Atletik Stadium kosong lebih baik daripada yang dipenuhi dengan peminat
Atletik Stadium kosong lebih baik daripada yang dipenuhi dengan peminat

Atletik: Stadium kosong lebih baik daripada yang dipenuhi dengan peminat senyap, kata Lyles

(Reuters) – Lebih baik bersaing di stadium kosong di Olimpik Tokyo daripada di mana penonton terpaksa duduk dalam diam, kata juara dunia 200 meter Amerika, Noah Lyles pada hari Jumaat.

Lyles, yang akan bersaing di dalam rumah untuk pertama kalinya dalam tiga tahun pada hari Sabtu dengan berjalan 60m dan 200m di Grand Prix Balance Baru di Staten Island, mengatakan bahawa dia akan berada di temasya yang tertunda di Tokyo tahun ini.

Namun, jika garis panduan COVID-19 yang disusun oleh pegawai tetap berlaku, pemain berusia 23 tahun itu yakin peminat harus tinggal di rumah.

“Tidak ada nyanyian, tidak bersorak – itu menyebalkan,” kata Lyles, ketika mengetahui protokol semasa sidang video menjelang pertemuan Sabtu. “Akan lebih baik jika tidak ada peminat jika itulah yang akan mereka teruskan.

“Dengan cara itu anda hanya boleh tinggal di rumah, mereka akan dapat bernyanyi di sana dan mereka mungkin dapat menghantar video melalui media sosial dan perkara-perkara seperti itu dan menjadi lebih terlibat setelah mempunyai khalayak pendiam.

“Saya pernah bertanding di sebuah stadium di mana penonton diam dan sangat pelik, saya rasa saya lebih suka tidak ada orang di sana.”

Pegawai Olimpik Tokyo awal bulan ini melancarkan peraturan COVID-19 yang pertama untuk temasya musim panas ini, termasuk larangan menyanyi dan melantunkan semasa acara dan mewajibkan peserta memakai topeng pada setiap masa kecuali ketika makan, tidur atau di luar rumah.

Olimpik Tokyo ditangguhkan satu tahun kerana wabak novel coronavirus pada tahun 2020 dan dijadualkan akan dimulai pada bulan Julai.

Dinilai prospek pingat emas dalam relay 100m, 200m dan 4x100m, Lyles merancang untuk berada di Tokyo kecuali peraturan “tidak masuk akal” dilaksanakan.

“Saya pasti merancang untuk pergi tidak kira apa pun asalkan tidak menggelikan,” katanya. “Sekiranya ia pasti ada alasan seperti jika saya dinasihatkan untuk mendapatkan vaksin, ya saya boleh mendapatkan vaksin, jika anda melakukan perjalanan dengan cara tertentu, saya pasti akan melakukan perjalanan dengan cara tertentu, jika saya perlu karantina selama dua minggu, saya akan melakukan itu.

“Sekiranya kami hanya dibenarkan bersama pasukan kami, saya akan melakukannya.”

Seperti atlet lain, Lyles telah menyaksikan penumpukan Olimpiknya terganggu oleh wabak tersebut.

Pada tahun biasa Lyles akan bertanding dalam 10 atau 11 pertemuan tetapi dianggarkan bahawa kerana virus itu dia hanya berlari dalam lima. Dia sekarang merancang untuk menghabiskan waktu sebanyak mungkin di rumah dan tempat latihannya di Clermont, Florida selama beberapa bulan menjelang temasya untuk membatasi risiko pendedahan.

“Kami mahu melakukan lebih banyak perlumbaan tahun ini tetapi sekali lagi apa risikonya,” kata Lyles. “Sekiranya seseorang bersentuhan, berapa lama kita akan berada di luar landasan yang tepat? Ia membuang segalanya.

“Mungkin proses berfikir kita untuk sepanjang tahun adalah sebanyak yang kita boleh tinggal di AS dan seberapa banyak yang kita tinggal di rumah lebih baik bagaimana kita menyukainya.”

(Laporan oleh Steve Keating di Toronto. Penyuntingan oleh Christian Radnedge)

Sila Baca Juga

Olimpik Tokyo semestinya mempunyai penyokong kata presiden Sukan

Olimpik Tokyo semestinya mempunyai penyokong, kata presiden | Sukan

Presiden Jawatankuasa Penganjur Olimpik Tokyo 2020 Seiko Hashimoto bercakap semasa sesi perasmian taklimat media mengenai …

%d bloggers like this: