Analisis Kekurangan pasport vaksinasi ujian mengancam pembukaan semula Jepun
Analisis Kekurangan pasport vaksinasi ujian mengancam pembukaan semula Jepun

Analisis-Kekurangan pasport vaksinasi, ujian mengancam pembukaan semula Jepun

TOKYO (Reuters) – Kekurangan pasport vaksinasi dan keupayaan ujian Jepun adalah mengancam cita-cita untuk membuka semula ekonomi pada tempoh akhir tahun yang penting ketika restoran memperoleh sehingga separuh daripada pendapatan tahunan mereka dan agensi pelancongan berada di paling sibuk mereka.

Ini bermaksud perniagaan, yang berwaspada terhadap gelombang pandemi yang lain sepanjang musim sejuk, tidak menggaji pekerja yang diberhentikan atau memesan lebih banyak bekalan sehingga mereka mengetahui lebih lanjut mengenai bagaimana skema pembukaan semula dan berapa lama mereka dapat terus terbuka. Pihak berkuasa tempatan ditinggalkan untuk membiayai diri mereka sendiri, membuat tambalan peraturan dan skema pematuhan.

Yang dipertaruhkan adalah seberapa cepat Jepun dapat merebut kembali sejumlah 44 miliar dolar yang dibelanjakan oleh pelancong asing pada tahun 2019 dan apakah anggaran perbelanjaan domestik terpendam sebanyak 53 miliar dolar AS dapat dilancarkan untuk memulai ekonomi yang hancur.

Jika gagal, pembukaan semula juga terbukti mahal bagi Perdana Menteri baru Fumio Kishida, yang menghadapi pilihan raya dalam waktu kurang dari dua minggu. Pendahulunya digulingkan setelah penilaian popularitinya merosot kerana persepsi yang dilakukan oleh pemerintahnya terhadap tindak balas pandemik COVID-19.

Hujung tahun sangat penting untuk bar dan restoran di Jepun, di mana syarikat menganjurkan pesta “lupa tahun” dan makan bersama dengan rakan perniagaan dan rakan adalah kebiasaan penting.

“Saya selalu mengadakan acara khas pada akhir tahun, tetapi saya berfikir untuk membatalkannya, kerana para pakar mengatakan gelombang keenam dari coronavirus pasti akan datang,” kata Mayumi Saijo, yang memiliki “Beer Bar Bitter” di Tokyo daerah Kagurazaka yang bergaya.

Saijo mengatakan bahawa dia gugup untuk memesan kira-kira $ 4,000 bir dari Republik Czech setelah menuangkan tong kerana terkunci tahun lalu dan mengalami masalah tidur sebelum keadaan darurat terakhir dicabut.

“Apa sahaja yang saya siapkan akan menelan belanja saya,” katanya. “Saya mahu mengelakkan risiko dengan segala cara.”

Walaupun tempatnya bertahan dari sekatan pandemi pada jam buka, pampasan kerajaan tidak menghalang 780 bar dan restoran di Jepun muflis pada tahun hingga April, dan 298 lagi sejak itu, menurut firma kredit swasta Teikoku Databank.

“Berapa lama restoran akan dibiarkan terbuka? Segala-galanya bergantung kepada itu – mengupah orang, memesan bekalan,” kata Shigenori Ishii, seorang pegawai di Japan Food Service Association, sebuah kumpulan industri yang terdiri daripada 75,000 orang.

PASSPORTS DAN UJIAN

Jepun pada mulanya dikritik kerana peluncuran vaksinasi yang lambat yang meninggalkannya di belakang ekonomi paling maju dan membuatnya rentan terhadap wabah varian Delta yang memaksanya untuk mengadakan Olimpik Tokyo tanpa penonton musim panas ini.

Sejak itu, kes-kes menjadi lambat dan vaksinasi telah berakhir, yang memungkinkan pemerintah untuk secara bertahap mulai mengerjakan skema untuk membuka kembali yang memerlukan penggunaan sijil vaksinasi dan ujian COVID-19.

Masalah dengan pasport vaksin adalah bahawa, di atas masalah privasi yang tidak dapat diselesaikan, inokulasi telah diberikan oleh pihak berkuasa tempatan atau pasukan pertahanan diri dan pangkalan data yang disatukan tidak ada.

“Saya rasa kita seharusnya sudah banyak persiapan lebih awal. Mungkin setahun yang lalu,” kata Yusuke Nakamura, seorang ahli genetik dan pelopor dalam rawatan barah yang diperibadikan. “Tidak ada mekanisme standard untuk menyediakan pasport vaksin sehingga setiap kota membuat semacam pasport, tetapi tidak ada yang didigitalkan.”

Walaupun kota Tokyo hampir tidak mencapai kemajuan dalam skema itu, menurut para pejabat, beberapa kota hanya menjalankannya sendiri.

Pulau Ishigaki, rumah kota paling selatan di Jepun, mengubahsuai aplikasi telefon bimbit yang digunakan untuk tempahan vaksin sehingga kini berfungsi sebagai catatan inokulasi mudah alih. Pelancong boleh menunjukkan rekod vaksin mereka untuk mendapatkan kad diskaun di kedai dan restoran.

“Jika kita dapat memperluas penggunaannya untuk memastikan ketenangan pikiran antara kedua pekedai dan pembeli maka ekonomi Ishigaki dapat pulih,” kata pejabat Kota Ishigaki, Teruyuki Tanahara.

Masalah dengan mendasari pembukaan semula pada ujian COVID-19 adalah bahawa Jepun tidak melakukan ujian besar-besaran – ia melakukan ujian per kapita 9 kali lebih sedikit daripada Amerika Syarikat semasa pandemi, data data Universiti Oxford, dan mereka tidak tersedia.

Pemerintah mengatakan bahawa ujian itu sejajar dengan cadangan Pertubuhan Kesihatan Sedunia. PM baru Kishida telah berjanji untuk meningkatkan kapasiti ujian, tetapi janji serupa yang dibuat oleh pendahulunya tidak membawa peningkatan yang nyata.

Makoto Shimoaraiso, seorang pegawai kabinet yang membimbing tindak balas pandemi itu, mengatakan kepada Reuters bahwa pemerintah “bereksperimen seperti apa paket yang terbaik misalnya di lapangan bola sepak atau di stadium atau restoran atau pub.”

“Kami akan mendengar dari pihak berkepentingan lain seperti perniagaan swasta dan pemerintah daerah untuk membuat rancangan operasi khusus dan kami berusaha mempercepatnya,” kata Shimoaraiso.

Kembali ke Tokyo, Mike Grant, pemilik bersama rangkaian restoran pizza dan bir kraf DevilCraft dengan 20 kakitangan, mengatakan bahawa sebarang skema harus disertakan dengan peraturan penguatkuasaan yang jelas.

“Kami tidak keberatan memalingkan orang jika kami diizinkan untuk melakukannya … dan jika pemerintah akan menyokong kami dan mengatakan ‘inilah yang dikatakan sains.'”

“Saya rasa kita akan dicari, jika kita lebih awal mengadopsi program seperti itu. Jadi pasti itu akan positif.”

(Pelaporan oleh Elaine Lies dan Rocky Swift; Penyuntingan oleh Antoni Slodkowski dan Lincoln Feast.)

Sila Baca Juga

Rakyat Venezuela menuju ke pengundian dalam pilihan raya serantau tempatan

Rakyat Venezuela menuju ke pengundian dalam pilihan raya serantau, tempatan apabila pembangkang kembali

CARACAS (Reuters) – Rakyat Venezuela menuju ke pengundian pada Ahad dalam pilihan raya tempatan dan …

%d bloggers like this: