Chelsea menghukum Porto yang boros untuk meletakkan satu kaki di
Chelsea menghukum Porto yang boros untuk meletakkan satu kaki di

Chelsea menghukum Porto yang boros untuk meletakkan satu kaki di separuh akhir Liga Juara-Juara | Sukan

Chelsea Mason Mount (kiri) meraikan menjaringkan gol pertama mereka menentang Porto di Ramon Sanchez Pizjuan, Seville 7 April 2021. – Gambar Reuters

Langgan saluran Telegram kami untuk maklumat terkini mengenai berita yang perlu anda ketahui.


SEVILLE, 8 April – Gol yang berkelas dari Mason Mount pada hari Rabu membantu Chelsea menang 2-0 pada perlawanan pertama ke atas Porto, yang mana penamatnya yang sia-sia dapat melenyapkan harapan mereka untuk menggegarkan satu lagi Liga Juara-Juara di suku akhir.

Giliran dan rembatan Mount pada babak pertama pasti cukup menyakitkan bagi Porto, yang merupakan pasukan yang lebih baik untuk melakukan mantra besar di Seville tetapi berulang kali tidak mempunyai ketepatan untuk mengambil kesempatan.

Sebaliknya, penderitaan mereka ditumpaskan oleh Ben Chilwell memanfaatkan kesalahan di belakang untuk menjaringkan gol kedua yang memberikan Chelsea satu lagi gol tandang dan meninggalkan mereka di ambang separuh akhir.

Mereka hanya menjaringkan gol kerana kedua-dua pasukan bermain di Ramon Sanchez Pizjuan yang tidak dikenali, di mana mereka akan bertemu lagi minggu depan, dengan peranan di tempat lawan dan pasukan lawan dibalikkan.

Porto berada di rumah yang digali, memakai peralatan rumah mereka, mempunyai sepanduk kelab besar di tempat kosong dan lagu mereka adalah yang dimainkan sebelum memulakan.

Chelsea juga berperanan, memberikan persembahan tandang klasik untuk meningkatkan tekanan dan memukul lawan mereka dalam serangan balas, kualiti mereka di ketiga terakhir terbukti menentukan.

Real Madrid boleh menanti kemenangan, setelah menewaskan Liverpool 3-1 pada hari Selasa.

“Terdapat suasana yang baik di ruang ganti, kami gembira tetapi tidak terlalu gembira, gembira tetapi tidak terlalu bersemangat,” kata pelatih Chelsea, Thomas Tuchel. “Kita harus mempunyai mentaliti dan prestasi terbaik pada hari Selasa depan.”

Gol Mount menjadikannya pencetak gol termuda Chelsea di Liga Juara-Juara pada usia 22 tahun dan 87 hari sementara Chilwell yang kedua bermaksud kelab ini membanggakan dua penjaring Inggeris dalam pertandingan Liga Juara-Juara buat pertama kalinya sejak 2012.

Kemenangan Chelsea juga membantu mengurangkan kejutan kekalahan 5-2 Sabtu lalu di tempat lawan West Brom di Liga Perdana, yang mengakhiri 14 perlawanan Tuchel tanpa kalah sebagai jurulatih.

“Setelah kalah dalam permainan yang pelik ini, kami mengatakan keadaan terbaik adalah dengan menghasilkan kepingan bersih dengan segera dan ini menjadikannya sangat berharga, hasil ini,” kata Tuchel.

Pengisap Chilwell

Tuchel memutuskan 29 minit Thiago Silva sebelum dikeluarkan dalam permainan itu tidak cukup untuk mengasah ketajamannya, yang bermaksud Andreas Christensen terpilih di tiga belakang.

Dan Antonio Rudiger juga kembali, meskipun bertengkar dengan Kepa Arrizabalaga pada hari Ahad, yang digambarkan oleh Tuchel sebagai “situasi serius”.

Porto dianggap sebagai undian plum, walaupun mengalahkan Cristiano Ronaldo dan Juventus pada 16 terakhir, tugas mereka semakin sukar kali ini oleh penggantungan Mehdi Taremi dan penjaring terbanyak Sergio Oliveira.

Tetapi mereka adalah penyerang dari awal, dengan Chelsea menyerahkan bola dan peluang.

Porto mempunyai enam tembakan untuk satu Chelsea sebelum separuh masa pertama, dengan Mateus Uribe meraih puncak gawang dengan voli awal dan Otavio yang sangat baik hampir berjaya mengalahkan Edouard Mendy dengan sudut, Zaidu Sanusi menembusi rebound.

Chelsea, bagaimanapun, menunjukkan kepada mereka bagaimana kekejaman itu ketika Jorginho melepaskan umpan ke Mount di pinggir kawasan di dalam saluran kanan. Mount membawanya ke kaki belakangnya dan berpusing dari gelongsor Zaidu, sebelum melepaskan tembakan sejuk ke sudut jauh.

Porto terus datang pada babak kedua dan juga terus hilang. Moussa Marega masuk tetapi rembatannya berjaya diselamatkan oleh kaki Mendy sebelum Jesus Corona membaluti Luis Diaz tetapi dia mengambil masa terlalu lama. Diaz melengkung lebar setelah dikendalikan oleh Wilson Manafa.

Chelsea menyerap mereka dan kemudian memukul mereka dengan pukulan penghisap terakhir, bola Mateo Kovacic di bahagian atas yang dikawal oleh Corona, membolehkan Chilwell menguap, mengelilingi penjaga gawang dan selesai. – AFP

Sila Baca Juga

Mbappe membintangi kemenangan PSG pada pemegang Bayern Munich Sukan

Mbappe membintangi kemenangan PSG pada pemegang Bayern Munich | Sukan

Kylian Mbappe dari Paris St Germain beraksi bersama Bayern Munich, Niklas Sule di Allianz Arena, …

%d bloggers like this: