Aplikasi pelbagai bahasa untuk pekerja untuk mendedahkan majikan yang salah
Aplikasi pelbagai bahasa untuk pekerja untuk mendedahkan majikan yang salah

Aplikasi pelbagai bahasa untuk pekerja untuk mendedahkan majikan yang salah untuk dilancarkan

KUALA LUMPUR (BK): Kementerian Sumber Manusia akan memperkenalkan aplikasi baru yang akan membolehkan komunikasi dua hala antara pemerintah dan pekerja tempatan dan asing.

Menteri Datuk Seri M. Saravanan (gambar) mengatakan aplikasi itu, yang diharapkan akan dilancarkan pada 11 Januari, akan memberi pekerja peluang untuk memberitahu pemerintah mengenai majikan yang salah mengabaikan kebajikan mereka (pekerja).

“Pekerja tidak mempunyai akses langsung ke pemerintah (untuk mengadu atau memaklumkan) … dengan permohonan baru ini, (misalnya) apabila majikan tidak menyediakan tempat tinggal yang selesa menurut Akta 446 atau tidak mengikuti prosedur operasi standard kesihatan (SOP ), pekerja boleh berhubung dengan pemerintah dan identiti mereka akan dilindungi.

“Kami akan berhubung secara langsung dengan pekerja tidak kira mereka warga tempatan atau warga asing. Aplikasi ini adalah platform untuk membuat aduan dan memberi maklumat yang akan membantu Jabatan Tenaga Kerja mengambil tindakan sekiranya berlaku penindasan,” katanya.

Dia bercakap kepada pemberita selepas menyampaikan cek pinjaman pendidikan Maju Institute of Educational Development (MIED) 2020 kepada 301 penerima di sini, pada hari Sabtu (26 Dis).

Menurutnya, aplikasi berbilang bahasa itu bertujuan untuk membantu pekerja tempatan dan asing menyalurkan maklumat secara terus kepada kerajaan.

Sementara itu, Saravanan juga mengulangi pernyataannya sebelumnya bahawa pemerintah tidak akan berkompromi dengan majikan yang salah yang mengabaikan kebajikan pekerja mereka.

“… pada masa yang sama, kementerian ingin mendorong para majikan untuk lebih bertanggungjawab terhadap kesejahteraan pekerja mereka. Ini supaya Malaysia dapat meningkatkan kedudukannya dalam indeks Organisasi Buruh Antarabangsa mengenai eksploitasi buruh,” katanya.

Mengenai laporan media mengenai sebuah kilang di Klang yang didakwa memindahkan pekerja ke sebuah hotel sebelum serbuan dilakukan, Saravanan mengatakan mereka mempunyai bukti kukuh.

“Walaupun (ada) bukti yang cukup kuat bahawa tempat itu tidak sesuai untuk pekerja, sebelum kami tiba, pekerja telah ‘dikejarkan’ ke tempat lain. Menipu bukanlah jalan penyelesaian dan majikan seharusnya tidak mengambil kesempatan untuk mencari jalan keluar yang mudah , ”Kata Saravanan.- BK

Sila Baca Juga

Ikatan bapa dan anak dalam permainan video

Ikatan bapa dan anak dalam permainan video

JOHOR BARU: Perintah kawalan pergerakan tidak menghalang seorang ayah dan anak lelaki untuk bersenang-senang berjam-jam …

%d bloggers like this: