Bekerja dari rumah memerlukan tol fizikal dan syarikat berusaha
Bekerja dari rumah memerlukan tol fizikal dan syarikat berusaha

Bekerja dari rumah memerlukan tol fizikal – dan syarikat berusaha mendapat keuntungan dari itu

Lindy Burns mempunyai setiap niat untuk mendapatkan meja dan kerusi yang tepat setelah wabak itu memaksanya untuk mula bekerja dari rumah. Sebagai pemilik klinik terapi yoga, dia lebih memahami kepentingan postur daripada kebanyakan.

Setahun kemudian, “Saya cenderung banyak bekerja di tempat tidur atau di lantai menggunakan tempat tidur sebagai meja,” kata Burns, 38,. “Saya pada dasarnya dalam keadaan lentur pinggul yang mendalam sepanjang masa, dan ia benar-benar menyebabkan kesakitan dan ketegangan pada tali pinggang.”

Bagi banyak yang telah bekerja dari jarak jauh sejak Mac 2020, pejabat rumah tidak pernah benar-benar menjadi satu – hanya persediaan sementara yang cukup untuk beberapa minggu atau lebih. Pada ketika mana kehidupan pasti akan kembali normal, bukan?

Tetapi stesen kerja yang kurang ideal – monitor terlalu kecil dan terlalu rendah; meja yang tidak dapat disesuaikan; kerusi tanpa sandaran tangan dan sokongan belakang; papan kekunci dan pad sentuh yang terpasang dan bukan yang luaran – digabungkan dengan tabiat kerja yang tidak aktif telah menyebabkan keadaan fizikal kerana wabak itu berlarutan.

Pekerja jarak jauh melaporkan menderita sakit dan sakit, sakit sendi, kekakuan, mati rasa, terowongan karpal dan sakit kepala. Itu membimbangkan majikan, terutama kerana banyak yang menggunakan dasar pekerjaan dari rumah yang tetap, dan keuntungan bagi perniagaan yang menawarkan penyelesaian seperti alat penahan sakit, peralatan pejabat dan perundingan ergonomik.

“Saya mempunyai punggung dan bahu atas yang sentiasa tegang, dan masalah di punggung bawah saya betul-betul di pangkal tulang belakang saya,” kata Rose Salm, akauntan cukai dari Vancouver, Kanada. “Saya fikir kepala saya terlalu jauh ke depan. Mungkin itu sudut skrin atau semacamnya, tetapi saya mengalami sakit otot di bahagian atas leher saya. “

Salm, 26, juga menyalahkan persekitaran yang menjadikannya terlalu mudah untuk menghabiskan berjam-jam pada masa yang tidak bergerak.

“Di pejabat, anda digalakkan untuk bangun dan berjalan-jalan,” katanya. “Sekarang saya sendiri di rumah, saya sama sekali tidak bangun kecuali saya lapar atau sesuatu.”

Penyakitnya disuarakan di pejabat doktor, di saluran syarikat Slack dan di media sosial ketika pekerja berjuang untuk menyesuaikan diri:

“Bekerja dari rumah merapatkan punggung dan leher saya.”

“Saya mungkin perlu meningkatkan ergonomi persediaan kerja dari rumah kerana sejak saya mula bekerja lagi leher saya telah membunuh saya.”

“Saya menukar meja saya menjadi meja berdiri dengan hanya meletakkan kotak di atasnya dan ia telah membuat perbezaan dunia untuk postur saya, serta sakit leher, punggung, dan bahu.”

Doktor dan kiropraktor menunjukkan beberapa faktor penyumbang. Pekerja pejabat mempunyai stesen kerja profesional dan, di banyak syarikat, akses kepada pakar ergonomik. Sama pentingnya, kehidupan kerja berkisar pada rutin harian: berpakaian dan berulang-alik, menghadiri perjumpaan, berehat kopi, berjalan di luar untuk mengambil makan tengah hari, mungkin pergi ke gim.

“Terdapat gerakan paksa. Dan sekarang secara tiba-tiba rutin itu hilang, ”kata Scott Bautch, presiden Majlis Persatuan Kiropraktik Amerika mengenai Kesihatan Pekerjaan. “Tidak banyak pemindahan lingkungan kerja ke lingkungan rumah.”

Musim bunga lalu, persatuan kiropraktik meninjau anggotanya dan mendapati bahawa 92% responden mengatakan mereka telah melihat peningkatan keadaan muskuloskeletal seperti sakit belakang dan leher akibat pesakit yang bekerja dari rumah. Dalam tinjauan susulan yang dilakukan pada musim panas, 57% responden mengatakan kekurangan pergerakan adalah sebab utama masalah tersebut meningkat semasa pandemi, diikuti oleh tekanan psikologi (20%) dan postur yang buruk (12%).

Sebilangan majikan, terutama yang berada di sektor teknologi, telah memberikan sokongan yang besar untuk membuat pekerja mereka ditubuhkan dengan betul.

Di Twitter, pekerja menerima AS $ 1,000 (RM4,137) untuk melengkapkan dan melengkapkan pejabat rumah mereka, yang boleh merangkumi AirPods, sandaran kaki, alat pembersih udara dan “penyediaan rakaman video konferensi lembut”, kata jurucakap.

Salesforce menawarkan pekerjanya penggantian awal sebanyak AS $ 250 (RM1,034) pada musim bunga untuk membantu menampung kos peralatan yang berkaitan dengan pejabat di rumah; ia menambahnya dengan tambahan AS $ 250 (RM1,034) pada musim gugur. Syarikat San Francisco juga menyediakan semua pekerjanya akses ke penilaian ergonomik dengan pakar, kata seorang jurucakap.

Shopify memberikan kepada setiap pekerjanya peruntukan kerja jarak jauh AS $ 1,200 (RM4,965) pada Mac lalu dan tambahan US $ 1,440 (RM5,958) setelah mengumumkan dua bulan kemudian bahawa ia akan berpindah ke struktur kerja tetap dari mana sahaja setelah wabak itu berakhir. Selain asas pejabat biasa, pekerja telah menggunakan wang tersebut untuk membeli mesin espresso, selipar, kerusi beg kacang dan “rak makanan ringan pejabat”.

“Kami mempercayai pekerja kami dan tidak menetapkan garis panduan untuk elaun jarak jauh ini,” kata Brittany Forsyth, ketua pegawai bakat Shopify.

Penghijrahan pekerja kolar putih secara besar-besaran dari bilik mereka telah mewujudkan peluang yang tidak dijangka bagi pembuat perabot yang pelanggannya secara historis merupakan syarikat dan bukannya pengguna individu.

“Kerusi pejabat – sekarang mereka menjual seperti kek panas,” kata Annette Bernat, jurucakap persatuan kiropraktik.

Tahun lalu, syarikat gergasi perabot pejabat, Herman Miller menyaksikan stoknya merosot 62% dari 21 Februari hingga 18 Mac kerana syarikat korporat Amerika naik secara tiba-tiba.

Syarikat Zeeland, Michigan dengan cepat bergabung semula. Beberapa bulan yang lalu, Herman Miller mula membuka kedai runcit pertamanya, menjual kerusi Aeron yang terdapat di mana-mana dan perabot pejabat mewah lain secara langsung kepada pengguna.

Kedai pertamanya dibuka pada bulan November di pusat membeli-belah Westfield Century City di Los Angeles, diikuti kedai kedua di Manhattan beberapa minggu kemudian; syarikat itu merancang untuk membuka beberapa lagi di seluruh negara tahun ini. Sejak itu stoknya pulih, hampir tiga kali ganda harga dalam 12 bulan terakhir.

“Pergeseran besar yang kami buat tahun ini adalah mengenai meletakkan produk ini kepada pengguna sebagai produk kesihatan dan prestasi,” kata Debbie Propst, presiden Herman Miller untuk runcit.

“Sama seperti industri tilam yang benar-benar mendorong mesej ini di sekitar ‘Terdapat semua kelebihan tidur malam yang hebat’, kami mempunyai peluang yang sama dengan kategori tempat duduk ergonomik: Duduk tidak baik untuk anda, tetapi jika anda Anda akan duduk, anda mesti duduk dengan baik. “

Jenama yang menjual penyelesaian pengurusan kesakitan juga menyaksikan kenaikan jualan. Selepas wabak itu bermula, puluhan syarikat menghubungi Hyperice untuk bertanya mengenai pembelian alat urut tangan Hypervolt, penggelek busa getaran dan produk lain untuk pekerja mereka, kata ketua eksekutif Jim Huether.

“Kami membuat rancangan yang lebih agresif sehingga majikan dapat bertindak dengan sewajarnya,” katanya, termasuk menaikkan potongan pesanan pukal korporat kepada 20% dari 10%. Netflix, LinkedIn, Google dan Nike adalah antara 250 syarikat yang membeli produk Hyperice untuk pekerja jarak jauh mereka.

Hasilnya, penjualan peranti belakang Venom yang dipakai oleh syarikat Irvine, California, US $ 249 (RM1,030) meningkat 300% pada tahun 2020 berbanding tahun sebelumnya dan jumlah pendapatan meningkat 40%, kata Huether. Dia mengatakan pertumbuhan itu “didorong oleh ledakan kecergasan dan kesejahteraan di rumah” semasa wabak itu.

Produk yang baik membantu, tetapi pekerja mengatakan bahawa mereka juga berusaha untuk mendidik diri mereka mengenai amalan ergonomik yang sihat.

Setelah berbulan-bulan bekerja dari rumah, Rachael WilderJones, 37, menghadapi banyak masalah: “Keletihan. Sakit belakang yang banyak. Kaki saya akan tidur semasa saya duduk di meja. Bangun di tengah malam dengan rasa sakit yang tajam, ”kata WilderJones, wakil pelanggan untuk penyedia insurans kesihatan yang besar.

Dia mula mengambil ubat penahan sakit, tetapi “ini hanya menutup masalah dan bukannya sampai ke akar penyebabnya”, katanya. Ketika syarikatnya mula mempromosikan perkongsian dengan San Francisco startup Hinge Health, dia mendaftar pada bulan Oktober.

Hinge Health menyediakan klien dengan program penjagaan kesihatan digital untuk membantu mereka menguruskan masalah muskuloskeletal mereka. WilderJones dihantar tikar yoga, tali latihan dan tablet yang dimuatkan dengan aplikasi kesihatan yang dipasangkan dengan sensor yang boleh dipakai. Dia juga ditugaskan sebagai ahli terapi fizikal dan jurulatih kesihatan.

“Pada dasarnya anda mengambil pendekatan langsung dalam perawatan anda berbanding dengan mengambil ubat atau melihat kiropraktor,” kata WilderJones, yang tinggal di Durham, NC Belajar untuk meregangkan badan dengan betul adalah “menyelamatkan nyawa saya”.

Hinge Health berkata, basis pelanggannya meningkat tiga kali ganda dan pendapatannya meningkat empat kali ganda dalam 10 bulan pertama wabak ini. Pada bulan Januari, syarikat itu mengumumkan telah mengumpulkan US $ 300 juta (RM1.24 bilion) dalam modal teroka, memberikan penilaian bernilai AS $ 3 bilion (RM12.41 bilion).

Bagi pekerja yang syarikatnya tidak memberikan bantuan, kewangan atau sebaliknya, pakar perubatan mengatakan masih ada beberapa perkara yang dapat mereka lakukan sendiri. Bautch, dari persatuan kiropraktik, mengatakan bahawa yang paling penting adalah ingat untuk bergerak dengan kerap.

Setiap 15 hingga 20 minit, “kita memerlukan rehat lima saat untuk menjauhkan hidung dan jari kaki kita sejauh mungkin – apa sahaja yang mengambil postur memandang ke depan dan membuat lanjutan,” katanya. “Ini adalah peraturan yang berlawanan: Jika saya melihat ke depan, saya perlu melihat ke belakang. Sekiranya saya melihat ke kiri, maka saya perlu melihat ke kanan. “

Sekiranya meja anda dipasang di tempatnya, katanya, angkat monitor anda menggunakan buku sehingga skrin anda berada pada paras mata. Sekiranya anda menggunakan komputer riba, pindah ke tempat yang berlainan di sekitar rumah pada siang hari – bermula di meja anda dan kemudian berdiri di kaunter sebentar.

Sekiranya anda tidak mempunyai kerusi pejabat yang sesuai dan mampu membeli satu dari saku, cari satu dengan ketinggian yang boleh disesuaikan dan “depan air terjun” – cerun ke bawah melegakan tekanan dari lutut. Kadang-kadang duduk di atas bola latihan dan bukannya di kerusi meja juga membantu. Melabur dalam papan kekunci yang berasingan.

Bautch mengakui bahawa kos produk tersebut dapat meningkat, tetapi “itu adalah badan anda. Jangan bimbang siapa yang membayarnya. “

Tetapi setelah melakukan beberapa bulan, dan dengan beberapa pengembalian yang normal, Burns mengatakan dia berencana untuk menghilangkan pandemi dengan pengaturan tempat tidur dan lantai.

“Saya telah melihat kursi dan meja yang bagus,” katanya, “tetapi biaya melebihi keuntungan pada saat ini.”

Burns mengalami percutian bertuah dua minggu lalu, ketika dia memandu ke rumahnya di Catonsville, MD, dan melihat kerusi pejabat di pinggir jalan dengan tanda “percuma” di atasnya.

Kerusi ada di bilik tidurnya sekarang. “Tetapi saya tidak mempunyai meja untuk bekerja dengannya.” – Perkhidmatan Berita Los Angeles Times / Tribune

Sila Baca Juga

KKR melaburkan 500 juta di firma penyimpanan awan Box

KKR melaburkan $ 500 juta di firma penyimpanan awan Box, mendapat tempat duduk

(Reuters) -Box Inc mengatakan pada hari Khamis syarikat gergasi ekuiti swasta KKR & Co Inc …

%d bloggers like this: