Artis grafiti memprotes rapper Sepanyol yang dipenjara
Artis grafiti memprotes rapper Sepanyol yang dipenjara

Artis grafiti memprotes rapper Sepanyol yang dipenjara

BARCELONA (Reuters) – Mural berwarna-warni yang menunjukkan anak panah melalui kepala bekas raja Sepanyol Juan Carlos dan mendiang diktator Jeneral Francisco Franco adalah antara gambar yang dilukis oleh seniman grafiti di dinding di Barcelona untuk memprotes penjara seorang rapper kerana mengagungkan terorisme dan pada hari Ahad menghina monarki dalam lagu-lagunya.

Hukuman sembilan bulan yang dijatuhkan ke atas Pablo Hasel, yang terkenal dengan rentak anti-penubuhannya, telah memicu perdebatan mengenai kebebasan berekspresi di Sepanyol dan demonstrasi yang kadang-kadang menjadi kekerasan.

Demonstrasi damai para seniman berbeza dengan lima malam pertempuran di bandar-bandar Sepanyol antara penunjuk perasaan dan polis di mana kontena dibakar, bank pecah dan peluru dilemparkan ke arah penduduk.

Mereka meminta perubahan dalam undang-undang anti-terorisme dan penyamaran yang mereka katakan secara tidak adil membatasi hak orang untuk menunjukkan ketidaksetujuan mereka di jalanan.

“Kami telah memprotes selama bertahun-tahun dan meminta perubahan ini terhadap undang-undang yang tersembunyi dan sekarang semua orang merobek pakaian mereka atau membakar bekas,” kata Roc Blackclock, seorang seniman.

Tiga puluh lapan orang ditangkap di bandar-bandar di seluruh Catalonia pada hari Sabtu setelah para penunjuk perasaan menghancurkan tingkap di dewan konsert Palau de la Musica yang berlambang di Barcelona dan menjarah kedai-kedai di jalan membeli-belah paling berprestij di bandar ini, Passeig de Gracia.

“Grafiti ini menyebarkan apa yang difikirkan oleh masyarakat, demi kebebasan bersuara dan menentang kebebasan pemusnahan,” kata Toni Marin, 52, seorang pekerja bank.

Kerajaan Sepanyol mengumumkan minggu lalu bahawa ia akan memansuhkan hukuman penjara atas kesalahan yang melibatkan kes kebebasan bersuara.

Anggota kanan parti Unidas Podemos kiri kanan, rakan kongsi muda dalam kerajaan gabungan Sepanyol, menyuarakan sokongan kepada para penunjuk perasaan yang dianggap kritikan oleh toleransi terhadap kekerasan.

José Luis Martínez-Almeida, walikota konservatif Madrid, menyalahkan Perdana Menteri Sepanyol Pedro Sanchez kerana bertolak ansur dengan sikap Podemos terhadap kekerasan tersebut. Sanchez mengecam demonstrasi ganas pada hari Jumaat.

(Pelaporan oleh Graham Keeley, Elena Rodriguez, Nacho Doce, Luis Felipe Castilleja, Jordi Rubio; penyuntingan oleh Emelia Sithole-Matarise)

Sila Baca Juga

Katolik Belgia bertanding 15 peraturan COVID sekali kali di salah satu

Katolik Belgia bertanding 15 peraturan COVID sekali-kali di salah satu gereja terbesar di dunia

BRUSSELS (Reuters) – Basilika gua Brussels adalah salah satu gereja terbesar di dunia tetapi peraturan …

%d bloggers like this: