Bekas tentera Peru menimbulkan ketegangan pilihan raya dengan rayuan Angkatan
Bekas tentera Peru menimbulkan ketegangan pilihan raya dengan rayuan Angkatan

Bekas tentera Peru menimbulkan ketegangan pilihan raya dengan rayuan Angkatan Bersenjata untuk “memperbaiki” tinjauan pendapat

LIMA (Reuters) – Sekumpulan pegawai yang telah bersara mencadangkan tentera Peru harus menolak untuk mengiktiraf calon sosialis Pedro Castillo jika dia diisytiharkan sebagai pemenang pilihan raya presiden negara itu jika tuduhan penipuan tidak disiasat, menurut surat yang diedarkan secara meluas di media sosial pada hari Jumaat .

Presiden sementara Francisco Sagasti mengesahkan surat itu, yang disiarkan di Twitter dan Facebook, tiba di markas besar angkatan bersenjata, dengan nama sekurang-kurangnya 80 anggota tentera yang telah bersara.

Sagasti mengatakan dia telah memerintahkan penyiasatan terhadap apa yang dikatakannya sebagai “tingkah laku berbahaya” terhadap aturan undang-undang dan menegaskan angkatan bersenjata harus tetap berkecuali.

Peru mengadakan pusingan kedua pemilihan presidennya pada 6 Jun, dengan Castillo mendahului calon konservatif Keiko Fujimori dengan margin tipis, menurut kiraan suara pejabat pilihan raya yang diselesaikan pada hari Selasa.

Pemenangnya belum diisytiharkan secara rasmi kerana parti Fujimori, putri sulung bekas presiden yang dipenjarakan Alberto Fujimori, telah meminta pembatalan sekitar 900 meja pemungutan suara di mana dia menuduh, tanpa memberikan bukti secara terbuka, bahawa penipuan telah dilakukan.

Surat Jumaat meminta ketua tentera untuk “bertindak tegas” dan “memperbaiki” “ketidakteraturan yang ditunjukkan” yang berlaku semasa pemungutan suara atau berisiko memiliki komandan “haram dan tidak sah” sebagai ketua negara.

Pilihan raya yang ketat telah memecahbelahkan rakyat pengeluar tembaga kedua terbesar di dunia. Perarakan tunjuk perasaan oleh penyokong kedua-dua calon berlangsung hampir setiap hari di pusat bandar Lima, meminta resolusi cepat dan menghormati kehendak rakyat.

Castillo, 51, memperoleh 50.125% undi pada pusingan kedua, memimpin 44.058 undi ke atas Fujimori, yang menurut peguamnya berusaha untuk membatalkan sekitar 250,000 undi, kebanyakannya di kawasan luar bandar yang miskin yang merupakan pangkalan sokongan Castillo berbeza dengan dia sebahagian besar bandar.

Pendakian Castillo ke pejabat tinggi, dan rencananya untuk mengagihkan kekayaan, menaikkan cukai perlombongan dan menulis semula perlembagaan, telah membuat para pelabur elit dan asing Peru khawatir.

Angkatan Bersenjata memainkan peranan penting dalam karier Alberto Fujimori, menyokongnya ketika dia menutup Kongres pada tahun 1992 dan mengambil alih kekuasaan pemerintah otoriter.

(Pelaporan oleh Marco Aquino, tulisan oleh Aislinn Laing; Penyuntingan oleh Sonya Hepinstall)

Sila Baca Juga

Bolsonaro Brazil bertukar menjadi senator kanan tengah untuk kelangsungan politik

Bolsonaro Brazil bertukar menjadi senator kanan tengah untuk kelangsungan politik

BRASILIA (Reuters) – Presiden sayap kanan Brazil Jair Bolsonaro meminta Senator Ciro Nogueira untuk menjadi …

%d bloggers like this: