Calon tembakan AstraZeneca COVID 19 menunjukkan janji di kalangan warga tua
Calon tembakan AstraZeneca COVID 19 menunjukkan janji di kalangan warga tua

Calon tembakan AstraZeneca COVID-19 menunjukkan janji di kalangan warga tua dalam percubaan

LONDON (Reuters) – Potensi vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh AstraZeneca Plc dan Oxford University menghasilkan tindak balas imun yang kuat pada orang dewasa yang lebih tua, dengan harapan ia dapat melindungi beberapa yang paling rentan terhadap penyakit ini, data dari percubaan pertengahan peringkat menunjukkan.

Data, yang dilaporkan sebahagiannya bulan lalu tetapi diterbitkan sepenuhnya dalam jurnal perubatan The Lancet pada hari Khamis, menunjukkan bahawa mereka yang berusia lebih dari 70 tahun – yang berisiko tinggi mendapat penyakit serius dan kematian akibat COVID-19 – dapat membina kekebalan yang kuat terhadap penyakit pandemi , kata penyelidik.

“Antibodi yang kuat dan tindak balas sel-T yang dilihat pada orang tua dalam kajian kami sangat menggembirakan,” kata Maheshi Ramasamy, seorang perunding dan penyelidik utama di Kumpulan Vaksin Oxford.

“Populasi yang paling berisiko terkena penyakit COVID-19 yang serius termasuk orang dengan keadaan kesihatan yang ada dan orang dewasa yang lebih tua. Kami berharap ini bermakna vaksin kami akan membantu melindungi beberapa orang yang paling rentan dalam masyarakat, tetapi penyelidikan lebih lanjut akan diperlukan sebelum kami boleh yakin. “

Tahap akhir, atau Tahap III, percubaan sedang dilakukan untuk mengesahkan penemuan tersebut, kata para penyelidik, dan untuk menguji sama ada vaksin melindungi daripada jangkitan dengan SARS-CoV-2 pada sebilangan besar orang, termasuk orang dengan keadaan kesihatan yang mendasari.

Data keberkesanan pertama dari ujian Fasa III itu “mungkin dalam beberapa minggu akan datang”, kata laporan Lancet.

Calon vaksin Oxford-AstraZeneca COVID-19, yang disebut AZD1222 atau ChAdOx1 nCoV-19, telah menjadi antara yang terdepan dalam usaha global untuk mengembangkan tembakan untuk melindungi terhadap jangkitan dengan coronavirus novel, atau SARS-CoV-2.

Tetapi pembuat ubat saingan Pfizer Inc, BioNTech dan Moderna Inc dalam 10 hari terakhir telah maju, melepaskan data dari percobaan vaksin tahap akhir COVID-19 yang menunjukkan keberkesanan lebih dari 90%.

Tidak seperti tembakan Pfizer-BioNTech dan Moderna, yang keduanya menggunakan teknologi baru yang dikenali sebagai messenger RNA (mRNA), tembakan eksperimen AstraZeneca adalah vaksin vektor virus yang dibuat dari versi lemah virus selesema biasa yang terdapat pada simpanse.

Percubaan Tahap II yang dilaporkan di The Lancet melibatkan seramai 560 sukarelawan yang sihat, dengan 160 berusia 18-55 tahun, 160 berumur 56-69 tahun, dan 240 berumur 70 tahun ke atas.

Para sukarelawan mendapat dua dos vaksin atau plasebo, dan tidak ada kesan sampingan serius yang berkaitan dengan vaksin AZD1222, kata para penyelidik.

AstraZeneca telah menandatangani beberapa perjanjian pembekalan dan pembuatan dengan syarikat dan pemerintah di seluruh dunia ketika hampir melaporkan hasil percubaan peringkat akhir.

(Pelaporan oleh Kate Kelland di London; Penyuntingan oleh Matthew Lewis)

Sila Baca Juga

Australia memerhatikan pemacu vaksinasi walaupun coronavirus terkawal

Australia memerhatikan pemacu vaksinasi walaupun coronavirus terkawal

MELBOURNE (Reuters) – Australia tidak mencatatkan kes koronavirus tempatan baru pada hari Ahad, mempertahankan kejayaan …

%d bloggers like this: