Bola Sepak Soccer Matildas mendapat kunjungan mengejut daripada wira sukan Australia
Bola Sepak Soccer Matildas mendapat kunjungan mengejut daripada wira sukan Australia

Bola Sepak: Soccer-Matildas mendapat kunjungan mengejut daripada wira sukan Australia Freeman

SYDNEY (Reuters) – Pemain pertahanan Matildas Aivi Luik berkata skuad Piala Dunia terkejut dengan kunjungan mengejut bekas atlet Cathy Freeman, yang lariannya untuk 400m emas pada Sukan Olimpik Sydney 2000 memberi inspirasi kepada generasi atlet Australia.

Bintang pecut yang telah bersara itu adalah atlet Orang Asli Australia pertama yang memenangi emas Olimpik individu dan ramai daripada Matildas menyenaraikan prestasinya sebagai detik penentu zaman kanak-kanak mereka.

Luik berkata para pemain telah ditunjukkan video larian mendebarkan Freeman semasa pertemuan taktikal pada hari Rabu sebelum perlawanan persahabatan menentang Perancis.

“Kami bersungguh-sungguh di sana, duduk di kerusi kami dan (jurulatih Tony Gustavsson) menyebut bahawa walaupun jenis kejohanan ini memerlukan banyak taktik, ia juga memerlukan banyak kepercayaan dan banyak hati dan oleh itu kami akan mengambilnya. sedikit pusingan dan lakukan sesuatu yang sedikit berbeza,” katanya kepada pemberita pada Selasa.

“Pada penghujung (video), terdapat banyak emosi yang berlaku di dalam bilik. Apabila mereka menghidupkan lampu, kami berpaling dan di sana dia berada.

“Ia adalah satu kejutan besar kepada kami. Ramai gadis sangat beremosi.”

Australia memulakan kempen Piala Dunia menentang Ireland di hadapan lebih 80,000 penyokong di Stadium Australia, tempat yang sama di mana Freeman menyalakan kawah Olimpik dan menjana emas dalam sut bertudung sehelai terkenalnya 10 hari kemudian.

“Dia seorang gadis yang rendah hati, dia luar biasa. Saya masih tidak percaya perkara itu berlaku,” kata Luik.

“Beberapa tahun yang lalu kami telah melalui beberapa soalan tentang siapa wira sukan anda dan mengapa – dan lebih separuh pasukan berkata bahawa Cathy Freeman adalah wira mereka.”

Freeman, yang kini berusia 50 tahun dan bekerja dengan banyak organisasi komuniti dan kebajikan, berkongsi petuanya untuk menangani tekanan yang datang dengan menganjurkan acara besar.

“Jelas sekali dia memikul beban negara di bahunya dan dia hanya seorang – dan kami adalah seluruh pasukan,” kata Luik. “Kami terlepas dari perasaan yang sedikit berat di bahu kami dan hanya mendapat inspirasi sepenuhnya.

“Pengambilan saya … ialah kami tahu siapa kami, kami tahu mengapa kami melakukan ini, dan sementara kami mahu melakukan dan memberikan hasil untuk orang lain di luar kalangan, pada akhirnya anda percaya pada diri sendiri dan anda melakukannya untuk diri anda sendiri.

“Semua atlet melakukan apa yang mereka lakukan kerana mereka sukakan sukan ini dan supaya tidak kehilangan jejak itu, dan itu memberi anda keyakinan untuk pergi ke sana dan melakukan tugas anda.”

(Laporan oleh Lori Ewing; Penyuntingan oleh Peter Rutherford)

Sila Baca Juga

Football Soccer Milan draw 3 3 with Salernitana in Giroud Pioli farewell

Football: Soccer-Milan draw 3-3 with Salernitana in Giroud, Pioli farewell

MILAN (Reuters) -AC Milan ended their Serie A campaign with a disappointing 3-3 home draw …