Bank Dunia memberi amaran kepada G20 agar tidak melakukan terlalu
Bank Dunia memberi amaran kepada G20 agar tidak melakukan terlalu

Bank Dunia memberi amaran kepada G20 agar tidak melakukan terlalu sedikit untuk mengatasi masalah hutang

WASHINGTON (Reuters) – Presiden Bank Dunia David Malpass pada hari Sabtu memperingatkan para pemimpin G20 bahawa gagal memberikan pelepasan hutang yang lebih tetap kepada beberapa negara sekarang boleh menyebabkan peningkatan kemiskinan dan pengulangan kemerosotan tidak teratur yang dilihat pada tahun 1980-an.

Malpass mengatakan dia gembira dengan kemajuan yang dicapai oleh Kumpulan 20 ekonomi utama dalam meningkatkan ketelusan hutang dan memberikan pelepasan hutang kepada negara-negara termiskin, tetapi lebih banyak yang diperlukan.

“Pengurangan dan ketelusan hutang akan membolehkan pelaburan produktif, kunci untuk mencapai pemulihan yang lebih awal, lebih kuat dan lebih tahan lama,” kata Malpass kepada para pemimpin G20 semasa pertemuan konferensi video.

“Kita harus berhati-hati daripada melakukan terlalu sedikit sekarang, dan kemudian mengalami kegagalan bayar dan penstrukturan hutang berulang seperti pada tahun 1980-an,” katanya.

Yang disebut ‘dekad yang hilang’ pada tahun 1980-an menyaksikan banyak negara yang sangat berhutang di Amerika Latin dan di tempat lain tidak dapat membayar hutang mereka, melambatkan pertumbuhan dan usaha mengurangkan kemiskinan.

Malpass, yang mulai mendorong pelepasan hutang pada awal krisis COVID-19, memberi amaran bahawa cabaran hutang semakin kerap berlaku, termasuk di Chad, Angola, Ethiopia dan Zambia, dan kegagalan memberikan “pelepasan hutang yang lebih kekal” meninggalkan prospek yang suram untuk mengurangkan kemiskinan.

Pemimpin G20 siap untuk secara resmi mendukung perpanjangan pembekuan sementara dalam pembayaran hutang dua hala rasmi oleh negara-negara termiskin, dan penerapan kerangka umum untuk penstrukturan hutang di masa depan.

Beberapa negara, termasuk China, masih enggan menerima perlunya pembatalan hutang, walaupun ahli ekonomi atasan mengatakan bahawa hal itu mungkin diperlukan dalam beberapa kes. Pemiutang sektor swasta juga gagal bergabung, walaupun ada panggilan berulang kali oleh pemimpin G20, kumpulan masyarakat madani dan PBB.

Malpass mengatakan bahawa Bank bekerjasama erat dengan G20 di negara-negara yang terjejas oleh kerapuhan, konflik dan keganasan, termasuk Sahel, Somalia, Lebanon, Gaza dan Tebing Barat.

Di Sudan, dia mengatakan dia berharap izin tertunggak dapat bergerak dengan cepat, terutama mengingat masuknya pelarian dari negara jiran Ethiopia, yang akan memungkinkan dana Bank Dunia yang besar mulai mengalir dengan segera.

Amerika Syarikat bulan lalu bergerak untuk mengeluarkan Sudan dari senarai penaja terorisme negara, membersihkan salah satu rintangan yang dihadapi negara Afrika yang sangat berhutang, yang mempunyai hutang luar negeri sekitar $ 60 bilion.

(Pelaporan oleh Andrea Shalal; Penyuntingan oleh Daniel Wallis dan Diane Craft)

Sila Baca Juga

Pemerintah Afghanistan Taliban mengumumkan kesepakatan terobosan untuk meneruskan perbincangan damai

Pemerintah Afghanistan, Taliban mengumumkan kesepakatan terobosan untuk meneruskan perbincangan damai

KABUL (Reuters) – Pemerintah Afghanistan dan perwakilan Taliban mengatakan pada hari Rabu bahawa mereka telah …