Analisis Manuver Kingmaker di belakang orang orang yang bersaing untuk menggantikan
Analisis Manuver Kingmaker di belakang orang orang yang bersaing untuk menggantikan

Analisis: Manuver Kingmaker di belakang orang-orang yang bersaing untuk menggantikan Merkel Jerman

BERLIN (Reuters) – Pemimpin konservatif yang disukai oleh pengundi Jerman bahkan tidak mencalonkan diri dalam pertandingan minggu ini untuk mengetuai parti Angela Merkel, tetapi dia bertujuan untuk memainkan peranan penting dalam menentukan calonnya untuk menggantikannya sebagai canselor, kata sumber parti.

Dia bahkan mungkin mengambil peran itu sendiri jika akhirnya pemenang parti yang akan datang memilih untuk menggantikannya, menurut sumber dalam pakatan konservatif yang memerintah.

Merkel, yang mengundurkan diri setelah pilihan raya persekutuan pada bulan September, sedang memasuki bulan-bulan terakhir masa jabatannya dengan Kesatuan Demokratik Kristian (CDU) bertengkar mengenai bagaimana kedudukan parti itu setelah 15 tahun pemerintahan ditandai dengan naluri untuk berkompromi.

CDU memilih ketua baru pada hari Sabtu, tetapi tidak satu pun dari tiga pesaing yang mengagumkan pengundi, meninggalkan parti itu bertanya-tanya bagaimana cara terbaik untuk menggantikan Merkel, pemenang pilihan raya yang terbukti yang telah menjadi pemimpin utama Eropah sejak memegang jawatan pada tahun 2005.

Centrist Armin Laschet, Friedrich Merz dan pakar dasar luar negeri, Norbert Roettgen, memperjuangkannya.

Merkel mengatakan tahun lalu Laschet, 59 tahun, memiliki “alat” untuk memimpin ekonomi terbesar dan negara berpenduduk terbesar di Eropah, tetapi pengundi menganggapnya tidak bersemangat.

Masukkan Markus Soeder. Pemimpin yang tegas dan percaya diri dari parti saudari Bavaria CDU, Christian Social Union (CSU), adalah pilihan pengundi yang konservatif. Dia merasakan kesempatan unik untuk menyatakan dirinya sebagai penyatuan, atau sebagai calon canselor.

“Soeder akan memainkan peranan sebagai raja, atau raja,” kata seorang anggota Jawatankuasa Eksekutif CDU kepada Reuters.

Ketiga-tiga calon CDU yang diisytiharkan semuanya berbeza dengan Merkel.

Roettgen, 55, pengerusi jawatankuasa urusan luar parlimen yang fasih, mahu Jerman mengambil sikap tegas dengan Rusia dan China. Merz, 65, telah menyasarkan dasar Bank Pusat Eropah dan kurang diplomatik. Laschet, yang telah memoles profil antarabangsa, mengeluh Berlin telah “terlalu lama bertindak balas” terhadap seruan Perancis untuk reformasi Kesatuan Eropah.

Soeder, 54, perdana menteri Bavaria, adalah bunglon politik yang telah beralih dari kanan menuju pusat sederhana akhir-akhir ini, walaupun tetap tidak diketahui mengenai dasar luar.

Dia suka melihat cita-citanya – “Tempat saya di Bavaria” telah berulang kali menahan diri.

Tetapi para letnan Bavaria sudah melakukan manuver untuk perikatan CDU / CSU, “Union”, untuk memilih calon canselor yang kemungkinan besar akan memenangi pilihan raya September, dan bukannya hanya menjadi pilihan utama pemimpin parti CDU, seperti biasa.

“Keputusan personel harus berdasarkan (kriteria) ini, tanpa mengira siapa yang menjadi pemimpin CDU yang baru pada 16 Januari,” Alexander Dobrindt, pemimpin CSU di Bundestag (majelis rendah parlimen), mengatakan kepada pertemuan CSU yang lalu minggu.

PEMANDU BAVARIAN

Sama ada Soeder memutuskan untuk mencalonkan diri sebagai kanselir, atau hanya berperanan dalam menentukan siapa yang akan melakukannya, penyokongnya berjanji akan membebankan konservatif yang bosan dengan kompromi sentris Merkel – walaupun dia tidak dapat menandingi silsilahnya dalam urusan luar negeri.

Setelah membuat pidato dengan ucapan ribut suara di kongres CDU 2019, Soeder telah bersekutu dengan ahli-ahli alam sekitar Greens – rakan gabungan gabungan yang akan datang – dan menunjukkan dirinya sebagai pengurus kuat wabak koronari pada persidangan berita biasa bersama Merkel di mana dia telah mewakili negeri-negeri Jerman.

Dia juga memperlihatkan daya tarikan yang menarik bagi orang Jerman di luar Bavaria asalnya.

“Soeder adalah ahli politik yang sangat cerdas, tetapi lebih baru untuk hal ehwal EU dan politik antarabangsa,” kata Nazi Masraff, penganalisis perundingan Kumpulan Eurasia.

Yang pasti, tidak ada canselor Jerman yang pernah datang dari CSU, walaupun Franz Josef Strauss dan Edmund Stoiber dari CSU masing-masing merupakan calon Kesatuan dalam pilihan raya persekutuan 1980 dan 2002, yang masing-masing dimenangi oleh Demokrat Sosial.

Namun kali ini, tangan Soeder diperkuat oleh perpecahan yang mendalam antara ketiga-tiga lelaki CDU – semuanya dari negara barat Rhine-Westphalia Utara – menginginkan suara 1,001 perwakilan parti yang akan memilih pemenang pada pertemuan digital Sabtu.

Penyokong Laschet dan Roettgen bertujuan untuk menghentikan Merz, yang ingin mengalihkan CDU ke kanan. Tahun lalu, Merz melancarkan perpecahan parti dengan mengatakan unsur-unsur penubuhan CDU tidak mahu dia mendapat pekerjaan itu.

Tinjauan oleh jajak pendapat Civey untuk majalah berita Der Spiegel akhir bulan lalu menunjukkan bahawa jika semua orang Jerman dapat memilih, Roettgen, yang menyatakan dirinya sebagai pemoden, akan menjadi ketua CDU dan kanselir Soeder.

Roettgen mengisyaratkan kemungkinan itu. September lalu, dia mengatakan seorang pemimpin CDU harus “cukup rendah hati untuk melakukan yang terbaik untuk parti”.

Tinjauan Spiegel menunjukkan pengundi memilih Roettgen untuk kepemimpinan CDU, dengan sokongan 31.7%, diikuti oleh Merz pada 28.8% dan Laschet pada 11.8%. Walau bagaimanapun, Laschet mengendalikan CDU di North Rhine-Westphalia, yang menyediakan 298 daripada 1.001 perwakilan.

Menjelang kongres CDU, konservatif kanan Ralph Brinkhaus dan Wolfgang Schaeuble sama-sama mengatakan calon canselor tidak harus menjadi ketua CDU yang baru – berpotensi membuka jalan bagi Menteri Kesihatan yang popular Jens Spahn.

Ditanya pada hari Rabu apakah dia akan mencalonkan diri sebagai calon canselor, Spahn, yang menyokong Laschet sebagai ketua parti, mengatakan kepada radio Deutschlandfunk: “Mulai hari ini, saya menolaknya.”

Soeder juga telah menunjukkan sokongannya kepada Laschet, memuji pengalamannya dan kemampuan membina koalisi.

Serap Gueler, perwakilan CDU dan sekutu Laschet yang merancang untuk memilihnya, memanggilnya “orang yang yakin” tetapi menambahkan: “Saya rasa kelemahannya mungkin … bahawa dia cuba menjelaskan perkara-perkara tertentu kepada koma terakhir, dan itu boleh menjadikan mereka rumit. “

Soeder ingin memberi masa kepada pemimpin CDU yang baru untuk memenangkan pengundi dan, dengan pertolongannya, menyatukan parti – atau sebaliknya. Dia meminta agar Kesatuan memutuskan calon canselornya hanya setelah pilihan raya negeri pada pertengahan Mac.

“Sekiranya dia merasakan bahawa pemimpin CDU mempunyai peluang yang sebenarnya, dia akan cenderung berperan sebagai kingmaker,” kata penggubal undang-undang kanan CSU, Hans Michelbach. “Tetapi jika dia menyimpulkan bahawa pemimpin CDU tidak memotongnya, maka semuanya berbeza.”

(Penulisan oleh Paul Carrel; Penyuntingan oleh Mark Heinrich)

Sila Baca Juga

Teks Switzerland tidak dapat memilih misteri asal QAnon

Teks Switzerland tidak dapat memilih misteri asal QAnon

“Q” yang misterius di sebalik gerakan konspirasi QAnon, yang berperan penting dalam serangan Capitol AS, …

%d bloggers like this: