Bola Sepak Tajuk harapan merosot untuk Klopp dan Liverpool setelah
Bola Sepak Tajuk harapan merosot untuk Klopp dan Liverpool setelah

Bola Sepak: Tajuk harapan merosot untuk Klopp dan Liverpool setelah satu lagi kekalahan yang ditanggung sendiri

LEICESTER, England (Reuters) – Dua kemenangan dari 10 perlawanan liga, dengan pemain yang biasanya boleh dipercayai melakukan kesalahan – semuanya tidak baik di Liverpool, dengan kekalahan 3-1 di Leicester City pada hari Sabtu yang memimpin Juergen Klopp untuk merebut gelaran mereka harapan semua sudah berakhir.

Pada kunjungan terakhir mereka ke Stadium King Power, Liverpool dapat dibilang salah satu persembahan terbaik mereka di era Klopp dalam kemenangan 4-0 yang merajalela, di pertengahan melalui larian kemenangan 18 perlawanan di Liga Perdana.

Empat belas bulan kemudian, bagaimana zaman telah berubah. Juara bertanding di 12 minit terakhir, memberikan tiga gol fastfire dan mengalami kekalahan ketiga liga berturut-turut.

Ini adalah kali pertama mereka berlari di liga sejak 2014, ketika dilatih oleh Brendan Rodgers. Mereka bahkan tidak pernah tewas dalam perlawanan liga berturut-turut di bawah Klopp hingga kekalahan 4-1 pada Ahad lalu kepada Manchester City.

Liverpool kini berada di kedudukan 10 mata teratas, setelah bermain dua perlawanan lebih banyak daripada pendahulu City, dan Jerman percaya jurang itu sekarang tidak dapat diatasi.

Ditanya adakah dia akan merebut gelaran musim ini, Klopp berkata: “Ya. Saya tidak percaya, tapi ya.”

“Saya tidak fikir kita dapat merapatkan jurang tahun ini. Kita harus memenangi permainan bola sepak. Hari ini sebahagiannya bagus. Kita harus mengelakkan kesilapan dan salah faham.

“Kami harus membuat langkah, untuk melakukan lagi dan hasilnya berkaitan dengan itu. Kami cukup bagus untuk memenangkannya (gelaran), untuk jangka masa panjang, tetapi tidak sampai akhir.”

Kekurangan pertahanan adalah batalnya. Banyak yang dibuat mengenai masalah kecederaan Liverpool di bahagian belakang, tetapi dalam masa seminggu, penjaga gol pilihan pertama, Alisson, yang biasanya begitu dapat diandalkan, menjadi salah dalam keadaan ekstrem.

Ia adalah dua hantaran Alisson yang menyedihkan yang menanggung Liverpool pada hujung minggu lalu. Kali ini, tiga minit selepas Leicester membatalkan gol pembukaan Salah, keputusan pemain Brazil itu untuk keluar dari gawang menyebabkan Jamie Vardy memutarkan perlawanan.

“Alisson mempunyai permainan super dan ketika itu dia keluar. Saya tidak mendengarnya berteriak,” tambah Klopp.

“Kami tidak mencari alasan. Banyak perkara berlaku. Kita seharusnya melakukannya dengan lebih baik. Kita bercakap mengenai perkara itu, pada masa ini, ia sukar. Satu-satunya jalan keluar adalah bermain bola sepak yang baik, berjuang dan bekerja keras.”

Liverpool kini kebobolan 32 gol dalam 24 pertandingan liga musim ini, hanya satu yang lebih sedikit daripada yang mereka lakukan sepanjang 2019-20.

Kecederaan pasti tidak membantu masalah, tetapi kesilapan seperti Alisson dalam beberapa minggu terakhir tidak dapat dimaafkan pada tahap ini.

The Merseysiders harus menunggu 30 tahun untuk memenangi gelaran musim lalu. Harapan mereka untuk mempertahankan mahkota teratas untuk pertama kalinya sejak 1984 kini tampak sia-sia, dengan City melihat kembali yang terbaik.

(Pelaporan oleh Peter Hall; Penyuntingan oleh Hugh Lawson)

Sila Baca Juga

Tuchel ingin membina tulang belakang belia dalam pasukan pertama Chelsea

Bos Chelsea, Tuchel mendedahkan kekalahan Man United menjadikannya di ‘tempat gelap’ | Sukan

Tuchel masih mengalami masalah mental akibat kehancuran PSG 2019 menentang United. – Gambar Reuters Langgan …

%d bloggers like this: