Armenia mengundi dalam pilihan raya parlimen leher leher
Armenia mengundi dalam pilihan raya parlimen leher leher

Armenia mengundi dalam pilihan raya parlimen leher-leher

MOSCOW (Reuters) – Pengundian sedang berlangsung dalam pemilihan parlimen di Armenia pada hari Ahad, dengan tinjauan pendapat meletakkan parti pemangku Perdana Menteri Nikol Pashinyan dan mantan Presiden Robert Kocharyan leher-dan-leher.

Pemerintah Armenia memanggil pemilihan cepat untuk berusaha mengakhiri krisis politik yang meletus setelah pasukan etnik Armenia kehilangan perang enam minggu melawan Azerbaijan tahun lalu dan menyerahkan wilayah di dan sekitar wilayah Nagorno-Karabakh.

Sejak itu Pashinyan mengalami tekanan, dengan protes jalanan yang kerap menuntut dia mengundurkan diri dari syarat-syarat perjanjian damai yang mengakhiri konflik. Di bawah perjanjian itu, yang ditengahi oleh Rusia, Azerbaijan kembali menguasai wilayah yang telah hilang ketika perang pada awal tahun 1990-an.

Pashinyan sendiri menyifatkan perjanjian itu sebagai bencana, tetapi mengatakan dia terpaksa menandatanganinya untuk mencegah kerugian manusia dan wilayah yang lebih besar.

Menurut tinjauan Gallup International yang dilakukan pada 7-10 Jun baru-baru ini, 24.1% pengundi telah bersedia memilih Perikatan Armenia Kocharyan dan 23.8% untuk parti Kontrak Sivil Pashinyan.

Sesiapa yang memperoleh majoriti di parlimen negara selatan Kaukasus, akan memilih perdana menteri, yang dicalonkan oleh presiden.

Kedua-dua Pashinyan dan Kocharyan mengundi pada pagi Ahad di ibu kota Yerevan.

Armenia, yang menjadi tuan rumah pangkalan tentera Rusia, adalah sekutu dekat Moscow, walaupun Pashinyan, yang berkuasa setelah tunjuk perasaan jalanan dan agenda anti-rasuah pada tahun 2018, mempunyai hubungan yang lebih baik dengan Kremlin.

“Kami mendoakan pemilihan yang berjaya kepada sekutu dan rakan karib kami,” kata jurucakap Kremlin, Dmitry Peskov pada hari Jumaat.

Turki, yang menyokong Azerbaijan dalam konflik tahun lalu, juga akan mengawasi dengan teliti.

Saingan utama Pashinyan adalah Kocharyan, yang berasal dari Nagorno-Karabakh, wilayah yang diperjuangkan tahun lalu. Ia diiktiraf di peringkat antarabangsa sebagai sebahagian daripada Azerbaijan tetapi telah lama dituntut oleh penduduknya yang juga etnik Armenia.

Kocharyan adalah presiden Armenia dari tahun 1998 hingga 2008 dan dituduh bertindak secara tidak sah ketika dia memperkenalkan keadaan darurat pada bulan Mac 2008 setelah pemilihan yang dipertikaikan. Sekurang-kurangnya 10 orang terbunuh dalam pertempuran yang berlaku antara polis dan penunjuk perasaan.

Dalam wawancara baru-baru ini dengan saluran TV RT Rusia, Kocharyan menuduh kepemimpinan Armenia ketika itu tidak bertindak semasa perang tahun lalu dan berjanji akan memulakan rundingan di sempadan Nagorno-Karabakh jika dia berkuasa.

(Pelaporan tambahan oleh Alexander Marrow; penyuntingan oleh Mark Heinrich)

Sila Baca Juga

Kemungkinan senario krisis politik Tunisia

Kemungkinan senario krisis politik Tunisia

TUNIS (Reuters) – Demokrasi Tunisia menghadapi ujian terbesarnya sejak revolusi 2011 setelah Presiden Kais Saied …

%d bloggers like this: