Amazon menuntut peguam negara New York untuk memilih tuntutan mahkamah
Amazon menuntut peguam negara New York untuk memilih tuntutan mahkamah

Amazon menuntut peguam negara New York untuk memilih tuntutan mahkamah COVID

(Reuters) – Amazon.com Inc pada hari Jumaat menuntut jaksa agung New York untuk menghentikan negara dari mengambil tindakan undang-undang atas tindak balas COVID-19 awal, termasuk pemecatan aktivis Christian Smalls.

Peruncit itu melakukan pemeriksaan 10 bulan yang lalu ketika pekerja memprotes keadaan di gudang Pulau Staten dan pihaknya melepaskan Smalls kerana melanggar karantina berbayar. Para senator menyoal Amazon mengenai kejadian itu, kota itu mengumumkan siasatan, dan Peguam Negara Letitia James mengatakan syarikat itu mungkin telah melanggar undang-undang.

Dalam aduan di mahkamah persekutuan Brooklyn, Amazon menuduh James melampaui batas dengan mengancam syarikat secara sah dan menuntut penyelesaian seperti penyerahan keuntungannya. Undang-undang buruh dan keselamatan persekutuan mendahulukan undang-undang di negeri itu, dari mana Amazon meminta bantuan sementara, kata samannya.

Reuters tidak dapat segera meminta komen James.

Tuntutan yang tidak biasa menunjukkan bagaimana Amazon percaya bahawa ia difitnah secara tidak adil walaupun terdapat banyak langkah berjaga-jaga COVID-19 yang dilaksanakannya, baru-baru ini ujian dan rancangan COVID-19 untuk pentadbiran vaksin. Ini juga menunjukkan bagaimana syarikat tidak akan mundur dari kritikan terhadap tempat kerjanya.

Mengikut tuntutan itu, Amazon melewati pemeriksaan kota yang tidak diumumkan mengenai kemudahan Pulau Staten pada 30 Mac, hari tunjuk perasaan. Pemeriksaan suhu gudang, papan tanda untuk mendorong jarak sosial, dan pergeseran yang mengejutkan menunjukkan aduan keselamatan “sama sekali tidak berasas,” kata tuntutan itu.

Amazon mengatakan tuntutan oleh pejabat Peguam Negara (OAG) “jauh lebih ketat daripada standard yang diterapkan oleh OAG ketika mempertahankan, dalam proses pengadilan lain, tindak balas keselamatan yang wajar tetapi lebih terhad dari Mahkamah Negeri New York terhadap COVID-19.”

Amazon mengatakan OAG menilai pelanggaran tanpa mengira dokumentasi yang diberikan syarikat, seperti gambar Smalls yang tidak menjauhkan sosial. Smalls mengatakan bahawa dia tidak akan berhenti memprotes sehingga Amazon melindungi kakitangan, dan pada bulan November dia mengajukan tuntutan tindakan kelas menuntut ganti rugi untuk pekerja Hitam dan Hispanik yang dia dugaan Amazon berisiko.

Lebih daripada 19,000 atau 1.44% pekerja barisan hadapan Amazon menguncup COVID-19 pada bulan September, kata syarikat itu.

(Pelaporan oleh Jeffrey Dastin di San Francisco; Penyuntingan oleh Christopher Cushing)

Sila Baca Juga

India melancarkan peraturan yang lebih ketat untuk media sosial seperti

India melancarkan peraturan yang lebih ketat untuk media sosial seperti Facebook, Twitter

NEW DELHI (Reuters) – India mengumumkan peraturan baru pada hari Khamis untuk mengatur firma media …

%d bloggers like this: