AS membatalkan pemerhatiannya terhadap pemilihan presiden Uganda
AS membatalkan pemerhatiannya terhadap pemilihan presiden Uganda

AS membatalkan pemerhatiannya terhadap pemilihan presiden Uganda

KAMPALA (Reuters) – Amerika Syarikat telah membatalkan pemerhatiannya terhadap pemilihan presiden Uganda kerana kebanyakan permintaan akreditasi ditolak dan mengatakan suara hari Khamis akan kurang bertanggungjawab dan telus.

Pengumuman itu menambah keprihatinan yang semakin meningkat mengenai kredibiliti pilihan raya yang menyebabkan Yoweri Museveni, salah seorang pemimpin paling lama berkhidmat di Afrika, menentang 10 calon termasuk pelopor pembangkang Bobi Wine, penyanyi yang popular.

Walaupun pilihan raya sebelumnya telah dirusak oleh tindakan keras pembangkang, berkempen kali ini sangat ganas. Banyak orang terbunuh dan calon pembangkang, penyokong dan kakitangan kempen telah berulang kali ditangkap dan diintimidasi.

Kesatuan Eropah mengatakan pada hari Selasa bahawa proses pemilihan telah dilemahkan secara serius oleh penggunaan kekuatan yang berlebihan dan tawarannya untuk mengerahkan sekumpulan kecil ahli pemilihan tidak diterima.

Gabungan yang mewakili ratusan organisasi masyarakat sivil Uganda mengatakan pada hari Rabu bahawa pihaknya telah mengajukan 1.900 permintaan akreditasi tetapi hanya 10 yang telah diberikan.

“Sekiranya tidak ada penyertaan pemerhati, terutama pemerhati Uganda yang bertanggung jawab kepada sesama warganegara, pilihan raya Uganda akan kekurangan pertanggungjawaban, ketelusan dan keyakinan yang diberikan oleh misi pemerhati,” kata kedutaan AS di Uganda dalam satu kenyataan yang di tweet oleh duta besarnya.

Jurucakap Museveni, Don Wanyama mengatakan bahawa Kesatuan Afrika dan Komuniti Afrika Timur akan mengerahkan pemerhati dan dia tidak ingat ketika Uganda terakhir mengirim monitor ke Amerika Syarikat.

Dalam sebuah pidato televisyen pada hari Selasa, Museveni menolak campur tangan rakan kongsi asing yang mengatakan bahawa mereka tidak memahami bahawa kekuatan Uganda berasal dari Gerakan Perlawanan Nasional (NRM), tentera dan ekonomi yang berkuasa.

“Oleh itu, kami tidak memerlukan kuliah tentang apa-apa dari orang lain. Kerana tidak ada yang tidak kami ketahui,” kata Museveni, memakai jaket penyamaran tentera.

‘INTIMIDASI PENCEGAHAN’

Uganda adalah sekutu Barat, calon pengeluar minyak dan dianggap sebagai kekuatan penstabil di wilayah di mana perang telah menimpa beberapa negara tetangga. Ini juga menyumbang kontinjen terbesar pasukan Kesatuan Afrika yang memerangi pemberontak Islam di Somalia.

Bobi Wine, yang nama sebenarnya Robert Kyagulanyi Ssentamu, adalah salah satu ahli politik pembangkang pertama yang menyalurkan rungutan orang muda ke dalam cabaran yang boleh dilaksanakan dan ini telah menggegarkan NRM, kata para penganalisis.

Dengan hampir 80% penduduknya di bawah 30 tahun, Uganda mempunyai salah satu populasi termuda di Afrika. Ini bermakna majoriti orang Uganda dilahirkan setelah Museveni mengambil alih kuasa pada tahun 1986 setelah perang gerila lima tahun.

Lebih dari selusin negara Eropah, Britain, Kanada dan Amerika Syarikat menyatakan kebimbangan mereka pada hari Selasa mengenai kebebasan media dan gangguan terhadap wartawan menjelang pemilihan.

Pemberita yang membuat liputan protes pembangkang telah diserang oleh pasukan keselamatan. Minggu lalu, ketua polis Martin Okoth Ochola mengatakan wartawan akan dipukul demi kebaikan mereka, untuk menghentikan mereka pergi ke tempat-tempat di mana nyawa mereka mungkin berisiko.

“Sukar untuk mengatakan tidak akan berlaku keganasan,” kata seorang diplomat kanan EU. “Setiap alat keselamatan akan berada di jalanan. Secara teorinya akan membawa ketenangan, tetapi saya rasa kita tahu bahawa itu hanya membawa titik kilat.”

Uganda juga melarang semua platform media sosial dan aplikasi pesanan pada hari Selasa sehingga diberitahu kelak.

Museveni meminta maaf atas ketidaknyamanan itu tetapi mengatakan Uganda tidak punya pilihan setelah Facebook mengeluarkan beberapa akaun yang menyokong parti pemerintahnya.

Dalam apa yang dianalisis oleh para penganalisis sebagai penunjuk perasaan pencegahan, konvoi kenderaan tentera berperisai melintasi kawasan-kawasan yang bertentangan di ibu kota Kampala pada hari Selasa.

“Percubaan sistematik untuk menghentikan maklumat percuma, menakut-nakutkan pengundi, dan mengganggu calon pembangkang bererti bahawa ini bukan lagi pilihan raya yang boleh dipercayai,” kata Nic Cheeseman, seorang profesor demokrasi di Universiti Birmingham.

(Pelaporan oleh bilik berita Nairobi; Penulisan oleh Maggie Fick; Penyuntingan oleh David Clarke)

Sila Baca Juga

Bergema lagi dari COVID 19 Amazonas mendapat alat pernafasan oksigen dari

Bergema lagi dari COVID-19, Amazonas mendapat alat pernafasan, oksigen dari Angkatan Udara Brazil dan Venezuela

MANAUS / BRASILIA (Reuters) – Negeri Amazonas di Brazil menerima lebih banyak bekalan oksigen dan …

%d bloggers like this: