Ashrawi tidak akan bertanding dalam pilihan raya Palestin untuk membimbing
Ashrawi tidak akan bertanding dalam pilihan raya Palestin untuk membimbing

Ashrawi tidak akan bertanding dalam pilihan raya Palestin, untuk membimbing generasi baru

RAMALLAH, Tebing Barat (Huters) – Hanan Ashrawi, wanita paling terkenal dalam politik Palestin, tidak akan mencalonkan diri dalam pilihan raya pertama selama 15 tahun, sebaliknya memilih mentor generasi baru pemimpin politik.

Selama tiga dekad bertugas di pejabat awam, perunding veteran dan penyokong hak wanita adalah salah seorang pegawai Palestin yang berprofil tinggi, terutama kepada khalayak antarabangsa.

Pada bulan Disember dia mengundurkan diri dari jawatan kanannya di Organisasi Pembebasan Palestin (PLO), dengan alasan perlunya reformasi dan mengkritik apa yang disebutnya sebagai kurangnya peluang bagi wanita dan orang muda.

Sekarang bahawa Presiden Palestin Mahmoud Abbas telah mengumumkan pemilihan parlimen dan presiden untuk akhir tahun ini, Ashrawi yang berusia 74 tahun mengatakan bahawa dia tidak akan berubah pikiran.

“Saya ingin memberikan contoh bahawa orang boleh meninggalkan pejabat,” katanya kepada Reuters.

“Saya telah menyokong dan memberi bimbingan kepada banyak lelaki dan wanita muda dengan kapasiti yang berbeza … penting untuk saya melakukan itu dengan pelbagai cara, dan saya juga,” katanya antara pertemuan back-to-back dengan diplomat di MIFTAH, dia organisasi masyarakat sivil untuk mempromosikan dialog dan demokrasi global.

Ashrawi, yang terpilih ke parlimen Palestin pada tahun 2006, menolak untuk mengatakan siapa yang dibimbingnya.

NEGOSI VETERAN

Dilahirkan di Ramallah di Tebing Barat yang dijajah Israel, Ashrawi adalah seorang profesor Inggeris ketika dia menjadi wajah yang tidak asing di televisyen semasa pemberontakan pertama Palestin pada akhir 1980-an, yang menyokong usaha rakyatnya untuk menjadi kenegaraan.

Dia dilemparkan ke arena internasional ketika Yasser Arafat memilihnya sebagai juru bicara perwakilan Palestin ke perbincangan tatap muka pertama antara Palestin, Israel dan negara-negara Arab yang ditaja oleh Amerika Syarikat dan Rusia pada Persidangan Madrid pada tahun 1991.

Ashrawi mengatakan bahawa dia tidak merasa “tanduk mengunci” dengan orang Israel sangat sukar, tetapi memerlukan sedikit masa untuk “mendapatkan rasa hormat, walaupun rasa hormat, terhadap lelaki yang bekerja denganmu.”

Dia mengingat hari-hari awal aktivisnya, mengatakan dia dipukul oleh tentera Israel dalam tunjuk perasaan di mana dia takut akan nyawanya, bertahun-tahun sebelum berhadapan dengan pegawai Israel di meja rundingan.

Ashrawi terselubung dalam kritikannya terhadap kepemimpinan Palestin tetapi menunjukkan bahawa walaupun sebagai anggota Jawatankuasa Eksekutif PLO, dia merasa terpinggir.

Ketika dia berhenti, penganalisis politik Palestin, Nour Odeh adalah antara mereka yang memuji Ashrawi atas sumbangannya, memanggilnya sebagai “wanita yang berinspirasi, kuat dan hebat”. Yang lain lebih kritikal, menunjukkan Ashrawi dapat melakukan lebih banyak hal pada tahap awal untuk membantu wanita bangkit melalui hierarki politik.

Ashrawi mengatakan generasinya menghadapi “kesukaran sebenar” untuk membuka dunia yang dikuasai oleh lelaki. “Pertempuran itu bukan untuk mendapatkan rasa hormat individu, tetapi untuk membuka pemandangan bagi wanita lain. Di situlah ujian sebenarnya,” katanya.

“Perkara terburuk bagi saya adalah berada dalam kedudukan di mana anda merasakan anda tidak membuat perbezaan, di mana anda tidak berada di posisi di mana anda benar-benar boleh mempengaruhi perubahan,” kata Ashrawi.

“Apa sahaja yang anda lakukan, anda harus membuat perbezaan.”

(Penyuntingan oleh Janet Lawrence)

Sila Baca Juga

Migran Syria melihat tempat duduk di parlimen Jerman

Migran Syria melihat tempat duduk di parlimen Jerman

BERLIN (Reuters) – Hampir enam tahun yang lalu Tareq Alaows melayang di seberang Laut Aegea …

%d bloggers like this: