Analisis Jalan menuju perjanjian nuklear Iran yang diperbaharui mungkin akan
Analisis Jalan menuju perjanjian nuklear Iran yang diperbaharui mungkin akan

Analisis: Jalan menuju perjanjian nuklear Iran yang diperbaharui mungkin akan panjang dan bergelora

WASHINGTON (Reuters) – Ia mengambil masa tujuh tahun dari hari musim panas tahun 2008 ketika seorang diplomat AS pertama duduk bersama rakan sejawatannya dari Iran sehingga kedua-dua pihak memeterai perjanjian nuklear Iran 2015 yang bertujuan untuk mencegah Teheran memperoleh senjata nuklear.

Tidak ada yang mengharapkan waktu yang lama untuk menentukan apakah mereka dapat menghidupkan kembali perjanjian yang ditinggalkan oleh mantan Presiden AS Donald Trump, tetapi para pegawai AS dan Eropah mengatakan perjalanan itu akan panjang dan sukar, jika memang mereka memulakan perjalanan.

Pentadbiran Presiden AS Joe Biden pada hari Khamis mengatakan bahawa pihaknya siap mengirim kepada utusan khasnya, Rob Malley, untuk bertemu dengan pegawai Iran dan mencari jalan kembali ke perjanjian itu, yang dipersetujui oleh Teheran dan enam kuasa besar dan menamakan Pelan Tindakan Komprehensif Bersama ( JCPOA).

Sementara Teheran mengirim isyarat campuran pada awalnya, Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif mengambil garis keras pada hari Ahad, dengan mengatakan: “AS tidak akan dapat bergabung kembali dalam perjanjian nuklear sebelum menjatuhkan sekatan.”

Inti kesepakatan itu adalah bahawa Iran akan membatasi program pengayaan uraniumnya sehingga menjadikannya lebih sukar untuk mengumpulkan bahan fisil untuk senjata nuklear – cita-cita yang telah lama ditolaknya – sebagai imbalan atas bantuan AS dan sekatan ekonomi lain.

Secara teori, tidak sukar untuk memutuskan bagaimana menghidupkan semula perjanjian yang syaratnya diperincikan dalam 110 halaman teks dan lampiran.

Pada kenyataannya, ini akan menjadi tantangan untuk dua sebab: sekatan sekatan yang dijatuhkan Trump kepada Iran setelah menjauhkan diri dari perjanjian pada Mei 2018 dan langkah-langkah yang diambil Iran, setelah menunggu lebih dari satu tahun, untuk melanggar perjanjian tersebut sebagai pembalasan.

Walaupun kedua-dua pihak sejauh ini telah memfokuskan perhatian umum pada pertanyaan tentang siapa yang bergerak pertama untuk menghidupkan kembali perjanjian itu – masing-masing menegaskan bahawa pihak lain harus melakukannya – seorang pegawai AS mengatakan kepada Reuters bahawa “urutan” itu dapat dilakukan.

“Isu siapa yang mendahului … Saya rasa ia bukan masalah yang paling sukar,” katanya.

“Ini menentukan bagaimana setiap pihak memandang kepatuhan,” tambah pejabat itu, dengan mengutip sekatan AS mana yang mungkin dicabut dan “persoalan … langkah-langkah yang telah diambil oleh Iran, apakah semuanya dapat dibalikkan?”

POLITIK, PRISONER DAN PROXY FORCES

JCPOA, yang dipalu oleh Iran, Britain, China, Perancis, Jerman, Rusia dan Amerika Syarikat, meminta Amerika Syarikat untuk hanya menghapus sekatan “berkaitan nuklear” terhadap Iran.

Setelah membatalkan perjanjian itu, Trump menjatuhkan sekatan baru dengan alasan lain, termasuk dakwaan Iran menyokong keganasan.

Para pakar mengatakan bahawa Biden akan menganggapnya penuh politik, dan mungkin mustahil, untuk memenuhi tuntutan Teheran agar tuntutan ini dicabut memandangkan kemungkinan kritikan dari Parti Republik, dan mungkin beberapa rakannya dari Demokrat.

“Ini adalah isu yang sangat sensitif secara politik di AS kerana sejumlah ini … dilakukan dengan sengaja di bawah pihak pengganas,” kata Henry Rome dari Eurasia Group.

“Kedua-dua pasukan perunding perlu melalui proses yang cukup luas untuk menentukan apa yang akan terjadi dan apa yang akan terjadi.”

Cabaran lain adalah sokongan Iran untuk proksi serantau, termasuk yang disyaki menyerang pasukan AS. Dalam kejadian paling mematikan selama hampir satu tahun, serangan roket ke atas pasukan pimpinan AS di utara Iraq pada hari Isnin membunuh seorang kontraktor awam dan mencederakan seorang tentera AS, menjadikan Washington lebih sukar untuk tampil memberikan konsesi kepada Iran.

Komplikasi lebih lanjut adalah keinginan Amerika untuk membebaskan warga AS yang ditahan di Iran, isu di mana Washington telah memulakan perbincangan dengan pegawai Iran, penasihat keselamatan negara Gedung Putih, Jake Sullivan pada hari Ahad.

Dan sementara beberapa langkah yang diambil Tehran untuk melanggar JCPOA mungkin dapat dibalikkan – seperti memperkaya uraniumnya di atas 3.67% dan meningkatkan stok uranium yang diperkaya rendah – yang lain mungkin tidak. Ini termasuk kepakaran yang diperoleh dari penyelidikan dan pengembangan sentrifugal canggih yang akan membantu Iran memperkaya uranium ke tahap kelas senjata 90% sekiranya ia berusaha.

“Bagaimana anda membalikkan pengetahuan yang mereka peroleh?” tanya Robert Einhorn dari kumpulan pemikir Brookings Institution.

Pihak berkuasa di Teheran juga menghadapi pilihan yang halus tentang bagaimana menanggapi apa-apa tindakan pentadbiran Biden ketika Iran bersiap untuk pemilihan presiden pada bulan Juni, ketika jumlah pemilih cenderung dilihat sebagai referendum mengenai pendirian ulama di tengah meningkatnya ketidakpuasan di kesusahan ekonomi.

Ekonomi Iran yang rapuh, yang dilemahkan oleh sekatan AS dan wabak coronavirus, telah meninggalkan elit pemerintah dengan beberapa pilihan selain untuk berunding, tetapi keputusan akhirnya terletak pada Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei.

Namun, masih belum jelas apakah kedua-dua pihak dapat kembali ke meja rundingan.

Iran telah mengancam untuk mengurangi pematuhannya terhadap perjanjian itu mulai Selasa, terutama dengan menghentikan beberapa pemeriksaan cepat oleh pengawas nuklear PBB.

Pakar mengatakan bahawa itu tidak semestinya menjatuhkan peluang untuk berunding, tetapi menambah cabaran.

“Walaupun dalam semua keadaan, kami tetap berada dalam situasi tidak menentu, yang akan menjadi lebih penting dalam beberapa hari mendatang,” kata sumber diplomatik Perancis. “Penting untuk menghidupkan semula diplomasi dengan cepat.”

Sila Baca Juga

Menteri menteri Asia Tenggara mempersiapkan rundingan Myanmar ketika krisis semakin meningkat

Menteri-menteri Asia Tenggara mempersiapkan rundingan Myanmar ketika krisis semakin meningkat

(Reuters) – Menteri luar negeri negara-negara Asia Tenggara bersiap untuk pertemuan khusus dengan militer Myanmar …

%d bloggers like this: