Atletik Olimpik Atletik Masalah tiga kali ganda Agenda Hassan menaikkan kening
Atletik Olimpik Atletik Masalah tiga kali ganda Agenda Hassan menaikkan kening

Atletik: Olimpik-Atletik-Masalah tiga kali ganda? Agenda Hassan menaikkan kening

TOKYO (Reuters) – Sifan Hassan bersedia untuk mengatasi trek Olimpik yang jarang berlaku di 1.500, 5.000 dan 10.000 meter di Tokyo, dengan namanya dimasukkan dalam ketiga acara tersebut pada hari Selasa untuk mengatur jadwal yang melelahkan dalam usahanya untuk Sukan pertama pingat.

Walaupun wanita Belanda berusia 28 tahun masih dapat menarik diri dari salah satu dari mereka, prospek semata-mata untuk melihat percubaannya ketiga-tiga ini menjadi kepala minggu ini, setelah emasnya yang bersejarah dalam jarak 1,500 meter dan 10,000 meter di kejuaraan dunia 2019.

“Ini banyak, tetapi nampaknya dapat dilakukan untuknya,” pemenang pingat emas pecut Olimpik empat kali, Michael Johnson Tweeted. “Tidak pasti mengenai emas di ketiga-tiganya.”

Ejen Hassan tidak segera menanggapi permintaan untuk memberi komen.

Hassan telah terbiasa mengalahkan peluang, mencatat rekod dunia 4: 12.33 dalam mil pada tahun 2019, lebih dari satu dekad setelah dia meninggalkan Ethiopia sebagai pelarian berusia 15 tahun dan pindah ke Belanda.

Dia mula berlari pada tahap tinggi setelah mengikuti kelas di Belanda pada tahun 2011, menamatkan perlumbaan 1,500 meter pertamanya pada 4:20 dan menjalankan setengah maraton beberapa hari kemudian dalam masa kira-kira satu jam dan 17 minit.

Sejak itu dia menetapkan matlamat yang tinggi.

“Dari hari pertama saya percaya saya akan berlari sejauh 1,500 meter (lumba) di bawah 3:50 – Saya tidak tahu mengapa saya mempercayainya, saya tidak tahu mengapa saya mengatakannya,” kata Hassan kepada wartawan di menjelang Sukan. “Saya hanya percaya bahawa itu mungkin.”

Tetapi Hassan tidak akan hanya mengejar masa di Tokyo – dia juga akan mempunyai banyak persaingan untuk diperhatikan.

Dalam jarak 1,500 meter, ada Kenya Faith Kipyegon, juara Olimpik yang memerintah yang mengalahkannya pada pertemuan Liga Berlian Monaco pada waktu terkemuka dunia 3: 51.07.

Dan dalam jarak 10.000 meter, Hassan berpeluang untuk membalas dendam terhadap Letesenbet Gidey dari Ethiopia, yang menyingkirkan rekod dunianya bulan lalu setelah hanya bertahan selama dua hari.

(Pelaporan oleh Amy Tennery, penyuntingan oleh Ed Osmond)

Sila Baca Juga

Bola Sepak Bola sepak Eropah yang Menonton Bola Sepak tanpa

Bola Sepak: Bola sepak Eropah yang Menonton Bola Sepak tanpa Arsenal menyakitkan, kata Arteta

(Reuters) – Pengurus Arsenal, Mikel Arteta mengatakan, dia akan menggunakan rasa sakit kerana kurangnya penglibatan …

%d bloggers like this: