Brazil akan menewaskan 300000 kematian ketika Bolsonaro berjanji lebih banyak
Brazil akan menewaskan 300000 kematian ketika Bolsonaro berjanji lebih banyak

Brazil akan menewaskan 300,000 kematian ketika Bolsonaro berjanji lebih banyak koordinasi COVID-19

RIO DE JANEIRO (Reuters) – Brazil akan menewaskan 300,000 kematian COVID-19 pada hari Rabu, ketika Presiden Jair Bolsonaro menghadapi tekanan yang semakin meningkat untuk mengambil wabah bola salju dengan lebih serius, memperlambat penyebarannya dan meningkatkan upaya vaksinasi negara.

Negara terbesar di Amerika Latin, yang merupakan rumah bagi jumlah kematian koronavirus tertinggi kedua di dunia setelah Amerika Syarikat, telah menjadi pusat kematian COVID-19 global, dengan satu dari empat kematian global ketika ini adalah warga Brazil.

Wabak itu mencapai tahap terburuk yang pernah terjadi di negara ini, dikendalikan oleh peluncuran vaksin yang tidak menentu, varian baru yang menular dan kurangnya sekatan kesihatan awam di seluruh negara.

“Prospek untuk minggu-minggu mendatang akan sangat sulit,” kata mantan Menteri Kesihatan Nelson Teich, yang meninggalkan kementerian setelah bertengkar dengan presiden, kepada Reuters. “Program vaksinasi kami lambat.”

Tonggak kematian 300,000 berlaku sehari selepas negara itu mencatatkan jumlah kematian harian sebanyak 3.251 kematian dan Bolsonaro memberikan alamat di televisyen di mana dia mempertahankan pengendalian wabak itu – dan dicemooh oleh tunjuk perasaan di seluruh negara bersaiz benua .

Bolsonaro telah terkenal di peringkat antarabangsa kerana usahanya untuk menyekat langkah-langkah penutupan, menaburkan keraguan terhadap vaksin dan mendorong penawar yang tidak terbukti seperti hidroksiklorokuin.

Namun, pandemi yang semakin memburuk, dan kembalinya musuh politiknya, mantan Presiden sayap kiri Luiz Inacio Lula da Silva, yang keyakinannya terhadap korupsi baru-baru ini dibatalkan, yang memungkinkan dia mencalonkan diri dalam pilihan raya tahun depan, tampaknya telah memaksa Bolsonaro untuk mulai mengambil wabah itu lebih serius.

Pada hari Rabu, dia mengatakan pemerintah akan mencari lebih banyak koordinasi dengan gabenor negara untuk memerangi wabak tersebut.

Selepas pertemuan dengan gabenor, Bolsonaro mengatakan akan ada pertemuan mingguan untuk membincangkan langkah-langkah untuk menangani penyebaran COVID-19 dalam sebuah jawatankuasa yang baru dilancarkan.

Walaupun nada baru, Teich mengatakan dia berpendapat keadaan di Brazil masih boleh “menjadi lebih buruk” jika penularan penyakit ini tidak dikendalikan secara nasional melalui serangkaian tindakan, termasuk pengujian, pemeriksaan kes, pengasingan orang yang dijangkiti, karantina dan pembayaran bantuan kewangan agar orang dapat tinggal di rumah.

“Penyakit ini sekarang menentukan evolusi sendiri, kerana kita tidak dapat mengendalikannya,” katanya. “Ini adalah situasi yang sukar.”

(Laporan tambahan oleh Lisandra Paraguassu, di Brasilia, tulisan oleh Gabriel Stargardter; Penyuntingan oleh Alistair Bell)

Sila Baca Juga

Kunjungan mendadak ke keluarga mangsa COVID yang mencetuskan keretakan kerajaan

Kunjungan mendadak ke keluarga mangsa COVID yang mencetuskan keretakan kerajaan Jordan

AMMAN (Reuters) – Ketika Putera Hamza mengunjungi saudara-mara pesakit COVID-19 yang meninggal dunia setelah sebuah …

%d bloggers like this: