Berhubungan hampir semasa fizikal terpisah
Berhubungan hampir semasa fizikal terpisah

Berhubungan hampir semasa fizikal terpisah

UNTUK Hu Mooi Seng, menghabiskan Tahun Baru Cina di tanah asing tidak pernah menjadi sebahagian daripada rancangan itu.

Pekerja logistik berusia 48 tahun, yang bekerja di Singapura, biasanya akan pulang ke rumah orang tuanya di Kajang, Selangor, untuk musim perayaan.

“Ini adalah ritual tahunan bagi saya untuk pulang bersama keluarga untuk meraikan bersama ibu bapa dan saudara-mara, tetapi tahun ini, saya harus melewatkannya,” katanya.

Kekecewaan Mooi Seng dikongsi oleh banyak rakyat Malaysia yang berada di luar negara atau di luar bandar kerana mereka tidak dapat kembali ke kampung halaman kerana sekatan perjalanan Covid-19.

Pandemik ini mungkin meredakan perayaan, tetapi ada juga yang datang dengan cara kreatif untuk mengamati tradisi tahunan untuk mendekatkan ahli keluarga, dalam arti maya.

“Saya belum pulang sejak wabak itu bermula tahun lalu,” kata Mooi Seng, yang pastinya merasa rindu, terutama kerana ini adalah tahun yang istimewa bagi keluarga.

Tiga anggota – semuanya dari pelbagai generasi – dilahirkan pada Tahun Lembu.

Mereka adalah Mooi Seng, ayahnya Hu Yew Song, 72, dan keponakannya, Hu Z Qin, 12.

“Ini adalah kali pertama saya menyambut Tahun Baru Cina di Singapura bersama isteri dan dua anak perempuan saya.

Mooi Seng memilih untuk tidak mengirim barang CNY kepada ibu bapanya kerana penghantarannya terlalu mahal.

“Entah bagaimana, terasa lebih tenang di sini dan tidak semarak seperti pulang ke rumah.

“Kami mungkin mengunjungi beberapa rakan di pulau itu selama Tahun Baru Cina,” kata Mooi Seng, yang biasanya membawa pulang perayaan untuk orang tuanya.

“Saya ingin menghantar mereka beberapa barang Tahun Baru Cina tetapi penghantaran dari Singapura mahal.

“Oleh itu, saya telah mengirim sejumlah wang yang lebih besar untuk ibu bapa saya supaya mereka dapat membeli barang-barang Tahun Baru Cina.

“Walaupun kami tidak dapat pulang tahun ini, kami merancang untuk saling berinteraksi pada makan malam perjumpaan kami melalui sembang video.

“Ini adalah bahagian yang paling saya akan lewatkan kerana Tahun Baru Cina adalah satu-satunya peluang untuk melihat semua saudara kita dan bersenang-senang bersama.

“Untuk anak-anak dalam keluarga kami, saya akan memberi mereka e-angpow dan mendoakan mereka tahun yang baik,” katanya.

Setiap tahun, Mooi Seng biasanya makan bersama ibu bapa dan saudara-mara pada hari pertama dan kedua Tahun Baru Cina.

Kadang-kadang, dia akan membawa dua anak perempuan dan keponakannya ke arked untuk bermain permainan.

Begitu juga, Yew Song tidak akan melakukan perjalanan tahunannya ke Teluk Intan, Perak, untuk mengunjungi keluarga adiknya kerana sekatan perjalanan.

Yew Song (kanan) pada majlis makan malam perjumpaan di sebuah restoran Jepun bersama keluarga dan saudara-mara semasa CNY tahun lalu

“Adik saya sekarang tinggal di rumah leluhur dan saya terlepas gaya hidup di sana.

“Saya menghabiskan sebahagian besar hidup saya di Teluk Intan dan kembali biasanya membawa saya ke jalan ingatan.

“Ketika saya di sana, saya akan mengambil kesempatan untuk mengunjungi rakan-rakan yang masih tinggal di kampung halaman saya.

“Tahun ini, saya pasti akan terlewat keluar di kedai kopi di kampung halaman saya dan bertemu rakan-rakan yang belum lama saya temui,” katanya, sambil menambah bahawa dia juga tidak akan dapat melakukan solat di sebuah kuil di sana untuk meminta berkat untuk tahun yang baik ke hadapan.

Yew Song, yang tinggal bersama isterinya, tidak akan melihat anak-anak dan cucu-cucunya tahun ini kerana perintah kawalan pergerakan itu berkuat kuasa sehingga 18 Februari.

“Kami boleh mengatur makan malam perjumpaan maya dan melihat semua orang melakukan panggilan video tetapi tidak akan sama dengan melihat satu sama lain secara langsung.

Syukurlah, dengan SOP Tahun Baru Cina terkini, lebih ramai ahli keluarga dapat menyertai makan malam perjumpaan termasuk seorang lagi anak lelaki, BG Hu, 47.

Z Qin menolong ayahnya BG memasang hiasan CNY di rumah mereka.

“Oleh kerana warga emas tidak digalakkan keluar semasa pandemi, kami memutuskan untuk merayakan perayaan itu sederhana,” katanya, sambil menambah bahawa mereka membeli barang keperluan Tahun Baru Cina mereka, termasuk pakaian, sebelum MCO dilaksanakan.

“Satu-satunya harapan saya ialah keadaan Covid-19 akan bertambah baik dan saya dapat berjumpa dengan keluarga saya tidak lama lagi,” katanya.

Bagi anak saudara Mooi Seng, Z Qin, Tahun Baru Cina adalah masa untuk bersenang-senang dengan sepupunya.

“Bunga api, permainan kad dan belanja selalu ada dalam senarai yang harus dilakukan semasa musim perayaan, tetapi sayangnya kami tidak dapat melakukan semua itu tahun ini.

“Saya selalu berharap dapat meluangkan masa dengan sepupu kerana saya biasanya tidak dapat berjumpa dengan mereka kerana tinggal di luar negara.

“Namun, kami akan menghabiskan masa bersama melalui sembang dalam talian dan permainan berbilang pemain tahun ini,” katanya.

Z Qin menambah bahawa dia menjangkakan Tahun Baru Cina yang tidak lancar kerana saudara-mara yang dikunjungi tidak dibenarkan.

“Ini bermakna saya akan mengumpulkan lebih sedikit paket merah. Saya harap semuanya dapat kembali normal dan kita akan bebas dari virus tahun depan sehingga saya dapat mengunjungi saudara-mara saya dan mengumpulkan lebih banyak tenaga, ”katanya.

Sila Baca Juga

PM melancarkan rancangan pemberdayaan kepemimpinan komuniti Rukun Tetangga

PM melancarkan rancangan pemberdayaan kepemimpinan komuniti Rukun Tetangga

PETALING JAYA: Pemerintah akan memperkasakan kepemimpinan ribuan Kawasan Rukun Tetangga (KRT) di seluruh negara melalui …

%d bloggers like this: