Bersyukur Ahli gimnasium Olimpik lapan kali gagal ke final
Bersyukur Ahli gimnasium Olimpik lapan kali gagal ke final

‘Bersyukur’: Ahli gimnasium Olimpik lapan kali gagal ke final | Sukan

Oksana Chusovitina dari Uzbekistan dipeluk oleh Orabi Bader, ahli fisioterapi untuk Israel, setelah melakukan persembahan di bilik kebal di Pusat Senam Ariake, Tokyo, Jepun 25 Julai 2021. – Gambar Reuters

TOKYO, 25 Julai – Ahli sukan Olimpik sebanyak lapan kali Oksana Chusovitina menangis ketika dia terlepas hari ini di tempat terakhir dalam Sukan terakhirnya, tetapi mendapat tepuk tangan ketika dia meninggalkan pentas sukan terbesar buat kali terakhir.

Pemain berusia 46 tahun itu menyasarkan tempat di final peti besi, dan tidak dapat menyembunyikan kekecewaannya ketika menyedari bahawa skornya tidak cukup tinggi untuk membuatnya terus bertengkar.

Atlet dan jurulatih berbaris untuk merangkul atlet legenda, yang membuat debut sukannya dalam pertandingan junior pada tahun 1987, mewakili Kesatuan Soviet.

“Kami mengucapkan terima kasih atas sumbangannya untuk senam seni,” kata penyiar di Pusat Gimnastik Ariake Tokyo ketika pasukan, pegawai dan wartawan bertepuk tangan.

Dia mengatakan kemudian dia menangis “air mata kebahagiaan, kerana begitu banyak orang telah menyokong saya sejak sekian lama.

“Saya sangat bersyukur.”

Dilahirkan di Uzbekistan pada tahun 1976, pengembaraan Olimpik Chusovitina bermula di Barcelona pada tahun 1992, di mana dia memenangi emas pasukan, menambah perak di peti besi di Beijing 2008.

Dia telah mundur dari sukan sebelumnya, tetapi ketika anaknya Alisher didiagnosis menderita leukemia, dia kembali untuk membantu membayar bil perubatannya.

Dia pulih dari penyakit, dan pada usia 24 tahun lebih tua daripada banyak pesaing ibunya di Tokyo.

Dengan peraturan virus yang membuat peminat tidak berada di tempat tersebut, beberapa lusin orang yang menonton Chusovitina di tempat itu berusaha memberinya keputusan yang tepat, tetapi orang Uzbekistan mengakui suasana tidak seperti yang dia harapkan.

“Saya ingin mempunyai penonton,” katanya.

“Sudah tentu dari segi prestasi, lebih baik jika hanya anda dan alat. Tetapi setiap atlet memerlukan perhatian dan tepukan ini. “

“Mungkin saya akan melewatkan Paris, dan pergi ke Los Angeles untuk tepuk tangan,” dia bergurau.

Uzbekistan telah berada di setiap Olimpik sejak Barcelona pada tahun 1992, tetapi menegaskan tidak akan ada putaran U mengenai keputusannya untuk menjadikan Tokyo sebagai pertandingan terakhirnya.

“Saya berumur 46 tahun! Tidak ada yang akan berubah, ”katanya. – AFP

Sila Baca Juga

Messi tenang dalam undian PSG ketika Liverpool Man City memenangi

Messi tenang dalam undian PSG ketika Liverpool, Man City memenangi thriller | Sukan

Lionel Messi dari Paris St Germain beraksi menentang Club Brugge di Stadium Jan Breydel, Bruges …

%d bloggers like this: