Bola Sepak Bolasepak Real Betis bertekad untuk menewaskan Valencia menerusi sepakan
Bola Sepak Bolasepak Real Betis bertekad untuk menewaskan Valencia menerusi sepakan

Bola Sepak: Bolasepak-Real Betis bertekad untuk menewaskan Valencia menerusi sepakan penalti dalam perlawanan akhir Copa del Rey

SEVILLE (Reuters) -Real Betis menahan keberanian mereka untuk memenangi penentuan penalti 5-4 dan mengetepikan Valencia dalam final Copa del Rey pada hari Sabtu selepas pertandingan mendebarkan berakhir 1-1 berikutan masa tambahan di stadium La Cartuja yang penuh sesak.

Dalam pertembungan klasik yang penuh dengan peluang menjaringkan gol dan penyelamatan yang luar biasa, adalah sukar untuk memisahkan kedua-dua pasukan yang mengekalkan rentak laju sepanjang 120 minit.

Yunus Musah terlepas sepakan penalti keempat Valencia untuk memberikan Betis kemenangan 5-4 menerusi sepakan penalti.

Terdahulu, jaringan Hugo Duro pada minit ke-30 telah membatalkan gol pembukaan Borja Iglesias untuk Betis.

Kemenangan menakjubkan Real Betis di kampung halaman Seville memastikan mereka trofi utama pertama sejak mereka memenangi gelaran yang sama pada 2005.

Ia merupakan pertembungan gaya yang dipertandingkan antara mentaliti menyerang, berasaskan penguasaan Betis dan blok pertahanan padu Valencia serta peralihan pantas menegak pada serangan balas.

Pasukan Manuel Pellegrini mendominasi penguasaan bola dengan penjaring terbanyak Copa del Rey dan MVP final Borja Iglesias sebagai ancaman utama, tetapi Valencia sentiasa menjadi ancaman kepada lawan mereka dalam serangan balas, dengan Hugo Duro mencipta pelbagai masalah kepada pertahanan Betis.

“Untuk memenangi gelaran ini selepas bertahun-tahun di bandar kami dan di hadapan peminat kami adalah satu perkara yang mengagumkan,” kata kapten Joaquin kepada pemberita sambil menangis sebelum menjulang trofi itu dan menjadi pemain pertama memenangi dua gelaran dengan warna Betis seperti yang dia ada. dalam bidang itu 17 tahun lalu.

“Saya fikir ia adalah kerja selama bertahun-tahun, mendapatkan sesuatu sedikit demi sedikit, membina daripada banyak usaha. Tahniah kepada Valencia kerana jika mereka menang mereka layak menjadi pemenang, ia adalah permainan yang menakjubkan.”

Joaquin yang berusia 40 tahun mengumumkan pada November lalu bahawa ini akan menjadi musim terakhirnya selepas 21 tahun berturut-turut bola sepak liga teratas dan akan pergi selepas membantu Betis kesayangannya memenangi gelaran keempat kerana mereka hanya memenangi Liga 1935, Piala 1977 dan Piala 2005 yang disebutkan di atas dalam sejarah 115 tahun mereka.

Betis bermula garang dan gol pembukaan Iglesias hadir 11 minit permainan dengan tandukan jarak dekat ke bumbung jaring hasil hantaran silang yang diletakkan dengan sempurna dari garisan tepi kanan oleh bekas pemain Arsenal Eric Bellerin.

Apabila penduduk tempatan kelihatan mengawal, Hugo Duro menjaringkan gol penyamaan dengan serangan balas sepantas kilat yang dimulakan oleh Ilaix Moriba yang memberikan hantaran masuk cemerlang kepada Duro di ruang angkasa di belakang barisan pertahanan Betis. Penyerang itu memasuki kawasan tanpa dicabar dan melontar bola ke atas Claudio Bravo untuk menjaringkan gol dengan sentuhan sejuk dengan kaki kirinya.

Betis hampir menjaringkan gol beberapa minit kemudian apabila rembatan jarak jauh yang kuat dari Sergio Canales meledak dari tiang kiri Giorgi Mamardashvili.

Valencia kembali bersemangat selepas rehat dan mempunyai tiga peluang jelas untuk menjaringkan gol dalam lapan minit pertama, dengan Bravo melakukan dua perhentian luar biasa dari Duro dan Moriba terlepas satu lagi jauh dari dalam kotak.

Tetapi Betis perlahan-lahan mengawal semula dan membuat banyak peluang sendiri, dengan Mamardashvili menyinar dengan sekurang-kurangnya empat perhentian cemerlang pada minit-minit akhir peraturan, menahan kebuntuan ke masa tambahan.

Dengan keletihan pemain selepas 90 minit beraksi tanpa henti, kedua-dua pasukan berundur selangkah ke belakang pada masa tambahan dan perlawanan diteruskan ke penentuan sepakan penalti, di mana pemain tengah Amerika berusia 19 tahun itu satu-satunya yang terlepas.

“Bola sepak sangat indah tetapi kadangkala ia juga sangat kejam,” kata kapten Valencia Jose Gaya kepada pemberita.

“Ia amat menyedihkan kerana kami kehilangan piala dan peluang untuk layak ke Liga Europa. Kami meninggalkan sini hari ini dengan sangat kecewa, walaupun sangat bangga.”

(Laporan oleh Fernando Kallas; Penyuntingan oleh Daniel Wallis)

Sila Baca Juga

Bola Sepak Bola Sepak Sepanyol akan menentang Portugal seperti perlawanan akhir

Bola Sepak: Bola Sepak-Sepanyol akan menentang Portugal seperti perlawanan akhir, kata Luis Enrique

BRAGA (Reuters) – Pengurus Sepanyol, Luis Enrique berkata pasukannya yang mempunyai kekuatan penuh akan memberi …