Badan hak asasi PBB meminta akses yang adil dan berpatutan
Badan hak asasi PBB meminta akses yang adil dan berpatutan

Badan hak asasi PBB meminta akses yang adil dan berpatutan untuk vaksin COVID-19

GENEVA (Reuters) – Majlis Hak Asasi Manusia Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu mengadopsi resolusi pada hari Selasa yang meminta akses yang adil dan berpatutan terhadap vaksin COVID-19 dan harga yang adil.

Teks itu, disahkan oleh lebih dari 130 negara dan disetujui secara konsensus di forum Jenewa, menegaskan hak negara untuk menggunakan fleksibilitas dalam peraturan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) yang ada mengenai harta intelek untuk vaksin COVID-19.

“EU mengalu-alukan bahawa Majlis hari ini dapat berbicara dengan satu suara mengenai isu akses vaksin yang adil, berpatutan, tepat pada masanya dan sejagat,” kata duta besar Austria Elisabeth Tichy-Fisslberger bagi pihak Kesatuan Eropah.

China juga menyokong resolusi itu, yang dibawa oleh Ecuador dan gerakan tidak sekutu. Britain menjelaskan bahawa apa-apa langkah yang diambil mestilah sesuai dengan undang-undang antarabangsa tetapi menyertai konsensus tersebut. Amerika Syarikat, yang mempunyai status pemerhati, tidak menaja teks tersebut.

India dan Afrika Selatan telah mengemukakan proposal ke WTO untuk mengetepikan peraturan paten semasa wabak tersebut sehingga membolehkan pengeluar generik dan pengeluar lain menghasilkan vaksin COVID-19.

Delegasi India menyambut baik sokongan untuk pengecualian COVID-19 dari perjanjian TRIPS yang disebut WTO dengan mengatakan: “Kami percaya semua alat untuk memerangi wabak seperti vaksin adalah kebaikan awam global”.

“Para diplomat yang berhimpun esok (Rabu) di Majlis TRIPS Pertubuhan Perdagangan Dunia untuk mempertimbangkan cadangan India dan Afrika Selatan untuk mengetepikan beberapa hak harta intelek harus mengikutinya, membangun konsensus, menyedari urgensi situasi dan segera mengambil langkah untuk menyetujui cadangan pengecualian, “John Fisher dari Human Rights Watch mengatakan dalam satu kenyataan.

Tetapi kemungkinan penembusan secara tiba-tiba di WTO kelihatan tipis, kata pemerhati.

Pada pertemuan terbaru WTO awal bulan ini, anggota yang lebih kaya menyekat desakan lebih dari 80 negara membangun untuk mengetepikan hak paten dalam usaha meningkatkan pengeluaran vaksin COVID-19 untuk negara-negara miskin.

(Pelaporan oleh Stephanie Nebehay; Penyuntingan oleh Alex Richardson dan Giles Elgood)

Sila Baca Juga

Perancis memilih vaksin mRNA untuk suntikan coronavirus kedua

Perancis memilih vaksin mRNA untuk suntikan coronavirus kedua

PARIS (Reuters) – Badan penasihat kesihatan tertinggi Perancis yang bertanggungjawab terhadap vaksin COVID-19 disyorkan pada …

%d bloggers like this: