AS merancang untuk menetapkan gerakan Houthi Yaman sebagai kumpulan pengganas
AS merancang untuk menetapkan gerakan Houthi Yaman sebagai kumpulan pengganas

AS merancang untuk menetapkan gerakan Houthi Yaman sebagai kumpulan pengganas asing

RIYADH / WASHINGTON (Reuters) – Amerika Syarikat merancang untuk menunjuk gerakan Houthi Yaman sebagai organisasi pengganas asing, kata Setiausaha Negara Mike Pompeo pada lewat hari Ahad, langkah yang dikhuatiri oleh para diplomat dan kumpulan bantuan dapat mengancam rundingan damai dan mempersulit usaha memerangi krisis kemanusiaan terbesar di dunia.

Keputusan untuk menyenarai hitam kumpulan berpihak Iran, yang pertama kali dilaporkan oleh Reuters beberapa jam sebelumnya, datang ketika pemerintahan Presiden terpilih Joe Biden bersiap untuk mengambil alih dari pemerintahan Trump pada 20 Januari.

“Jabatan Negara akan memberitahu Kongres mengenai niat saya untuk menunjuk Ansar Allah yang kadang-kadang disebut sebagai Houthi sebagai Pertubuhan Pengganas Asing (FTO)”, kata Pompeo dalam satu kenyataan pada lewat hari Ahad.

Pentadbiran Trump telah membuat sekatan yang berkaitan dengan Iran dalam beberapa minggu terakhir, mendorong beberapa sekutu Biden dan penganalisis luar untuk menyimpulkan bahawa pembantu Trump berusaha untuk menyukarkan pentadbiran yang masuk untuk kembali berunding dengan Iran dan bergabung kembali dengan perjanjian nuklear antarabangsa.

“Saya juga berhasrat untuk menunjuk tiga pemimpin Ansar Allah, Abdul Malik al-Houthi, Abd al-Khaliq Badr al-Din al-Houthi, dan Abdullah Yahya al Hakim, sebagai Pengganas Global yang Ditetapkan Khas”, kata Pompeo.

Amerika Syarikat merancang untuk menerapkan langkah-langkah untuk mengurangkan kesan langkah tersebut terhadap kegiatan kemanusiaan dan import ke Yaman, tambahnya.

Pompeo mengatakan bahawa dengan pelaksanaan sebutan ini pada 19 Januari, Jabatan Perbendaharaan AS akan memberikan beberapa lesen yang akan berlaku untuk beberapa aktiviti kemanusiaan yang dilakukan oleh badan bukan kerajaan di Yaman dan untuk transaksi tertentu yang berkaitan dengan eksport ke Yaman komoditi kritikal seperti makanan dan ubat.

Jabatan Perbendaharaan mempunyai kuasa untuk membuat pengecualian dengan mengeluarkan lesen khas kepada kumpulan kemanusiaan untuk menghantar makanan dan bekalan perubatan ke negara-negara yang mendapat sanksi berat, seperti yang telah dilakukan dengan Iran dan Venezuela.

Penetapan itu telah menjadi topik perbahasan sengit selama beberapa minggu dalam pentadbiran Trump dan perselisihan dalaman mengenai bagaimana membuat pengecualian untuk penghantaran bantuan yang membuat keputusan akhir mengenai senarai hitam itu, kata banyak sumber kepada Reuters.

Gabungan ketenteraan yang dipimpin Arab Saudi campur tangan di Yaman pada tahun 2015, menyokong pasukan pemerintah yang memerangi kumpulan Houthi. Pegawai PBB berusaha menghidupkan kembali rundingan damai untuk mengakhiri perang kerana penderitaan negara itu juga diperburuk oleh kejatuhan ekonomi dan mata wang dan wabak COVID-19.

PBB menggambarkan Yaman sebagai krisis kemanusiaan terbesar di dunia, dengan 80% rakyatnya memerlukan bantuan. Pegawai atasan PBB telah memberi amaran bahawa berjuta-juta orang menghadapi kebuluran dan lebih banyak wang diperlukan untuk menyampaikan bantuan.

Kumpulan Houthi adalah pihak berkuasa de facto di utara Yaman dan agensi bantuan harus bekerjasama dengannya untuk menyampaikan bantuan. Pekerja bantuan dan bekalan juga masuk melalui lapangan terbang Sanaa yang dikendalikan Houthi dan pelabuhan Hodeidah.

“Ini sama sekali tidak menarik minat,” kata Ryan Crocker, seorang pesara duta besar AS yang bertugas di Timur Tengah, mengenai penunjukan itu. “Adakah terdapat unsur-unsur di antara Houthi yang telah terlibat dalam tindakan pengganas? Tentu. Sama seperti kumpulan lain di Timur Tengah.”

“Houthi adalah bagian yang tidak terpisahkan dari masyarakat Yaman. Mereka selalu ada. Ini membuat musuh strategik dari pasukan tempatan yang telah menjadi sebahagian dari Yaman selama beberapa generasi. Mereka bukan bidak Iran.”

Pada bulan November Setiausaha Jeneral PBB Antonio Guterres mengatakan Yaman berada dalam “bahaya yang akan datang dari kelaparan terburuk yang telah dilihat oleh dunia selama beberapa dekad,” memberi amaran terhadap sebarang tindakan sepihak ketika Amerika Syarikat mengancam untuk menyenaraihitamkan Houthi.

Jurucakap Guterres enggan mengulas pada hari Ahad. Misi Iran ke PBB di New York tidak segera menanggapi permintaan untuk memberi komen.

Tetapi pegawai bantuan antarabangsa mengatakan langkah-langkah seperti itu sering kali gagal untuk menyekat aliran bantuan kerana bank dan syarikat insurans khuatir akan berlakunya sekatan AS, dan ini juga boleh berlaku dengan Yaman.

(Pelaporan oleh Aziz El Yakoubi di Riyadh dan Matt Spetalnick di Washington; Pelaporan tambahan oleh Michelle Nichols di New York dan Kanishka Singh di Bengaluru, Penulisan oleh Humeyra Pamuk; Penyuntingan oleh Daniel Wallis & Simon Cameron-Moore)

Sila Baca Juga

Trump dalam gelombang pengampunan Selasa setakat ini tidak merancang untuk

Trump, dalam gelombang pengampunan Selasa, setakat ini tidak merancang untuk memaafkan dirinya sendiri – sumber

WASHINGTON (Reuters) – Presiden AS Donald Trump ketika ini memilih untuk tidak mengeluarkan pengampunan untuk …

%d bloggers like this: