Amnesty International mengatakan Rusia mungkin perlahan lahan membunuh Navalny
Amnesty International mengatakan Rusia mungkin perlahan lahan membunuh Navalny

Amnesty International mengatakan Rusia mungkin perlahan-lahan membunuh Navalny

PARIS (Reuters) – Alexei Navalny, penentang utama Presiden Rusia Vladimir Putin, dipenjarakan dalam keadaan yang sama dengan penyiksaan dan perlahan-lahan membunuhnya, kata kumpulan hak asasi manusia Amnesty International pada hari Rabu.

Amnesty International mengatakan Navalny, yang tahun lalu diracun dengan agen saraf tentera, kini mengalami kekurangan tidur dan tidak mempunyai akses ke doktor yang boleh dia percayai di penjara.

“Rusia, pihak berkuasa Rusia, mungkin menempatkannya dalam situasi kematian yang perlahan dan berusaha menyembunyikan apa yang sedang terjadi padanya,” kata Agnes Callamard, setiausaha jeneral Amnesty International, kepada Reuters menjelang penerbitan laporan tahunan kumpulan itu.

“Jelas pihak berkuasa Rusia melanggar haknya. Kita harus melakukan lebih banyak lagi,” katanya. “(Mereka) sudah berusaha membunuhnya, mereka sekarang menahannya, dan memberlakukan syarat penjara, yang sama dengan penyiksaan.”

Navalny melakukan mogok makan minggu lalu dalam usaha untuk memaksa penjara menahannya di luar Moscow untuk memberikannya rawatan perubatan yang tepat kerana apa yang dikatakannya adalah sakit akut di punggung dan kakinya.

Kremlin menolak untuk memberi komen mengenai kesihatannya, dengan mengatakan bahawa ini adalah masalah untuk perkhidmatan penjara persekutuan. Perkhidmatan penjara minggu lalu mengatakan bahawa lelaki berusia 44 tahun itu menerima semua rawatan yang diperlukan.

Navalny dipenjara pada Februari selama dua setengah tahun kerana pelanggaran parol yang disebutnya bermotif politik. Moscow, yang telah meragukan keracunannya, melukis Navalny sebagai pengacau yang disokong oleh Barat yang berusaha untuk menggoyahkan Rusia.

Callamard mengatakan, perlakuan buruk Navalny terjadi ketika pandemi COVID-19 telah memperburuk ketaksamaan dan peningkatan penindasan yang ditaja oleh negara di beberapa negara.

Beberapa pemerintah telah memainkan peranan pandemi terhadap kelompok minoritas untuk menekan ketidaksetujuan dan hak asasi manusia, sementara di negara-negara lain telah terjadi normalisasi tindakan darurat yang membatasi kebebasan sipil, tambahnya.

“COVID telah meningkatkan penindasan,” kata Callamard.

(Pelaporan oleh Lucien Libert di Paris; Penyuntingan oleh Richard Lough dan Matthew Lewis)

Sila Baca Juga

Tidak ada kekuatan yang masuk akal Pakar memberi kesaksian dalam

“Tidak ada kekuatan yang masuk akal”: Pakar memberi kesaksian dalam perbicaraan pembunuhan Chauvin

MINNEAPOLIS (Reuters) – Seorang pakar dalam penggunaan kekerasan oleh polis pada hari Rabu menyalahkan tindakan …

%d bloggers like this: