Anggota parlimen Iran mengkritik kesepakatan Teheran dengan IAEA dalam pemeriksaan
Anggota parlimen Iran mengkritik kesepakatan Teheran dengan IAEA dalam pemeriksaan

Anggota parlimen Iran mengkritik kesepakatan Teheran dengan IAEA dalam pemeriksaan segera

DUBAI (Reuters) – Anggota parlimen Iran melakukan protes pada hari Isnin terhadap keputusan Teheran untuk mengizinkan pemantauan “perlu” oleh pengawas nuklear PBB hingga tiga bulan, dengan mengatakan tindakan itu melanggar undang-undang yang mewajibkan penghentian pemeriksaan cepat agensi itu minggu ini.

“Pemerintah tidak memiliki hak untuk memutuskan dan bertindak sewenang-wenangnya,” kata Mojtaba Zolnour, ketua komite keselamatan nasional parlimen, menurut media pemerintah Iran.

“Pengaturan ini merupakan penghinaan terhadap parlimen.”

Iran secara beransur-ansur melanggar syarat perjanjian nuklear 2015 dengan kekuatan dunia sejak itu Presiden AS Donald Trump menarik diri dari pada tahun 2018 dan mengenakan sekatan. Perjanjian itu bertujuan untuk menjaga Iran agar tidak mampu membuat senjata nuklear, yang menurut Teheran tidak pernah mahu dibina.

Di bawah perjanjian itu, Teheran bersetuju untuk melaksanakan Protokol Tambahan, yang membolehkan Badan Tenaga Atom Antarabangsa (IAEA) melakukan pemeriksaan pemberitahuan pendek di lokasi yang tidak diumumkan kepadanya.

Tetapi untuk menekan pemerintahan Presiden Joe Biden untuk mengangkat sekatan, parlimen yang dikuasai garis keras Iran meluluskan undang-undang tahun lalu yang mewajibkan pemerintah untuk menghentikan pelaksanaan Protokol mulai Selasa jika sekatan AS tidak dicabut.

Untuk mewujudkan ruang untuk diplomasi, pengawas nuklear PBB pada hari Ahad mencapai kesepakatan dengan Iran untuk meredakan pukulan penurunan kerjasama Iran dengan agensi itu dan penolakannya untuk membenarkan pemeriksaan pemberitahuan pendek.

Di bawah perjanjian baru, sementara jumlah pemeriksa IAEA di lapangan akan tetap sama, Iran mengatakan akan menahan rakaman yang dirakam oleh kamera di beberapa kemudahannya dari IAEA buat masa ini, kata pihak berkuasa Iran.

Iran belum mengatakan kamera mana di mana kemudahannya, tetapi Protokol Tambahan yang dibatalkan oleh Iran secara amnya memperluas pemantauan IAEA ke beberapa aktiviti seperti perlombongan uranium.

Sekiranya Washington menjatuhkan sekatan itu dalam jangka waktu hingga tiga bulan, utusan IAEA Iran Kazem Gharibabadi tweet, Iran akan berkongsi data dengan agensi itu.

“Jika tidak, data akan dimusnahkan oleh Teheran selama-lamanya,” kata Gharibabadi di Twitter.

Tetapi beberapa penggubal undang-undang terkemuka mengkritik perjanjian itu, menuduh pemerintah “memintas undang-undang”.

IAEA, dalam satu pernyataan pada hari Ahad, mengatakan akan meneruskan “aktiviti verifikasi dan pemantauan yang diperlukan hingga tiga bulan”, tanpa menentukan apa kegiatan tersebut.

Namun, kementerian luar Iran pada hari Isnin mengatakan Tehran akan terus melaksanakan Perjanjian Perlindungan Komprehensif, kewajiban utamanya kepada agensi yang memungkinkan untuk memantau kemudahan nuklearnya yang diisytiharkan.

Kedua Teheran dan Washington mengatakan mereka bersedia untuk kembali mematuhi perjanjian nuklear yang terhakis teruk jika pihak lain bergerak lebih dulu.

(Penulisan oleh Parisa Hafezi, Penyuntingan oleh William Maclean)

Sila Baca Juga

Tiada pilihan lain Banjir India yang mematikan menimbulkan konflik dari

‘Tiada pilihan lain’: Banjir India yang mematikan menimbulkan konflik dari ledakan tenaga hidro

RAINI, India (Reuters) – Berkembang di sebuah perkampungan suku terpencil yang tinggi di Himalaya India, …

%d bloggers like this: