Bola sepak Inggeris sebagai titik tolak penyalahgunaan media sosial
Bola sepak Inggeris sebagai titik tolak penyalahgunaan media sosial

Bola sepak Inggeris sebagai titik tolak penyalahgunaan media sosial

Ugutan bunuh. Penyalahgunaan rasis. Hinaan seksis. Dan akaun media sosial dibenarkan untuk tetap aktif walaupun telah menyebarkan hempedu.

Bola sepak Inggeris telah mencapai titik permulaan dengan pemain, jurulatih, pengadil dan pegawai terkejut dengan percambahan berterusan kebencian yang ditujukan kepada mereka di Instagram dan Twitter.

Seminggu yang bermula dengan pengadil berprofil tinggi Liga Perdana melaporkan ancaman bahaya fizikal kepada polis dan lebih ramai pemain Hitam yang disasarkan oleh pengguna rasis, membuat janji oleh Instagram untuk mengekang kebencian tetapi direndahkan oleh kelonggaran yang ditunjukkan terhadap penyalahguna.

Itulah sebabnya para pemimpin bola sepak Inggeris telah membawa keprihatinan mereka ke puncak gergasi media sosial, bersatu untuk surat bersama yang belum pernah terjadi sebelumnya kepada Ketua Pegawai Eksekutif Facebook Mark Zuckerberg dan rakan Twitter Jack Dorsey yang menuntut platform berhenti menjadi “suruhan penyalahgunaan” dengan mengambil tindakan yang lebih keras untuk membasmi keburukan.

“Ketidakaktifan anda telah menciptakan kepercayaan dalam pikiran pelaku anonim bahawa mereka tidak dapat dijangkau,” baca surat yang penandatangannya termasuk pegawai dari Persatuan Bola Sepak Inggeris, Liga Perdana, Liga Super Wanita dan organisasi yang mewakili pemain, pengurus dan pengadil .

Salah seorang pegawai anti diskriminasi bola sepak dunia percaya bahawa sudah waktunya untuk keluar sehingga tindakan yang bermakna diambil.

“Apa yang mungkin mereka perlu lakukan sekarang adalah dengan memboikot mereka sendiri,” kata Piara Powar, pengarah eksekutif rangkaian FARE. “Bolehkah anda bayangkan jika kelab Liga Perdana Inggeris, walaupun secara simbolik untuk satu hari tahun ini meminta boikot penggunaan media sosial oleh peminat mereka, tidak memposting apa pun selama sehari, dan kemudian terus melakukannya sehingga platform menunjukkan niat serius?

“Kerana tidak ada pertanyaan, walaupun masalah dalam bola sepak mungkin merupakan goresan dari apa yang dihadapi Facebook secara global, jika tahap penglibatan bola sepak … mereka tidak akan mahu kehilangannya.”

Tetapi platform yang membolehkan kelab dan pemain berinteraksi dengan peminat – dan menaja wang tajaan – juga boleh digunakan sebagai kekuatan untuk kebaikan.

Penyerang Manchester United dan England Marcus Rashford menunjukkan hal itu dengan menggunakan Twitter khususnya pada tahun lalu untuk berkempen menentang kemiskinan kanak-kanak. Dia menggunakan pengikutnya yang terus berkembang lebih dari empat juta untuk menekan pemerintah untuk menyediakan makanan sekolah percuma semasa wabak itu.

“Tidak ada di sini 10-15 tahun yang lalu dan kami mendapat hak istimewa untuk memilikinya, untuk berhubungan dengan orang-orang di seluruh dunia dengan budaya dan agama yang berbeza,” kata Rashford kepada penyiar Sky Sports. “Melihat orang menggunakannya secara negatif adalah bodoh. Mudah-mudahan mereka dapat menyelesaikannya. “

Rashford tahu betapa mengganggu platform itu kerana dia disasarkan dengan mesej rasis bersama rakan sepasukan United, Axel Tuanzebe dan Anthony Martial setelah kekalahan kepada Sheffield United bulan lalu.

Rashford mahu pengguna rasis “dihapuskan segera”. Facebook, yang memiliki Instagram, minggu ini berjanji untuk melumpuhkan akaun yang menghantar mesej langsung yang kasar sebagai sebahagian daripada desakan untuk menunjukkan bahawa ia akan bertindak terhadap perkauman. Ini dikuatkuasakan hampir dua tahun setelah pemain di England memboikot media sosial selama 24 jam. Dan menjadi lebih jelas ketika Facebook menekankan kebijakan bahawa hanya beberapa kali pesanan rasis yang tidak ditentukan akan melihat pengguna dilarang.

“Itu sebenarnya bukan kedudukan yang dapat diterima oleh banyak orang,” kata Powar.

Kurangnya pendekatan toleransi sifar Instagram bermaksud akaun yang dianiaya oleh pemain Swansea, Yan Dhanda setelah kekalahan Piala FA kepada Manchester City pada hari Rabu akan tetap aktif, dengan hanya beberapa fungsi pesanan yang dilumpuhkan untuk jangka waktu yang tidak ditentukan.

“Kami fikir orang penting mempunyai peluang untuk belajar dari kesalahan mereka,” kata kenyataan dari pemilik Facebook Instagram. “Jika mereka terus melanggar peraturan kami, akun ini akan dihapus.”

Itu tidak cukup baik bagi Swansea, yang mengatakan “terkejut dan terkejut dengan kelonggaran yang ditunjukkan” di atas tingkah laku beracun tersebut.

“Mengejutkan bahawa Facebook tidak dapat berempati lebih banyak dengan korban pesan-pesan yang menyinggung perasaan itu,” kata klub Wales selatan itu dalam satu kenyataan pada hari Sabtu.

Polis kelihatan lebih bertekad untuk campur tangan dan mengadili pesalah yang melancarkan kebencian secara dalam talian, di luar stadium yang ditutup untuk peminat semasa wabak tersebut. Pemerintah juga memperkenalkan undang-undang – rang undang-undang keselamatan dalam talian – yang dapat menyebabkan syarikat media sosial didenda kerana gagal melindungi penggunanya.

Surat dari pihak berkuasa bola sepak Inggeris kepada Dorsey dan Zuckerberg meminta proses pengesahan yang lebih baik yang memastikan pengguna memberikan maklumat pengenalan yang tepat dan dilarang mendaftar dengan akaun baru jika dilarang. Keperluan untuk menyerahkan dokumentasi pengenalan telah diperingatkan oleh mereka yang menekankan bagaimana anonim di platform dapat membantu penglibatan mangsa penderaan rumah tangga, pemberi maklumat dan mereka yang berusaha berkomunikasi dari zon bahaya.

Media sosial masih boleh melakukan lebih banyak perkara untuk mengesan penyalahgunaan perkhidmatan mereka.

“Kegagalan untuk menurunkan dan menantang jenis rasisme terburuk, seksisme yang kita lihat benar-benar membuat mereka tidak tersentuh,” kata Powar, yang jaringan FAREnya menyiasat diskriminasi dalam bola sepak kerana badan-badan yang mengatur. “Mereka sepertinya tidak melihatnya sebagai keutamaan kerana tidak ada pertanyaan bahawa mereka memiliki kemampuan teknis.”

Bahkan menjauhkan diri dari laman web sendiri tidak cukup untuk melepaskan diri daripada menjadi sasaran ancaman keganasan, seperti yang diketahui oleh pengurus dan pengadil.

Pengadil Mike Dean menghubungi polis setelah menerima ugutan bunuh melalui akaun keluarga setelah menghantar pemain dalam pertandingan minggu lalu.

“Penyalahgunaan dalam talian tidak dapat diterima dalam setiap aspek kehidupan,” kata Mike Riley, mantan pengadil Liga Perdana yang merupakan pengurus besar badan pengadil England, “dan banyak lagi yang perlu dilakukan untuk mengatasi masalah ini.”

Pengurus Newcastle Steve Bruce telah dikhuatiri dengan pesan-pesan mengancam yang ditujukan kepadanya melalui akaun anak lelaki Alex, bekas pemain pertahanan Hull dan Ipswich.

“Ini perkara yang sangat mengerikan,” kata Bruce. “Perkara seperti seseorang mengatakan mereka berharap saya mati kerana Covid.”

Pengurus Arsenal Mikel Arteta masih mempunyai akaun tetapi tidak masuk lagi kerana vitriol.

“Saya lebih suka tidak membaca kerana ia akan mempengaruhi saya secara peribadi lebih-lebih lagi ketika seseorang ingin menyentuh keluarga saya,” kata Arteta. “Kelab menyedari hal itu dan kami cuba melakukan sesuatu dan … bolehkah kami melakukan sesuatu mengenainya? Itulah yang saya dorong. “

Inilah sebabnya mengapa pemain masih berlutut sebelum memulakan, seperti yang mereka lakukan sejak bulan Jun sebagai sebahagian daripada kempen Black Lives Matter.

“Ini adalah kami yang menentang perkauman,” kata pemain pertahanan Aston Villa, Neil Taylor, yang berusaha mendorong lebih banyak orang Asia dari Britain ke sukan ini. “Saya tidak fikir kita akan membanterasnya sepenuhnya, tetapi sekarang kita berusaha untuk mewujudkan sebuah masyarakat yang memanggil orang keluar.” – AP

Sila Baca Juga

Rakan rakan George Floyd merenungkan perjuangannya yang kadang kadang meruntuhkan hidup

Rakan-rakan George Floyd merenungkan perjuangannya, yang kadang-kadang meruntuhkan hidup

HOUSTON (Reuters) – Travis Cains melihat ke tempat di mana dia dan George Floyd menyaksikan …

%d bloggers like this: