Anak lelaki berusia tujuh tahun yang memuja Elon Musk sensasi
Anak lelaki berusia tujuh tahun yang memuja Elon Musk sensasi

Anak lelaki berusia tujuh tahun yang memuja Elon Musk sensasi di tempat penerbangan Uganda

ENTEBBE, Uganda (Reuters) – Seorang budak lelaki Uganda berusia 7 tahun menjadi sensasi di negaranya dengan paparan pengetahuan pesawat dan kemahiran terbangnya yang tidak menentu.

Graham Shema telah ditemu ramah di televisyen tempatan dan namanya terdapat di akhbar dan di media sosial dengan “Kapten”. Duta besar Jerman dan menteri pengangkutan negara itu telah mengundangnya untuk mengadakan pertemuan.

Pencinta matematik dan sains, pelajar itu telah tiga kali terbang sebagai pelatih di Cessna 172.

Dia mengatakan bahawa dia ingin menjadi juruterbang dan angkasawan, dan suatu hari akan melakukan perjalanan ke Marikh. “Model peranan saya adalah Elon Musk,” kata budak lelaki itu, kemeja putih juruterbang dan seluar pendek hitam yang memeluk bingkai kecilnya.

“Saya suka Elon Musk kerana saya ingin belajar dengannya tentang ruang angkasa, pergi bersamanya di angkasa dan juga untuk berjabat tangan.”

Musk mengasaskan SpaceX dan syarikat roket swasta baru-baru ini melancarkan dua orang Amerika ke orbit dan berharap suatu hari akan menghantar manusia ke Marikh.

Suatu pagi baru-baru ini di Lapangan Terbang Antarabangsa Entebbe Uganda, instruktornya memintanya untuk menjelaskan bagaimana enjin berfungsi pada pesawat Bombardier CRJ9000 yang diparkir di landasan.

Suaranya bergelut untuk naik di atas deruan enjin pesawat yang sedang berjalan, Shema menggegarkan jawapan: “Tiub masuk menghisap udara dan menyuntikkannya ke dalam pemampat, pemampat memerahnya dengan kipas, setelah memerasnya dengan kipas, ia menjadi panas, “kata Shema sambil bermain sambil memberi isyarat dan terus memperincikan bagaimana mesin mencipta daya tuju.

Rasa ingin tahu Shema untuk terbang disebabkan oleh kejadian aneh.

Ketika berusia 3 tahun, helikopter polis terbang begitu rendah ke tanah sehingga meletupkan bumbung rumah neneknya di pinggir ibu kota Uganda Kampala ketika dia bermain di luar.

“Ini mencetuskan sesuatu di dalam fikirannya,” kata ibunya, ejen pelancongan Shamim Mwanaisha, 29. Anaknya mula menitiskannya dengan pertanyaan yang tidak berkesudahan mengenai bagaimana pesawat berfungsi, katanya.

Tahun lalu, dia menghubungi akademi penerbangan tempatan dan Shema memulakan pelajaran di rumah mengenai bahagian pesawat dan perbendaharaan kata penerbangan. Setelah lima bulan bekerja, Mwanaisha membayar pelajaran terbang praktikal untuk anaknya.

“Saya merasa seperti burung terbang,” kata Shema mengenai penerbangan pertamanya. Dia tidak pernah terbang dengan pesawat sebelumnya.

Dia terbang tiga kali sebagai juruterbang antara Januari dan Mac sebelum wabak itu menghentikan latihannya.

Sejak itu dia memfokuskan diri pada teori penerbangan, dan membenamkan dirinya dalam video mengenai penerbangan dan penerokaan ruang angkasa pada penonton realiti maya.

(Pelaporan oleh Elias Biryabarema; penyuntingan oleh Maggie Fick dan Lisa Shumaker)

Sila Baca Juga

Pengkritik Kremlin Alexei Navalny terbang ke Rusia walaupun ada ancaman

Pengkritik Kremlin Alexei Navalny terbang ke Rusia walaupun ada ancaman penangkapan

BERLIN / MOSCOW (Reuters) – Pengkritik Kremlin Alexei Navalny terbang dengan pesawat yang menuju ke …

%d bloggers like this: