Badan pengawas persaingan Australia memberi amaran kepada Google undang undang Facebook
Badan pengawas persaingan Australia memberi amaran kepada Google undang undang Facebook

Badan pengawas persaingan Australia memberi amaran kepada Google, undang-undang Facebook hanyalah permulaan

SYDNEY (Reuters) – Pengatur persaingan Australia telah memperingatkan bahawa undang-undang yang dirancang untuk menjadikan negara ini yang pertama di dunia yang memaksa Google dan Facebook untuk membayar kandungan berita mungkin hanya permulaan peraturan yang lebih banyak untuk platform digital.

Pemerintah Australia mengumumkan undang-undang bulan lalu setelah penyelidikan yang dibuat menunjukkan syarikat gergasi teknologi memiliki kekuatan pasar terlalu banyak dalam industri media, situasi yang dikatakannya berpotensi mengancam demokrasi yang berfungsi dengan baik.

Di bawah kod tersebut, Google dan Facebook akan dikenakan arbitrase harga wajib jika perjanjian komersial mengenai pembayaran untuk media Australia tidak dapat dicapai.

“Kod tawar-menawar ini adalah perjalanan, jika kita melihat kekuatan pasar di tempat lain, kita dapat menambahkannya ke dalam kod tersebut,” kata Ketua Suruhanjaya Persaingan dan Pengguna Australia (ACCC) Rod Sims dalam wawancara untuk Reuters Next.

Platform digital akan dikenakan denda hingga A $ 10 juta ($ 7,7 juta) jika mereka tidak mematuhi keputusan tersebut.

Inti peraturan Australia yang dirancang adalah “pertukaran nilai dua arah” yang akan digunakan oleh penimbang tara untuk membuat keputusan yang mengikat. Itu memerlukan Facebook dan Google untuk mempertimbangkan nilai yang mereka terima daripada menggunakan kandungan media Australia. Ia juga menuntut syarikat media tempatan untuk mempertimbangkan nilai yang mereka terima dari pengguna Facebook dan Google yang melihat kandungannya.

Beberapa organisasi media Australia tidak senang dengan aspek dua arah kod tersebut, dan pengkritik menyatakan bahawa pemain lain seperti Instagram Facebook dan Youtube Google bukan sebahagian daripada undang-undang.

Sementara itu, Google telah menyatakan kod tersebut tidak dapat dilaksanakan, dengan mengutamakan syarat untuk memberikan pemberitahuan dua minggu kepada penerbit mengenai perubahan tertentu pada algoritma dan praktik dalaman.

Sims mengatakan kod peraturan adalah pendekatan terbaik untuk memastikan persaingan yang setara, dengan memperhatikan bahawa undang-undang persaingan di seluruh dunia gagal menghentikan Facebook dan Google memperoleh kekuatan pasaran yang signifikan.

“Mari kita lihat bagaimana kelanjutannya; tidak ada gunanya berusaha mengoptimumkan sekarang,” kata Sims dalam wawancara pada 21 Disember yang disiarkan pada acara itu pada hari Selasa.

Undang-undang Australia, yang mempunyai sokongan politik yang luas dan diharapkan akan diundi di parlimen awal tahun ini, dirumuskan setelah siasatan ACCC yang mendapati setiap belanja iklan dalam talian A $ 100, $ 53 masuk ke Google, $ 28 ke Facebook dan A $ 19 kepada syarikat media lain.

ACCC telah semakin fokus pada kekuatan pasaran Google dan Facebook yang berkembang pesat. Ia mempunyai dua pertanyaan yang terbuka ke teknologi iklan dan kedai aplikasi mudah alih, dengan laporan masing-masing pada bulan Januari dan Mac.

Sims, yang menyatakan kebimbangan mengenai harga yang berlebihan dan pilihan diri oleh kedai aplikasi, mengatakan laporan tersebut akan menunjukkan keadaannya dan menambahkan bahawa pengatur akan terus fokus pada masalah data pada tahun 2021.

“Saya berharap bukan hanya Australia, tetapi syarikat di luar negara akan mendapat keuntungan dari apa yang kami dapat,” kata Sims.

Untuk liputan lebih lanjut dari persidangan Reuters Next sila klik di sini atau http://www.reuters.com/business/reuters-next

(Pelaporan oleh Jane Wardell. Penyuntingan oleh Gerry Doyle)

Sila Baca Juga

Indonesia untuk mengusir bintang media sosial Rusia yang mengadakan pesta

Indonesia untuk mengusir bintang media sosial Rusia yang mengadakan pesta

DENPASAR, Indonesia: Seorang selebriti media sosial Rusia dideportasi dari Indonesia pada 24 Januari setelah dia …

%d bloggers like this: