Calon pembangkang Burkina menuduh penipuan besar besaran menjelang pemilihan Ahad
Calon pembangkang Burkina menuduh penipuan besar besaran menjelang pemilihan Ahad

Calon pembangkang Burkina menuduh ‘penipuan besar-besaran’ menjelang pemilihan Ahad

OUAGADOUGOU (Reuters) – Calon pembangkang Burkina Faso, Zephirin Diabre mengatakan bahawa Presiden Roch Kabore sedang mengatur “penipuan besar-besaran” untuk menjamin pemilihan semula dalam pemilihan presiden Ahad, dan bahawa dia tidak akan menerima hasil yang dicemari oleh penyelewengan.

Diabre, bekas menteri kewangan berusia 61 tahun, adalah salah satu pencabar utama dalam bidang 12 yang berusaha untuk mengalahkan Kabore dalam pilihan raya demokratik kedua Burkina Faso sejak revolusi 2014.

Diabre memberitahu sidang media pada hari Sabtu bahawa ejen parti pemerintah membayar wanita di pasar untuk menyerahkan kad suara supaya orang lain dapat memilih mereka. Dia melambaikan banyak video di telefon bimbitnya yang kononnya menunjukkan kejadian ini, tetapi tidak memberikan bukti lebih lanjut mengenai kesalahan.

Diabre mengatakan pihaknya akan mengajukan aduan kepada jaksa negara dan meminta suruhanjaya pilihan raya untuk menghentikan praktik tersebut.

“Sifat fenomena secara besar-besaran boleh merosakkan ketenangan dan integriti keputusan pilihan raya 22 November,” kata Diabre.

Presiden parti MPP Kabore, Simon Compaore menyebut tuduhan itu “palsu”.

Perwakilan suruhanjaya pilihan raya tidak segera menanggapi permintaan komen.

Ketua misi Komuniti Ekonomi Negara-negara Afrika Barat (ECOWAS), yang tiba untuk menemui anggota pembangkang ketika persidangan Diabre berakhir, mengatakan bahawa dia tidak melihat bukti penipuan.

“Kami diberkati untuk menyaksikan kempen yang sangat tenang dan sopan. Kami tidak perlu khawatir akan penipuan,” kata mantan perdana menteri Guinea, Kabine Komara, kepada Reuters.

Penganalisis menjangkakan persaingan yang sengit antara Kabore, Diabre dan calon lain, Eddie Komboigo, dengan kemungkinan pilihan raya pusingan kedua jika tidak ada calon yang menang lebih dari 50% suara pada hari Ahad.

Sekurang-kurangnya 400,000 orang, atau hampir 7% pemilih Burkina Faso, tidak akan dapat memilih kerana pemberontakan Islamis yang dikaitkan dengan al Qaeda dan Negara Islam yang telah memaksa sejuta orang melarikan diri.

Dengan perintah suruhanjaya pilihan raya, pusat mengundi tidak akan dibuka di ratusan kampung yang dilanda serangan di utara dan timur.

(Laporan tambahan oleh Thiam Ndiaga; Penulisan oleh Bate Felix; Penyuntingan oleh Frances Kerry)

Sila Baca Juga

Masa hampir habis untuk mencari perjanjian Brexit mengenai Gibraltar kata

Masa hampir habis untuk mencari perjanjian Brexit mengenai Gibraltar, kata Sepanyol

MADRID (Reuters) – Masa hampir habis untuk mencari perjanjian Brexit antara Sepanyol dan Britain mengenai …