Bekas PM Sepanyol Rajoy dan Aznar memberi keterangan dalam kes
Bekas PM Sepanyol Rajoy dan Aznar memberi keterangan dalam kes

Bekas PM Sepanyol Rajoy dan Aznar memberi keterangan dalam kes rasuah

MADRID (Reuters) – Dua bekas perdana menteri Sepanyol – Mariano Rajoy dan Jose Maria Aznar – memberi keterangan pada hari Rabu dalam perbicaraan rasuah Mahkamah Tinggi yang melibatkan bekas anggota terkemuka Parti Rakyat konservatif (PP) mereka.

Aznar, yang pertama kali bercakap, menafikan mempunyai pengetahuan mengenai skim perakaunan selari yang dikatakan PP.

Perbicaraan dan kesaksian berprofil tinggi, yang dilakukan dari jarak jauh, meletakkan kesepakatan masa lalu parti itu kembali menjadi perhatian di tengah-tengah kempen pilihan raya penting di wilayah Madrid.

Ini adalah pertama kalinya Aznar, yang memimpin Sepanyol antara tahun 1996 dan 2004, memberi kesaksian dalam kes rasuah, sementara Rajoy, perdana menteri pada tahun 2011-2018, telah bersaksi dalam perbicaraan yang berkaitan pada tahun 2017.

Kes ini berpunca dari skandal rasuah yang berkaitan dengan penggunaan dana yang tidak banyak digunakan pada tahun 1990-an dan awal tahun 2000-an untuk membiayai kempen secara haram, yang mengakibatkan puluhan anggota PP berpangkat penjara dipenjara.

Mahkamah Tinggi sekarang sedang memeriksa apakah pihak tersebut memperbaharui ibu pejabatnya yang bersejarah di pusat Madrid menggunakan dana haram, dan apakah pihak yang berpesta besar didakwa mengambil sampul penuh wang tunai.

“Saya tidak pernah mendapat pelengkap gaji saya … saya tidak tahu apa yang dilakukan orang lain. Saya juga tidak peduli,” kata Aznar kepada mahkamah, sambil menambah bahawa dia telah menyatakan semua pendapatannya dalam penyata cukai.

Pemimpin PP Pablo Casado baru-baru ini mengumumkan hasratnya untuk menjual bangunan di jalan Genova yang berprestij itu dalam usaha simbolik untuk meninggalkan skandal rasuah parti dan mengembalikan beberapa pengundi yang hilang dari parti politik yang baru dibuat di sebelah kiri dan di sebelah kanannya di atas dekad yang lalu.

Bekas bendahari PP Luis Barcenas, yang menjalani hukuman penjara 29 tahun, baru-baru ini menuduh Rajoy mempunyai pengetahuan mengenai perakaunan selari parti, yang merupakan sesuatu yang selalu ditolak oleh mantan perdana menteri.

Rajoy digulingkan dari kuasa pada bulan Jun 2018 setelah kehilangan undi tidak percaya diri setelah skandal tersebut. Dia meletak jawatan sebagai ketua parti dan kembali ke pejabatnya sebagai pendaftar harta tanah. Dia selalu menafikan melakukan kesalahan.

Aznar, yang meletak jawatan sebagai pemimpin parti pada tahun 2004 dan telah bekerja di sektor swasta sejak itu, juga telah menafikan melakukan kesalahan.

(Pelaporan oleh Emma Pinedo; Penyuntingan oleh Inti Landauro, Andrei Khalip dan Bernadette Baum)

Sila Baca Juga

Bank Dunia mengatakan untuk memberikan 2 bilion untuk vaksin

Bank Dunia mengatakan untuk memberikan $ 2 bilion untuk vaksin di negara-negara membangun pada akhir April

WASHINGTON (Reuters) – Kumpulan Bank Dunia akan memberikan pembiayaan $ 2 bilion pada akhir April …

%d bloggers like this: