Bentuk jawatankuasa bebas bipartisan untuk menyiasat kelewatan Undi18 kata Bersih
Bentuk jawatankuasa bebas bipartisan untuk menyiasat kelewatan Undi18 kata Bersih

Bentuk jawatankuasa bebas bipartisan untuk menyiasat kelewatan Undi18, kata Bersih 2.0

PETALING JAYA: Berikutan penundaan pelaksanaan Undi18, pengawas pemilu Bersih 2.0 menuntut penubuhan sebuah jawatankuasa bebas yang terdiri daripada perwakilan dari seluruh jurang politik dan masyarakat sipil untuk menyiasat masalah tersebut.

Bersih 2.0 mengatakan jawatankuasa bebas harus diberi kuasa untuk membuka fail dan mengemukakan maklumat, termasuk kontrak dan kos untuk penyediaan pendaftaran pemilih automatik, proses tender oleh Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR), sebab-sebab kelewatan dan tanggungjawab kontraktor serta pampasan yang harus dibayar kerana kegagalan kerana dijadualkan.

Dalam satu kenyataan pada hari Khamis (8 April), Bersih 2.0 menolak alasan yang diberikan oleh pengerusi SPR, Datuk Abdul Ghani Salleh mengenai kelewatan pelaksanaan Undi18 sebagai tidak masuk akal.

“Alasan Abdul Ghani yang tidak masuk akal dan sengaja untuk menyembunyikan masalah yang berlaku dalam pendaftaran pemilih automatik akan merosakkan kepercayaan masyarakat terhadap integriti kepemimpinannya,” katanya.

Bersih 2.0 juga mempersoalkan apakah mesyuarat Kabinet pada hari Rabu (7 April) telah memutuskan untuk memisahkan pelaksanaan menurunkan usia pengundian menjadi 18 tahun dan pendaftaran pemilih automatik.

“Berita baik yang ditunggu-tunggu oleh rakyat Malaysia selama seminggu tidak berlaku,” katanya.

Badan pengawas pilihan raya mempersoalkan sama ada Menteri Sains, Inovasi dan Teknologi Khairy Jamaluddin dan Menteri Belia dan Sukan, Datuk Seri Reezal Merican sebenarnya telah mengemukakan cadangan itu kepada Kabinet seperti yang dijanjikan pada 31 Mac.

Sementara itu, Bersih 2.0 menuntut menteri undang-undang de facto, Datuk Seri Takiyuddin Hassan untuk menyatakan pendirian dan pendirian PAS mengenai pemisahan pelaksanaan Undi18 dan pendaftaran pemilih automatik.

“Undi18 mungkin sudah diberlakukan pada Agustus 2019, jika tidak kerana tuntutan PAS untuk melaksanakan keduanya pada waktu yang sama.

“Sekiranya PAS tidak takut dengan suara pemuda, maka Takiyuddin harus menyokong cadangan Reezal dan Khairy untuk menguatkuasakan Undi18 dengan segera sementara menunggu halangan pendaftaran pemilih automatik dapat diselesaikan,” tambahnya.

Bersih 2.0 juga mengatakan tindakan merundingkan pelaksanaan Undi18 mirip dengan tindakan untuk menekan pengundi muda dan ia dapat memicu gelombang kemarahan masyarakat.

“Pemuda, yang sudah terhambat dengan pelbagai masalah pendidikan, ekonomi dan sosial, tidak akan duduk diam ketika diganggu oleh ahli politik munafik yang cuba menangguhkan Undi18, setelah meluluskan pindaan perlembagaan di Dewan Rakyat sebulat suara pada 16.2019 Julai. “

Panggilan untuk mempercepat pelaksanaan Rang Undang-Undang Perlembagaan (Pindaan) 2019 pada usia pemungutan suara berusia 18 tahun telah mendapat momentum dari kedua-dua belah pihak dari jurang politik, dan juga organisasi masyarakat sipil.

Berdasarkan rekod terkini oleh SPR, Abdul Ghani mengatakan bahawa jumlah rakyat Malaysia yang berumur 18 tahun ke atas adalah 5.6 juta, dengan 1.2 juta berumur antara 18 dan 20 tahun.

Terdapat juga 4.4 juta individu berusia 21 tahun ke atas yang layak untuk mengundi, tetapi belum didaftarkan sebagai pemilih.

Rakyat Malaysia boleh menandatangani petisyen yang dilancarkan oleh MCA untuk menekan SPR untuk mempercepat pelaksanaan Undi18 di https://www.change.org/p/suruhanjaya-pilihan-raya-malaysia-spr-segerakan-undi18?utm_content=cl_sharecopy_28252275_en- GB% 3A8 & perekrut = 1191544247 & utm_source = share_petition & utm_medium = copylink & utm_campaign = share_petition & utm_term = tap_basic_share

Sila Baca Juga

Kementerian Pengangkutan membantah tuntutan ketua persatuan kereta api mengenai kereta

Kementerian Pengangkutan membantah tuntutan ketua persatuan kereta api mengenai kereta api baru, membuat laporan berhubung dakwaan tersebut

PETALING JAYA: Kementerian Pengangkutan membuat laporan polis terhadap presiden Railwaymen Union of Malaya (RUM) Abdul …

%d bloggers like this: