Analisis Draghi mengambil alih kendali sebagai PM Itali kini menjadi
Analisis Draghi mengambil alih kendali sebagai PM Itali kini menjadi

Analisis: Draghi mengambil alih kendali sebagai PM Itali, kini menjadi bahagian yang sukar

ROME (Reuters) – Harapan orang Itali dalam Mario Draghi hampir tidak dapat lebih tinggi. Tetapi mantan ketua Bank Pusat Eropah, yang dilantik sebagai perdana menteri baru negara itu pada hari Sabtu, akan mengalami kesulitan untuk memenuhi mereka.

Tugas utamanya adalah pengurusan yang cekap bernilai lebih dari 200 bilion euro ($ 241 bilion) yang diharapkan oleh Itali dari dana Kesatuan Eropah untuk membantu pemulihan blok itu, dan memastikan kelancaran kempen vaksinasi COVID-19.

Draghi mempunyai beberapa kelebihan. Dia berkuasa dengan salah satu majoriti terbesar mana-mana pemerintahan dalam sejarah pasca perang Itali, prestij antarabangsa yang besar dan penilaian kelulusan 71%, menurut tinjauan yang diterbitkan minggu ini.

Tetapi sokongan parlimennya yang luas juga mungkin menjadi masalah.

Dia harus menguruskan gabungan yang berat terdiri dari parti-parti dari kiri ke kanan, termasuk musuh tradisi seperti Gerakan 5-Bintang dan Forv Italia Silvio Berlusconi, Liga sayap kanan dan Parti Demokratik kiri-tengah.

Giovanni Orsina, ketua sekolah kerajaan universiti LUISS di Rom, mengatakan bahawa populariti dan kredibiliti Draghi akan meyakinkannya untuk perjalanan yang mudah pada awalnya.

“Sistem pesta sukar dikendalikan, tetapi Draghi, dengan prestijnya, dapat menyukarkan mereka untuk menggagalkannya,” katanya.

Perdagangan kuda parti atas jawatan kabinet biasanya merupakan bahagian penting dalam membentuk kerajaan Itali, namun Draghi melancarkan pasukan kementeriannya pada hari Jumaat tanpa adanya rundingan atau penentangan yang jelas dari parti gabungan.

Pilihannya tidak akan menggembirakan semua orang, bagaimanapun, dan mungkin hanya perlu waktu sebelum timbul rasa benci dan tidak puas hati.

PELAN PEMULIHAN

Tugas pertama Draghi akan menyusun semula Rancangan Pemulihan Itali, yang mesti diserahkan kepada Suruhanjaya Eropah pada bulan April untuk memanfaatkan dana yang sangat diperlukan untuk menghidupkan kembali ekonomi yang dilanda kemelesetan.

Suruhanjaya akan mengeluarkan wang secara ansuran bergantung kepada pemerintah yang mencapai tonggak pencapaian dan penanda aras mesyuarat.

Pemerintahan sebelumnya Giuseppe Conte dijatuhkan sebagian oleh pertengkaran tentang bagaimana menguruskan rancangan dan proyek mana yang akan disertakan, sehingga Draghi ingin segera memberdayakan wewenangnya pada versi yang disemak.

Itali mempunyai rekod buruk menggunakan dana EU dan membuat pelaburan yang produktif dalam ekonominya, dengan projek-projek yang sering disekat oleh kerenah atau dilanda siasatan rasuah.

“Kita perlu mempercepat prosedur. Tidak dapat dibayangkan untuk mencapai apa yang harus kita lakukan dengan kelambatan birokrasi kita,” kata Enrico Giovannini, menteri infrastruktur dan pengangkutan baru Draghi kepada Reuters sejurus sebelum pelantikannya.

Tidak mudah bagi perdana menteri untuk mengatasi masalah yang mendalam ini, tetapi penampilannya yang lalu di Perbendaharaan Itali, Bank Itali dan ECB menunjukkan bahawa dia dapat bertindak dengan tegas dan berkesan.

Sebagai ketua Perbendaharaan, dia mendapatkan “Super Mario” yang terkenal kerana aktiviti angin puyuh dalam menerajui penswastaan ​​dan peranannya dalam persiapan Itali untuk kesatuan monetari.

Setelah bertugas di Goldman Sachs di London, dia kemudian menyusun semula Bank Itali, memotong jumlah cawangannya, sebelum mendapat pujian antarabangsa di ECB di mana dia dikreditkan dengan menyelamatkan euro melalui program pembelian aset bank.

“Draghi telah menunjukkan bahawa dia dapat menjadi inovator yang hebat dan berkesan memimpin organisasi kompleks seperti Bank Itali dan Eurosystem bank pusat,” kata Angelo Baglioni, profesor ekonomi di Universiti Cattolica Milan.

PEMBAKARAN KREATIF

Selain daripada Rancangan Pemulihan, para penganalisis mencari petunjuk bagaimana Draghi akan melakukan pembaharuan yang lebih luas terhadap ekonomi lembap di Itali.

Beberapa petunjuk dapat dijumpai dalam laporan bulan Disember oleh sebuah kumpulan kerja G30 yang dipengerusikannya yang mendesak menghentikan pemberian bantuan negara untuk firma yang nasibnya telah dimeterai oleh COVID-19, menunjukkan bahawa mungkin ada ubat yang menyakitkan.

Laporan itu meminta “sejumlah ‘kemusnahan kreatif’ kerana beberapa syarikat mengecil atau menutup dan yang baru dibuka, dan kerana beberapa pekerja perlu bergerak antara syarikat dan sektor”.

Memulihkan ekonomi akan berkait rapat dengan vaksinasi dan bagaimana wabak itu berkembang.

“Lockdowns tidak dapat bertahan selamanya dan vaksin adalah satu-satunya cara untuk mengurangkan perbelanjaan kesihatan, kerana orang sakit memerlukan wang,” kata Fabrizio Pregliasco, ahli virologi Itali yang terkenal.

Di depan ini, Draghi mewarisi situasi yang secara positif positif, dengan kadar jangkitan saat ini stabil dan tekanan di hospital relatif terkawal.

Setelah masalah awal kerana kekurangan bekalan, kempen vaksinasi Itali juga berjalan lancar, dengan hampir 80% dos yang diterima setakat ini telah diberikan kepada pesakit.

Meskipun demikian, Draghi tidak memiliki ruang untuk berpuas hati dan mungkin menghadapi masalah dalam menguruskan perbalahan antara pemerintah pusat dan gabenor berkuasa di 20 wilayah Itali yang mempunyai pendapat utama mengenai dasar kesihatan.

Ahli ekonomi Tito Boeri, mantan ketua sistem pencen negara, mendesak Draghi untuk mengawal kawalan kesihatan.

“Vaksinasi memerlukan usaha yang belum pernah terjadi sebelumnya … memerlukan komitmen dan struktur organisasi yang perlu dipusatkan,” kata Boeri.

($ 1 = 0.8270 euro)

(Pelaporan tambahan oleh Gavin Jones; Penyuntingan oleh Gavin Jones dan Catherine Evans)

Sila Baca Juga

Venezuela mengeluarkan ketua perwakilan EU setelah sekatan baru

Venezuela mengeluarkan ketua perwakilan EU setelah sekatan baru

CARACAS (Reuters) – Menteri Luar Venezuela Jorge Arreaza mengatakan pada hari Rabu bahawa ketua perwakilan …

%d bloggers like this: