Apa yang diperlukan untuk menjadi wartawan
Apa yang diperlukan untuk menjadi wartawan

Apa yang diperlukan untuk menjadi wartawan

Sambutan ulang tahun ke-50 The Star membawa perjalanan nostalgia dan introspektif mengenai apa yang diperlukan untuk menjadi wartawan dan bagaimana kita bertahan selama ini dalam profesion yang kadang-kadang disalahpahami.

Setelah berada dalam bidang ini selama beberapa dekad, saya hidup dengan kenyataan bahawa kita berada di barisan hadapan bencana dan kemenangan.

Kami wartawan hampir tidak memikirkan keselamatan kita dan kadang-kadang membahayakan diri kita hanya untuk mendapatkan maklumat langsung untuk orang ramai yang menunggu.

Saya mempunyai kencan pertama saya dengan bencana pada November 1981, beberapa bulan bekerja.

Sebuah kereta api merempuh bas di Permatang Tinggi, Pulau Pinang.

Kereta api awal pagi itu membunuh 18 orang dan mencederakan 30 penumpang serta pemandu.

Pemandangan huru-hara yang hancur sudah cukup membuat saya mempersoalkan apakah pekerjaan ini adalah apa yang saya mahukan.

Tetapi setelah sekian lama, anda tidak lagi berpusat pada pemandangan yang menyedihkan dan tetap berfokus.

Tetapi kadangkala masih sukar ditanggung.

Saya pernah dipanggil ke tempat kejadian di George Town dan apa yang saya lihat membuatkan perut saya berdenyut dan sakit hati.

Seorang wanita telah ditembak dengan pistol melalui jantungnya kosong, nampaknya oleh teman lelakinya, dan di sana dia, tersungkur di sebuah kerusi di sebuah kafe di Burma Road dengan dadanya terbuka.

Masa-masa ketika tidak ada Internet atau media sosial, dan cerita eksklusif – atau dalam bahasa kewartawanan disebut ‘scoops’ – menentukan kaliber wartawan.

Media cetak adalah sumber utama berita ketika itu dan orang-orang menunggu dengan cepat untuk berita mengenai bencana, jenayah, mahkamah, berita buruk dan skandal.

Edisi pertama The Star pada tahun 1971. Selama 50 tahun, wartawan dengan akhbar tersebut berada di barisan hadapan dalam banyak bencana.

Ia adalah masa yang berbeza. Cukup periksa salinan The Star pada tahun 1971. Kami mempunyai seorang gadis Page Three yang berpakaian kecil, sesuatu yang benar-benar tidak dapat difikirkan hari ini melainkan jika kami mahu izin percetakan kami dicabut atau ingin menimbulkan kemarahan penyokong terhadap eksploitasi wanita.

Walaupun Internet telah menjadi sumber maklumat baru sekarang, pandemi telah mengubah apa yang menjadi wartawan bagi saya.

Kami mendapati diri kami berada di barisan depan, dibenarkan keluar semasa fasa ketat perintah kawalan pergerakan dan bahkan memasuki zon merah di mana kadar jangkitan Covid-19 tinggi.

Saya dan rakan sekerja mengunjungi kawasan di selatan pulau Pulau Pinang pada awal MCO pada ketika prosedur operasi standard (SOP) tidak betul-betul dilaksanakan.

Naluri kewartawanan anda mengambil alih.

Ketakutan jangkitan disenyapkan dan yang dapat anda fikirkan adalah bagaimana mengetengahkan kisah tersebut.

Terdapat sedikit pemikiran tentang apa yang akan terjadi jika kita dijangkiti. Bagaimana dengan keluarga dan orang tersayang? Kami tentera.

Kami melihat telatah ahli politik, di atas pentas, bercakap mengenai jarak fizikal dan langkah berjaga-jaga lain tetapi terus terang, tidak semuanya mengikuti SOP itu sendiri.

Acara dan sidang media mereka akan dipenuhi di ruang atau bilik kecil. Kami wartawan harus terjebak di tengah-tengah, melaporkan berita seperti biasa.

Sebilangan kecil terus memanggil wartawan untuk menghadiri acara mereka walaupun mereka dapat mengurangkan risiko dengan mengadakan persidangan dalam talian.

Politik negara ini bahkan berada dalam fasa yang tidak menentu dan wabak ini telah menjadi belakang.

Parti politik berupaya untuk masuk berita, dengan pembicaraan mengenai pilihan raya umum awal di cakrawala.

Pandemik, ahli politik dan pilihan raya tentunya merupakan gabungan yang kuat, dan kita wartawan harus hadir walau apa pun, melaporkan berita tersebut.

Mereka memanggil kami barisan depan tetapi tidak ada yang memberitahu kami kapan kami akan diberi vaksin, jadi sementara itu, kami menunggu.

Sila Baca Juga

Perayaan CNY mesti diteruskan

Perayaan CNY mesti diteruskan

Meraikan mana-mana perayaan di Malaysia biasanya menghasilkan jalan raya yang padat kerana masyarakat bersatu untuk …

%d bloggers like this: