Atlet Malaysia meraih pingat emas di Sukan Olimpik Tokyo
Atlet Malaysia meraih pingat emas di Sukan Olimpik Tokyo

Atlet Malaysia meraih pingat emas di Sukan Olimpik Tokyo | Sukan

Atlet-atlet Malaysia bergambar dengan selamat tinggal di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur sebelum berangkat ke Sukan Olimpik Tokyo 2020 pada 17 Julai 2021. – BK

KUALA LUMPUR, 22 Julai – Dengan Sukan Olimpik Tokyo 2020 akhirnya menimpa kita setelah hampir setahun bertangguh kerana pandemi Covid-19, sudah tiba masanya 30 atlet kita berdiri dan dihitung.

Setelah lebih dari empat tahun keringat, air mata dan pengorbanan, 30 dari mereka akan menentang yang terbaik di dunia dalam acara masing-masing dalam usaha mereka untuk mencapai sasaran tiga pingat, termasuk emas pertama, yang ditetapkan oleh Youth dan Menteri Sukan, Datuk Seri Reezal Merican Naina Merican.

Setelah upacara pembukaan – yang akan diadakan pada hari Jumaat (23 Julai) – selesai dan dibersihkan, golongan elit dunia akan berusaha mengalahkan satu sama lain dengan pergi lebih tinggi, lebih cepat dan kuat.

Kecuali kali ini, mereka akan melakukannya dengan semangat kebersamaan, kerana dunia dapat melakukan dengan sukacita dan inspirasi di tengah-tengah azab dan suram wabak itu.

Ini, menjadi Sukan multi-sukan terbesar di dunia, bermaksud setiap atlet teratas dari setiap sudut dan celah di seluruh dunia akan bersiap sedia untuk berperang ketika mereka melihat satu tujuan – emas!

Begitu juga 30 atlet kebangsaan kita. Bagaimanapun, tidak ada atlet Malaysia yang pernah mendapat kehormatan untuk memperoleh pingat emas yang didambakan di lehernya sejak Sukan Bermula pada tahun 1896 di Athens, Yunani dan sejak Malaysia mula bertanding pada tahun 1956 di Melbourne (seperti Tanah Melayu ketika itu).

Adakah akan berbeza kali ini? Adakah mana-mana 30 yang berada di Tokyo dapat menamatkan penantian lama ini?

Legenda badminton negara, Datuk Lee Chong Wei jatuh tiga kali, merangkul pingat perak dalam tiga edisi – Beijing 2008, London 2012 dan Rio de Janeiro 2016.

Yang lain seperti pengangkut Chan Peng Soon-Goh Liu Ying (beregu campuran); Goh V Shem-Tan Wee Kiong (beregu lelaki) dan Pandelela Rinong-Cheong Jun Hoong (menyelam) juga hampir berada di Olimpik Rio sebelum meraih perak.

Satu perkara yang jelas: tidak mudah untuk memperoleh pingat emas Olimpik, tetapi sekali lagi tidak mustahil juga. Selagi atlet kita bersedia melakukan yang terbaik dari yang terbaik dengan mindset yang betul, selalu ada peluang.

Tetapi (tidak menghormati atlet kami yang lain), secara realistik, harapan terbaik kami untuk pingat emas terletak pada ketiga sukan ini – berbasikal, menyelam dan badminton.

Dalam sukan berbasikal, semua mata tertuju kepada pemenang pingat gangsa Olimpik Rio 2016, Datuk Mohd Azizulhasni Awang untuk menyampaikan pingat emas yang didambakan oleh seluruh rakyat Malaysia dan, percaya atau tidak, dia menikmati cabaran untuk melakukan itu.

“Saya menerima ini (cabaran) secara positif … ini adalah tanggungjawab saya untuk negara saya. Daripada bersembunyi di balik alasan, sebagai atlet profesional, saya bersedia untuk melangkah maju dan menerima cabaran, ”kata lelaki yang dijuluki The Pocket Rocketman.

Azizulhasni, yang akan bertanding dalam acara keirin dan pecut di Olimpik Tokyo, adalah seseorang yang mengikuti perbincangan. Bagaimanapun, dia memenangi Kejuaraan Dunia Berbasikal Trek UCI pada tahun 2017 di Hong Kong pada kali keempat bertanya, harus berpuas hati dengan perak pada 2010 dan gangsa pada tahun 2015 dan 2016.

Pemain perseorangan lelaki negara, Lee Zii Jia adalah atlet lain yang akan diharap oleh semua rakyat Malaysia. Dia telah membuktikan kewibawaannya ketika dia menjinakkan dua gergasi permainan – Kento Momota nombor satu dunia dan juara bertahan, Viktor Axelsen – dalam perjalanan untuk memenangi gelaran All England pada bulan Mac.

Perhatikan juga ratu selam nasional Pandelela. Dengan keyakinannya meningkat setelah menjadi penyelam Malaysia pertama yang memenangi emas di Piala Dunia Menyelam dalam final individu platform 10 meter wanita di Pusat Akuatik Tokyo pada bulan Mei, dia pasti akan bermula sebagai salah satu kegemaran panas-panas untuk membuat percikan di Olimpik.

Pandelela yang berusia 28 tahun muncul sebagai penyelam pertama Malaysia yang memenangi pingat Olimpik ketika dia merangkul gangsa di Sukan London 2012. Kemudian, pada edisi 2016 di Rio de Janeiro, Brazil, dia memenangi perak dalam platform 10m yang diselaraskan dengan Cheong Jun Hoong.

Walaupun semua perhatian tertumpu pada trio tersebut, jangan lupa bahawa kontinjen Malaysia kali ini mempunyai beberapa atlet lain yang mampu memberikan kejutan dengan satu atau dua pingat.

Pemenang pingat perak Rio 2016, Peng Soon-Liu Ying dan pemain beregu Aaron Chia-Soh Wooi Yik berpeluang bagus untuk merangkul pingat sementara Soniia Cheah (perseorangan wanita) dan Chow Mei Kuan-Lee Meng Yean (beregu wanita) tidak boleh dihapuskan sama ada.

Jun Hoong, yang sebelumnya mengalami cedera, juga mampu melonjak di temasya itu ketika dia bertanding dalam platform 10m wanita. Jangan lupa, dia adalah satu-satunya penyelam Malaysia yang mengakhiri penguasaan dunia China ketika muncul juara di Kejuaraan Dunia 2017.

Kemampuan pelumba basikal trek muda Muhammad Shah Firdaus Sahrom, yang juga akan bertanding dalam acara keirin dan lari pecut, juga tidak boleh dikesampingkan.

Bintang yang sedang meningkat naik ini pasti mempunyai apa yang diperlukan untuk memberikan emas kejutan di Tokyo berdasarkan penampilannya dalam beberapa kejohanan, termasuk mengalahkan Azizulhasni untuk meraih emas keirin di Kejohanan Nasional Track Australia awal tahun ini.

Pemanah kebangsaan, Khairul Anuar Mohamed juga dapat mencuri pertunjukan berdasarkan statusnya sebagai naib juara Kejohanan Dunia 2019.

Yang lain dalam kontinjen Malaysia kali ini termasuk pelaut Khairulnizam Mohd Afendy (laser lelaki), Nur Shazrin Mohd Latif (laser wanita), Nuraisyah Jamil an Juni Karimah Noor Jamali (wanita Antarabangsa 470); penembak Nur Suryani Mohamed Taib (kedudukan 50m 3 senapang wanita); pemanah Syaqiera Mashayikh;

Penyelam Leong Mun Yee (platform 10m wanita diselaraskan dengan Pandelela), Nur Dhabitah Sabri (individu batu loncatan wanita 3m), Wendy Ng Yan Yee (individu batu loncatan wanita 3m); gimnastik Farah Ann Abdul Hadi (wanita di sekeliling), Jeremiah Loo Phay Xing (lelaki di sekeliling); pemain golf Gavin Kyle Green, Kelly Tan; juga perenang Welson Sim (gaya bebas lelaki 200m dan 400m) dan Phee Jinq En (gaya dada 100m dan 200m wanita).

Dengan dunia yang masih memerangi pandemi Covid-19, Sukan Olimpik kali ini akan diadakan di bawah norma baru dan prosedur operasi standard yang ketat dari 23 Julai hingga 8 Ogos.

Dengan kehadiran lebih daripada 10,000 atlet, pegawai dan pegawai media dari lebih dari 200 negara, pihak penganjur telah melaksanakan pelbagai prosedur untuk membendung penyebaran virus, antaranya adalah ujian swab wajib bagi setiap atlet yang terlibat, tidak membenarkan penonton memasuki tempat-tempat seperti serta mengehadkan pergerakan mereka yang terlibat dalam temasya tersebut.

Semua peraturan ini dimaksudkan untuk memastikan Sukan Olimpik Tokyo dapat diadakan dengan selamat kerana, sejauh ini, lebih dari 70 atlet di temasya tersebut telah membuktikan positif Covid-19.

Walaupun terdapat ketidakpastian kerana cabaran dan norma baru, satu perkara yang dapat dipastikan oleh semua rakyat Malaysia ialah atlet kita akan melakukan semua yang mereka mampu untuk membawa kejayaan di negara ini dan mencapai apa yang diimpikan oleh setiap rakyat Malaysia – emas Olimpik!

Oleh itu, biarkan Permainan dimulakan – dan bawa pulang emas! – BK

Sila Baca Juga

FAM mempertimbangkan untuk mengatur persahabatan antarabangsa melalui konsep gelembung bioperubatan

FAM mempertimbangkan untuk mengatur persahabatan antarabangsa melalui konsep gelembung bioperubatan | Sukan

FAM telah mengajukan permohonan kepada Majlis Keselamatan Nasional (MKN) dan Kementerian Kesihatan (KKM) melalui Kementerian …

%d bloggers like this: