Belanjawan rekod Jepun membersihkan parlimen
Belanjawan rekod Jepun membersihkan parlimen

Belanjawan rekod Jepun membersihkan parlimen

TOKYO: Anggaran Jepun 106,6 trilion yen ($ 975,83 bilion) untuk tahun fiskal yang akan datang disetujui oleh parlimen pada hari Jumaat, meningkatkan spekulasi perbelanjaan yang lebih banyak sebagai tindak balas terhadap pandemi koronavirus.

Anggaran untuk tahun bermula 1 April ini membelanjakan 5 trilion yen dalam perbelanjaan kecemasan yang berkaitan dengan wabak tersebut. Ini mengikuti tiga pakej COVID-19 bernilai gabungan $ 3 trilion yang telah dilancarkan pada tahun fiskal semasa.

Ekonomi ketiga terbesar di dunia berada di puncak kemerosotan pada suku semasa kerana keadaan darurat yang berkaitan dengan koronavirus kedua yang dikenakan dari awal Januari hingga minggu lalu untuk Tokyo dan beberapa kawasan lain. Ekonomi terakhir menguncup pada suku April-Jun tahun lalu.

Sebilangan penganalisis menjangkakan lebih banyak perbelanjaan akan diumumkan ketika para politisi menekan agar spigot fiskal tetap terbuka, sementara biaya pinjaman pemerintah tetap rendah kerana pencetakan wang dari bank pusat.

“Langkah ekonomi yang besar akan dicari pada fiskal 2021 walaupun pada skala yang lebih kecil daripada tahun fiskal sekarang,” kata Koya Miyamae, ahli ekonomi kanan di SMBC Nikko Securities.

“Ketika kebijakan suku bunga rendah berlarutan, mekanisme autonomi tidak akan berfungsi dengan cara yang mendorong para politikus untuk bertujuan reformasi fiskal.”

Menteri Kewangan Taro Aso sejauh ini menolak pengeluaran lebih lanjut, dengan alasan bahawa fokus segera pemerintah adalah untuk menetapkan anggaran dan simpanan darurat dapat dimanfaatkan sesuai kebutuhan.

Anggaran tersebut mencapai tahap tertinggi pada tahun fiskal yang akan datang kerana perbelanjaan keselamatan sosial bola salji untuk menyokong populasi Jepun yang semakin tua dan mencatat perbelanjaan pertahanan untuk mengatasi ancaman dari Korea Utara dan China.

Ia juga membelanjakan perbelanjaan untuk mencapai transformasi digital dan berkecuali karbon, yang semakin menekan beban hutang industri yang paling berat di dunia lebih dari 2.5 kali ganda ekonomi Jepun. ($ 1 = 109.2400 yen) – Reuters

Sila Baca Juga

LBS melampirkan RDA dengan kerajaan negeri Melaka

LBS melampirkan RDA dengan kerajaan negeri Melaka

PETALING JAYA: Anak syarikat tidak langsung 70% milik LBS Bina Group Bhd, Leaptec Engineering Sdn …

%d bloggers like this: