Calon pembangkang Uganda Bobi Wine mengatakan tentera menyerang rumahnya
Calon pembangkang Uganda Bobi Wine mengatakan tentera menyerang rumahnya

Calon pembangkang Uganda Bobi Wine mengatakan tentera menyerang rumahnya

KAMPALA (Reuters) – Calon presiden pembangkang Uganda Bobi Wine mengatakan tentera menyerbu kediamannya pada hari Selasa dan menangkap pengawalnya, dua hari sebelum pilihan raya mengadu penyanyi yang menjadi penggubal undang-undang terhadap salah seorang pemimpin paling lama berkhidmat di Afrika.

Patrick Onyango, jurucakap polis untuk ibu kota Kampala, menafikan kediaman Wine telah diserbu atau ada orang yang ditangkap, dengan mengatakan: “Kami hanya mengatur kembali sikap keselamatan kami di daerah berhampiran rumahnya, secara khusus menghapus beberapa pos pemeriksaan.”

Berkempen menjelang pemungutan suara pada hari Khamis telah dirusak oleh tindakan keras terhadap demonstrasi pembangkang, yang dikatakan oleh pihak berkuasa memecahkan pengurangan COVID-19 pada perhimpunan besar. Kumpulan hak asasi mengatakan sekatan itu adalah dalih untuk meredakan pembangkang.

Pada usia 38 tahun, Wine berusia setengah tahun dari Presiden Yoweri Museveni dan telah menarik banyak pengikut di kalangan orang muda di sebuah negara di mana 80% penduduk berusia di bawah 30 tahun. Dia dianggap sebagai pendahulu di antara 10 calon yang mencabar bekas pemimpin gerila yang merampas kuasa pada tahun 1986.

Walaupun pasukan keselamatan telah menindak pembangkang pada pemilihan sebelumnya, menjelang pemilihan tahun ini sangat ganas. Pada bulan November, 54 orang terbunuh ketika tentera dan polis menghentikan tunjuk perasaan setelah Wine ditahan.

Wine mengatakan bahawa serbuan di perkarangannya di Kampala dan penangkapan pengawalnya berlaku ketika dia sedang melakukan wawancara dengan stesen radio Hot 96 FM Kenya.

“Saya harus mengakhiri wawancara kerana saya dapat melihat askar memukul pengawal keselamatan saya,” katanya.

Wine juga mengatakan seorang anggota pasukan yang bekerja terutamanya sebagai mekanik ditembak mati oleh tentera semalam.

Reuters tidak dapat mengesahkan tuntutan tersebut dengan segera dan jurucakap tentera tidak bertindak balas terhadap permintaan yang meminta komen.

Lindungi VOTE

Museveni, 76, telah memenangi setiap pilihan raya sejak pertama di bawah kepresidenannya pada tahun 1996, meskipun mereka dicemari oleh intimidasi pembangkang dan tuduhan mencabul suara.

Uganda adalah sekutu Barat, calon pengeluar minyak dan dianggap sebagai kekuatan penstabil di wilayah di mana perang telah menimpa beberapa negara tetangga. Ini juga menyumbang kontinjen terbesar pasukan Kesatuan Afrika yang memerangi pemberontak Islam di Somalia.

Sementara Museveni disambut baik untuk membawa kestabilan setelah pemerintahan dua diktator yang kejam, penentang mengatakan pemerintahannya telah penuh dengan korupsi dan nepotisme.

Museveni mengatakan di Twitter bahawa dia akan berbicara kepada negara pada pukul 7 malam (1600 GMT) pada hari Selasa menjelang pemilihan presiden dan parlimen pada 14 Januari.

Kesatuan Eropah tidak menggunakan pemerhati pilihan raya sebagai nasihat daripada pemerhati sebelumnya tentang bagaimana membuat pemilihan yang adil tidak dilaksanakan, kata duta besar blok untuk Uganda. Kesatuan Afrika akan mengerahkan pemerhati.

Pada hari Selasa, banyak orang melaporkan tidak dapat mengakses Facebook dan WhatsApp. Semasa pilihan raya 2016, kedua-dua rangkaian media sosial ditutup selama beberapa hari dalam pemilihan.

Jurucakap Suruhanjaya Komunikasi Uganda Ibrahim Bbossa dan jurucakap Facebook di Nairobi tidak segera menanggapi permintaan untuk memberi komen.

Wine dan penyokongnya telah menggunakan Facebook untuk menyampaikan liputan langsung kempen dan sidang akhbarnya setelah dia mengatakan bahawa banyak media menolak untuk menjadi tuan rumahnya.

Sebilangan besar stesen radio dan TV dimiliki oleh sekutu pemerintah sementara harian terkemuka di negara ini dikendalikan oleh negara.

Museveni dan penyokongnya juga telah menggunakan Facebook, walaupun syarikat media AS itu mengatakan pada hari Isnin bahawa pihaknya telah menjatuhkan rangkaian yang dihubungkan dengan kementerian maklumat kerana menghantar dari akaun palsu dan pendua.

Pada sidang media pada hari Selasa, Wine dan dua calon pembangkang yang lain – Patrick Amuriat dan Mugisha Muntu – mendesak Uganda untuk keluar dan “melindungi suara mereka” dengan tinggal di tempat mengundi untuk memerhatikan penghitungan.

(Pelaporan oleh ruang berita Nairobi; Penulisan oleh Maggie Fick; Penyuntingan oleh Giles Elgood dan David Clarke)

Sila Baca Juga

Mahkamah rayuan AS menjatuhkan hukuman penjara bagi lelaki yang merancang

Mahkamah rayuan AS menjatuhkan hukuman penjara bagi lelaki yang merancang untuk mengebom Kansas Somalia

(Reuters) – Sebuah mahkamah rayuan AS menjatuhkan hukuman dan hukuman penjara terhadap tiga lelaki kulit …

%d bloggers like this: