Bagus cepat atau murah pilih dua
Bagus cepat atau murah pilih dua

Bagus, cepat atau murah – pilih dua

BANYAK rakan saya yang merupakan ahli perniagaan di Lembah Klang mempunyai peraturan mengenai Pulau Pinang.

“Jangan berniaga dengan orang Pulau Pinang,” mereka akan memberitahu saya selama tujuh tahun saya di Lembah Klang pada awal tahun 2000-an. Mereka tidak tahu bahawa saya suka Pulau Pinang semasa saya mendengarkan mereka dengan wajah poker.

Tidak kurang dari tujuh pengusaha berpengalaman – dalam makanan dan minuman, pembinaan, teknologi maklumat, dan sebagainya – bersumpah mereka tidak akan pernah melakukan usaha sama dengan orang perniagaan Pulau Pinang.

Dan saya bertemu dengan beberapa kenalan perniagaan di Ipoh dengan persepsi yang sama. Orang Pulau Pinang pelit, kecil dan kalkulator, kata mereka.

Kemudian ada sesuatu yang diberitahu oleh seorang profesor di Universiti Sains Malaysia (USM) sekali.

Menurutnya, semasa dia menjadi pelajar di USM, wanita muda yang belajar di sana akan menyampaikan nasihat ini: Jangan berkencan dengan orang Pulau Pinang; mereka membawa anda hanya ke gerai penjaja.

Melengkapkan semua tuduhan ini adalah kalimat yang sering disebut: “Koin 10sen adalah ukuran roda kereta sapi di Pulau Pinang”, yang bermaksud untuk mengatakan orang Pulau Pinang membuat keuntungan besar melebihi 10 sen.

Nampaknya sebilangan penduduk Pulau Pinang merasa bangga dengan label ini kerana terdapat sebuah arca di Jalan Masjid Kapitan Kling, George Town, untuk menggambarkannya.

Itu adalah sekeping besi dari gerobak sapi dengan duit syiling setengah sen persegi pada hari-hari Selat yang digunakan sebagai roda.

“Kenyataan itu pernah dinyatakan oleh orang-orang Pulau Pinang di daratan mengenai orang-orang di pulau itu,” kata mantan ahli parlimen Jelutong, Jeff Ooi.

Ooi, 65, seorang Kedahan, menghabiskan banyak masa mudanya di daratan Pulau Pinang. Dia adalah perunding IT di Lembah Klang selama bertahun-tahun dan kemudian menghabiskan dua penggal untuk melayani Pulau Pinang sebagai Ahli Parlimen.

Dia ingat bahawa ketika roda kereta sapi ini mengatakan sampai di Lembah Klang, orang di sana mengubahnya untuk mengatakan bahawa duit syiling 10 sen adalah ukuran bulatan bagi rakyat Pulau Pinang.

“Pepatah ini sudah lama saya ingat dan ia pertama kali dibahas mengenai penduduk pulau,” kata Ooi.

“Mungkin orang-orang Pulau Pinang dahulu begitu berhati-hati dengan wang mereka sehingga menjadi budaya macam-macam.

“Saya sendiri menganggap orang Pulau Pinang mempunyai tali dompet yang lebih ketat tetapi saya melihat ini sebagai sifat hanya di kalangan mereka yang berusia 50-an dan ke atas.

“Orang-orang Pulau Pinang yang lebih muda yang telah menghabiskan masa bekerja di sekitar Kuala Lumpur tahu bahawa mereka tidak seharusnya mengira wang sepanjang masa.”

Saya mula merenung tentang roda kereta lembu ini kerana feri Pulau Pinang.

Feri lama kami menuju ke masa depan yang baru sebagai restoran terapung, muzium dan tarikan pelancongan, menunjukkan betapa bererti pada orang Pulau Pinang dan pengunjung.

Kemudian di media sosial, saya membaca catatan dari orang-orang Pulau Pinang yang menyatakan harapan bahawa tarikan-tarikan baru ini akan “terjangkau”.

Mengapa mereka mesti berpatutan? Mengapa mereka tidak boleh menjadi cantik, mencolok, memperkaya dan mewah? Hebat, terancang dan cantik?

Pada tahun 1950-an, ada prinsip pengurusan proyek yang disebut Iron Triangle, juga disebut Triple Constraint.

Ia menyatakan bahawa kejayaan atau kualiti akhir sesuatu projek dibatasi oleh kos, masa dan ruang lingkup.

Segitiga Besi kini dianggap usang kerana tidak dapat mempertimbangkan aspek pengurusan projek yang berjaya seperti nilai-nilai pihak berkepentingan dan kelestarian alam sekitar, tetapi sebagai aturan praktis, ketiga kekangan hari ini dikemas menjadi tiga kata sifat: baik, cepat dan murah.

Apa yang baik dan cepat tidak boleh menjadi murah. Apa yang cepat dan murah tidak akan pernah baik. Dan jika anda menginginkannya baik dan murah, jangan berharap ia cepat. Walaupun anda melakukannya, anda tidak dapat memperolehnya dengan baik dan cepat dan murah pada masa yang sama.

Sekiranya kita mahu masa depan baru feri berpatutan (murah?), Kita perlu memilih satu lagi. Adakah kita mahukannya baik atau cepat?

Kita perlu bergantung pada kemampuan pengusaha untuk memberi masa depan yang cerah kepada feri baru. Projek-projek tersebut harus bermanfaat bagi mereka, pekerja dan pemodal mereka untuk menarik bakat dan sumber daya yang baik.

Kita perlu memastikan bahawa apa yang menjadi feri tidak akan ditertawakan, diejek, dikritik.

Oleh itu janganlah kita meminta “berpatutan”. Marilah kita bersedia membayar dengan baik dan mengharapkan masa yang baik di feri ketika mereka dilahirkan semula.

Sila Baca Juga

Mari menjadi pelancong yang bertanggungjawab Bintang

Mari menjadi pelancong yang bertanggungjawab | Bintang

ITU lagi hujan pelancong di Pulau Pinang. Hari ini berakhir pada hujung minggu yang panjang …

%d bloggers like this: