Bagi mangsa Rumah Ibu dan Bayi Ireland siasatan membangkitkan masa
Bagi mangsa Rumah Ibu dan Bayi Ireland siasatan membangkitkan masa

Bagi mangsa Rumah Ibu dan Bayi Ireland, siasatan membangkitkan masa lalu yang menyakitkan

DUBLIN (Reuters) – Dihantui oleh penglihatan hantu saudara-saudara yang tidak pernah dia ketahui, Anna Corrigan mengalami malam yang buruk menjelang penerbitan pada Selasa laporan seluas 3.000 halaman mengenai kengerian yang berlaku di Rumah Ibu dan Bayi yang dikendalikan oleh Gereja Ireland.

Kakaknya yang lebih tua, John dan William Dolan, dilahirkan di salah satu rumah bagi ibu dan bayi mereka yang belum berkahwin, di bandar Tuam di barat Ireland. Mereka dianggap antara 802 bayi dan kanak-kanak yang mati di rumah dan dibuang tanpa sengaja di kubur besar oleh biarawati Katolik yang mengurusnya.

“Saya tidur malam yang sangat buruk semalam,” kata Corrigan kepada Reuters dalam wawancara Zoom dari rumahnya di Dublin, yang menggambarkan mimpi yang tidak menentu tentang keluarganya.

Bersama dengan orang lain yang terkena tragedi Tuam, dia sedang menunggu laporan siasatan hari Selasa mengenai kadar kematian yang sangat tinggi di rumah-rumah itu, yang telah dikatakan sulit dilakukan oleh wakil Perdana Menteri Leo Varadkar. [L1N2JN0RQ]

“Hati saya hancur bagi setiap mangsa yang selamat,” kata Corrigan. “Saya merasa trauma.”

Pada masa lalu, moral Katolik yang ketat di Irlandia membuatnya sangat memalukan untuk hamil sebelum berkahwin, dan wanita akan ditolak sebagai dosa oleh keluarga dan masyarakat mereka.

Banyak yang tersembunyi di Rumah Ibu dan Bayi untuk melahirkan, kemudian dipisahkan dari bayi mereka dan dihantar pergi. Sebilangan anak-anak diasuh, beberapa diadopsi, dan ada yang tinggal di rumah hingga mereka dapat dikirim ke rumah anak yatim yang dibiayai oleh Gereja yang juga didera oleh penganiayaan.

Dijalankan oleh biarawati dari perintah Bon Secours, rumah Tuam beroperasi dari tahun 1925 hingga 1961 dan dirobohkan pada tahun 1970-an.

Hanya beberapa dekad kemudian, penyelidikan oleh sejarawan tempatan amatur Catherine Corless membawa kepada penemuan kubur besar di kawasan kediaman itu. Corless, yang dibesarkan di Tuam bersama keluarganya, didorong oleh gangguan ingatan kanak-kanak kecil yang kurus dari rumah yang dipisahkan dari murid-murid lain di sekolahnya.

Saudari Bon Secours tidak memberikan komen mengenai mengapa mayat bayi dikebumikan seperti keadaannya. Mereka mengatakan bahawa mereka memindahkan rekod rumah itu kepada pihak berkuasa tempatan ketika rumah ditutup pada tahun 1961.

Dilahirkan pada tahun 1956, Corrigan dibesarkan sebagai anak tunggal. Jauh sekali dalam hidupnya, setelah ibu bapanya meninggal, dia menyelidiki sejarah keluarganya dan terkejut mengetahui bahawa ibunya mempunyai dua bayi lelaki di rumah Tuam, pada tahun 1946 dan 1950.

Kedua-dua bayi mati sangat muda, menurut catatan. Corrigan telah memperoleh sijil kematian untuk John, tetapi tidak ada maklumat sama sekali mengenai apa yang terjadi pada William. Dia harus menyesuaikan diri dengan identiti baru sebagai anak bungsu dari tiga anak, dan merasakan rasa kehilangan yang mendalam bagi adik-beradik yang tidak pernah dia temui.

Seperti saudara-mara dan mangsa yang lain, dia meminta agar mayat bayi dan anak-anak yang ditemukan di Tuam digali dan dikenal pasti melalui ujian DNA. Pemerintah mengatakan pada 2018 itu akan berlaku, tetapi setakat ini sedikit kemajuan yang dicapai.

Sekiranya tidak ada kepastian, Corrigan sering memikirkan saudara-saudaranya yang tidak dikenali, malah bertanya-tanya apakah mereka mungkin tidak akan mati.

“Di mana mereka? Adakah mereka mati? Adakah mereka berjalan di sekitar Amerika? Adakah mereka tahu siapa aku? Adakah mereka tahu siapa mereka?” katanya sambil mengesat air mata.

(Penulisan oleh Estelle Shirbon; Penyuntingan oleh Alexandra Hudson)

Sila Baca Juga

Orang Arab bersumpah untuk menghentikan hukuman mati di bawah umur

Orang Arab bersumpah untuk menghentikan hukuman mati di bawah umur; beberapa hukuman mati masih ada, kata kumpulan hak asasi

DUBAI (Reuters) – Lima orang yang melakukan jenayah di Arab Saudi sebagai kanak-kanak di bawah …

%d bloggers like this: