinan, kata Vatikan pada hari Selasa.

“Pandemik ini memberi kita peluang berharga,” kata Kardinal Pietro Parolin, Setiausaha Negara Vatikan dan nombor dua dalam hierarki Vatikan, kepada sebuah webinar mengenai perlucutan senjata.

“Ini (pandemi) mendorong kita untuk mempertanyakan seberapa besar perbelanjaan ketenteraan yang benar-benar dapat menjamin keamanan populasi individu, berapa banyak sumber daya ini dapat dan harus dialokasikan untuk pelaburan ke tujuan lain,” tambahnya.

Parolin menyenaraikannya sebagai kesihatan, kesetaraan sosial dan pembasmian kemiskinan, sambil menambah bahawa mereka “lebih sesuai untuk mencapai objektif keselamatan” daripada perbelanjaan tentera.

Parolin adalah antara sekitar 20 pegawai, diplomat, akademik, dan pemimpin agama Vatikan yang mengambil bahagian dalam webinar yang dianjurkan oleh pejabat pembangunan Vatican dan SOAS University di London.

Dan Plesch, pengarah Pusat Pengajian Antarabangsa dan Diplomasi di SOAS, mengatakan pembayar cukai di seluruh dunia membelanjakan $ 2 trilion setahun untuk aktiviti ketenteraan.

“Pandemi ini semakin menggegarkan dunia yang sudah tidak stabil, di mana kekacauan iklim dan perang bersaing untuk menghormati ancaman meragukan yang paling berbahaya,” kata Plesch, yang pusatnya telah merumuskan Konsep Strategik untuk Penghapusan Senjata dan Penyebaran (SCRAP) dan mengusulkannya kepada Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu.

Peserta menunjukkan tanda-tanda positif pelucutan senjata, seperti perpanjangan perjanjian kawalan senjata nuklear AS-Rusia bulan lalu dan berkuat kuasa pada Januari Perjanjian PBB mengenai Larangan Senjata Nuklear (TPNW).

TPNW telah ditandatangani oleh 86 negara dan disahkan oleh 54 negara, menurut International Campaign to Abolish Nuclear Weapons, yang memenangi Hadiah Nobel Keamanan pada tahun 2017.

Amerika Syarikat, Britain, Perancis dan kuasa nuklear lain belum menandatangani perjanjian tersebut dan memboikot perbincangan yang menyebabkannya.

Sila Baca Juga

Krisis Myanmar menjadi titik tolak bagi industri pakaian pekerjaan dan

Krisis Myanmar menjadi titik tolak bagi industri pakaian, pekerjaan dan harapan

(Reuters) – Dua tahun setelah membuka kilang pakaiannya di Myanmar, Li Dongliang hampir menutup dan …

%d bloggers like this: