Brent mencecah US 60 kerana pemotongan bekalan dan rangsangan
Brent mencecah US 60 kerana pemotongan bekalan dan rangsangan

Brent mencecah US $ 60 kerana pemotongan bekalan dan rangsangan berharap kenaikan harga

LONDON (Reuters) – Harga minyak naik pada hari Isnin ke tertinggi dalam hanya lebih dari satu tahun, dengan Brent mendorong AS $ 60 setong, didorong oleh pemotongan bekalan di kalangan pengeluar utama dan harapan untuk langkah-langkah rangsangan ekonomi AS yang dapat meningkatkan permintaan.

Brent naik 69 sen, atau 1.2%, pada AS $ 60.03 setong pada 1218 GMT, dan AS West Texas Intermediate naik 64 sen, atau 1.1%, kepada AS $ 57.49 setong.

Kedua-dua kontrak berada pada tahap tertinggi sejak Januari 2020.

“Harga minyak kembali hampir ke tahap pra-pandemik,” kata Norbert Rücker, penganalisis di bank Swiss Julius Baer.

“Sokongan nampaknya kuat dan naratifnya melihat pasaran minyak dengan cepat membakar sisa-sisa krisis, yang berpotensi menjadi ketat pada akhir tahun ini,” tambahnya.

Pasaran minyak terus mengetat dengan pemotongan yang lebih mendalam dari Arab Saudi yang menjanjikan pemotongan bekalan tambahan pada bulan Februari dan Mac berikutan pengurangan oleh anggota lain Organisasi Negara Pengeksport Petroleum dan sekutunya.

Sebagai tanda bahawa bekalan segera semakin ketat, spread Brent enam bulan mencecah paras tertinggi AS $ 2.54 pada hari Isnin, yang terluas sejak Januari tahun lalu.

Ahli ekonomi OCBC Howie Lee mengatakan pengeksport utama dunia Arab Saudi mengirim “isyarat yang sangat bullish” minggu lalu ketika harga minyak mentah bulanan ke Asia tidak berubah walaupun terdapat jangkaan penurunan kecil. CRU / OSP “Saya rasa tidak ada yang berani menutup pasaran ketika Saudi seperti ini,” tambahnya.

Dolar yang lebih lemah berbanding kebanyakan mata wang pada hari Isnin juga menyokong komoditi, dengan komoditi dalam dolar menjadi lebih berpatutan bagi pemegang mata wang lain.

Pelabur juga memerhatikan pakej bantuan COVID-19 bernilai AS $ 1,9 trilion untuk Amerika Syarikat yang dijangka akan diluluskan oleh penggubal undang-undang secepatnya bulan ini.

Harapan agar eksport minyak Iran segera kembali ke pasaran telah dibendung, menyokong harga minyak.

Presiden AS Joe Biden mengatakan Amerika Syarikat tidak akan menjatuhkan sekatan terhadap Iran hanya untuk mengembalikannya ke meja rundingan, sementara Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei mengatakan semua sekatan harus dicabut terlebih dahulu.

Sementara itu, harga minyak mentah yang lebih tinggi mendorong pengeluar AS untuk meningkatkan pengeluaran.

Jumlah pelantar minyak AS, penunjuk awal output masa depan, meningkat minggu lalu ke paras tertinggi sejak Mei, menurut firma perkhidmatan tenaga Baker Hughes Co.

Sila Baca Juga

PASARAN GLOBAL Global merosot ketakutan inflasi

PASARAN GLOBAL-Global merosot ketakutan inflasi

NEW YORK: Nasdaq pulih ketika perolehan bon menurun pada hari Jumaat, tetapi kebanyakan pasaran ekuiti …

%d bloggers like this: